POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Apakah krisis virus Corona di India telah menyebar ke negara tetangganya di Asia?

Pasien menerima perawatan di dalam bangsal COVID-19 di sebuah rumah sakit, di Bangalore, India, 30 April 2021. Kementerian Kesehatan India mengatakan bahwa jumlah COVID-19 telah mencapai 19.164.969 pada hari Sabtu, dengan kenaikan satu hari sebanyak 401.993 kasus. . Ini adalah pertama kalinya lebih dari 400.000 kasus baru telah dicatat di India dalam waktu 24 jam, dan rekor jumlah kematian 3.523 sejak Jumat pagi membuat total korban tewas menjadi 21.1853. (Jalan Xinhua)

Dikhawatirkan tipe “mutan ganda” yang menghancurkan kekacauan di India akan menyebar ke negara tetangga dan mulai mempengaruhi Asia Tenggara. Para ahli telah memperingatkan bahwa tanpa kontrol perbatasan yang ketat dan tindakan anti-virus, negara-negara di Asia Selatan dan Tenggara akan jatuh ke dalam situasi berbahaya, mengingat sistem medis mereka yang lemah dan kekurangan vaksin, dan menyarankan bahwa kerjasama anti-virus dengan China dapat bermanfaat.

India terus menunjukkan peningkatan COVID-19 karena negara itu mencatat rekor baru 4.12.262 kasus baru dan 3.980 kematian pada hari Kamis. Negara ini telah melaporkan lebih dari 230.000 kematian dan 21 juta infeksi, menurut The Times of India.

Nepal mencatat 8.600 kasus baru pada Rabu, hari keempat dengan lebih dari 7.000 kasus setiap hari. Pemerintah Nepal sedang berjuang untuk mengatasi kekurangan dan kepadatan di rumah sakit.

Di Bangladesh, wabah baru sejak Maret telah menunjukkan perlambatan setelah jumlah harian mencapai puncaknya di 7.626 pada 7 April. Negara itu melihat 1.822 kasus baru pada hari Kamis, dengan 41 kematian baru.

Sri Lanka pada Kamis menjadi tetangga terakhir India yang menutup perbatasannya. Bangladesh dan Nepal telah melarang penerbangan dan berusaha menutup perbatasan mereka dengan India, Agence France-Presse melaporkan.

READ  Puluhan tahun setelah berakhirnya apartheid, kaum muda di Afrika Selatan menganggur - Gaya Hidup

Untuk mengurangi infeksi, negara-negara Asia Selatan harus memperkuat kontrol perbatasan dan membatasi pertukaran personel dengan India. Mereka juga perlu mengambil tindakan drastis di dalam negeri – memberikan catatan medis kepada kontak dekat dan mempromosikan vaksin, kata Tian Guangqiang, asisten peneliti di Institut Nasional untuk Strategi Internasional di Akademi Ilmu Sosial China, kepada Global Times.

Tian juga meminta komunitas internasional untuk membantu negara-negara ini sebelum terjadi kesalahan. Dengan banyaknya pekerja migran dari Asia Selatan di Asia Tenggara dan varian virus yang ada di India, banyak negara di Asia Tenggara juga menghadapi tekanan yang signifikan untuk mencegah gelombang baru COVID-19.

Orang Cina yang tinggal di negara-negara ini, yang diajak bicara oleh Global Times, mengungkapkan keprihatinan mereka tentang pengendalian epidemi domestik.

Seorang pria bernama Luo yang bekerja di Myanmar mengatakan kepada Global Times bahwa karena kemampuan pengujian yang terbatas, situasi sebenarnya dari epidemi di Myanmar mungkin berbeda dari apa yang ditunjukkan oleh statistik badan tersebut. Perusahaan China beroperasi sesuai dengan persyaratan pencegahan pemerintah daerah – mewajibkan pekerjanya memakai masker wajah dan menjaga jarak sosial.

Melihat situasi mengerikan di India juga membuat mereka takut karena Myanmar terletak di perbatasan India, kata Luo. Begitu spesies ini menyebar, kata Luo, orang di Myanmar akan menderita karena sistem medis yang lemah.

Dan Dan, seorang Tionghoa yang telah tinggal di Thailand selama sembilan tahun, mengatakan kepada Global Times pada hari Kamis bahwa Thailand melaporkan rata-rata 2.000 kasus setiap hari dan pemerintah telah menangguhkan penerbitan dokumen perjalanan dari India.

“Thailand saat ini mengandalkan kontrol entri untuk mencegah terpengaruh oleh varian B.1.617 yang pertama kali ditemukan di India. Negara tersebut tidak memiliki sumber daya yang cukup untuk menahan ronde COVID-19,” kata Dan Dan, mencatat bahwa banyak warga China masih hidup. atau bekerja di India. Thailand kembali dan telah menutup beberapa perusahaan yang berinvestasi di China.

READ  Biden: Amerika Serikat 'kembali bersama', tetapi COVID belum berakhir

Tian mengatakan pencegahan penting bagi negara-negara Asia Tenggara dan lebih banyak kerja sama anti-virus dengan China dapat bermanfaat, termasuk memperkuat pertukaran informasi, kerja sama dalam vaksinasi, produksi dan pembelian vaksin.

Anggota Dewan Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi bertemu dengan rekan-rekannya dari Afghanistan, Pakistan, Nepal, Sri Lanka, dan Bangladesh pada 27 April dan mencapai kesepakatan untuk membangun cadangan pasokan darurat antara China dan Asia Selatan.

Tian mencatat bahwa melalui mekanisme kerja sama, China dapat membantu pasokan medis atau vaksin.

Sebanyak 500.000 dosis vaksin COVID-19 yang dikirim oleh pemerintah China tiba di Myanmar pada hari Minggu.

Tim yang terdiri dari 25 ahli yang dikirim oleh pemerintah China tiba di Vientiane, ibu kota Laos, pada Selasa.

Global Times mengetahui dari Komisi Kesehatan Provinsi Yunnan, Tiongkok barat daya, bahwa para ahli berasal dari Komisi Kesehatan Yunnan dan rumah sakit setempat, yang meliputi kesehatan masyarakat, pengendalian infeksi, laboratorium, sistem pernapasan, perawatan kritis, dan pengobatan tradisional Tiongkok.