POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Suatu bentuk penyakit kronis yang tersembunyi baru saja diidentifikasi: ScienceAlert

Suatu bentuk penyakit kronis yang tersembunyi baru saja diidentifikasi: ScienceAlert

setidaknya 10% orang Orang yang terinfeksi SARS-CoV-2, virus penyebab Covid, memiliki gejala yang bertahan lebih dari empat minggu setelah terinfeksi.

Dengan lebih dari 770 juta infeksi Sejauh ini, hal ini berarti puluhan juta orang hidup dengan dampak jangka panjang dari Covid, yang dikenal sebagai “long Covid”.

Lebih dari 200 gejala Kasus-kasus Long Covid telah dipelajari, yang paling umum adalah kelelahan, sesak napas, dan kesulitan kognitif, seperti masalah memori atau “kabut otak”.

Kondisi ini dapat melemahkan, dan banyak orang harus mengalaminya Mengurangi jam kerja mereka Atau dia Tidak dapat berfungsi sepenuhnya.

Namun virus Corona mungkin bukan satu-satunya penyebab gejala jangka panjang.

di dalam Kertas barusaya dan rekan kerja melaporkan hasil penelitian yang membandingkan gejala jangka panjang yang dilaporkan oleh orang-orang yang mengalami berbagai jenis infeksi saluran pernapasan akut.

Kami meminta lebih dari 10.000 orang untuk melaporkan 16 gejala yang umum terjadi pada long Covid, seperti kelelahan, sesak napas, nyeri dan pusing.

Kami kemudian membandingkan seberapa umum gejala-gejala ini terjadi pada tiga kelompok: orang yang melaporkan COVID, mereka yang melaporkan infeksi saluran pernapasan akut lainnya (tetapi hasil tesnya negatif COVID), dan mereka yang tidak melaporkan infeksi apa pun.

Kami fokus pada gejala jangka panjang dengan hanya memasukkan orang yang terinfeksi lebih dari empat minggu lalu. Kami juga memperhitungkan kesehatan umum masyarakat sebelum mereka terinfeksi, dan apakah mereka mempunyai penyakit pernafasan.

Penelitian kami menunjukkan bahwa semua gejala yang dianggap lebih umum terjadi pada orang yang pernah menderita Covid sebelumnya dibandingkan pada orang yang tidak mengalami infeksi apa pun, terlepas dari apakah mereka pernah melaporkan Covid yang lama.

READ  Hubble menemukan planet baru lahir yang tersembunyi dalam bayang-bayang menari

Namun temuan ini tidak hanya terjadi pada Covid-19. Hampir semua gejala yang kami amati juga lebih umum terjadi pada orang dengan infeksi saluran pernafasan non-COVID dibandingkan mereka yang tidak terinfeksi.

Dengan kata lain, temuan kami menunjukkan adanya “pilek jangka panjang”: dampak kesehatan jangka panjang yang disebabkan oleh infeksi pernafasan lainnya, seperti flu biasa, influenza atau pneumonia, yang saat ini belum diketahui.

Beberapa gejala flu yang paling umum termasuk batuk, sakit perut, dan diare. Gejala-gejala ini dilaporkan rata-rata 11 minggu setelah infeksi.

Meskipun infeksi primer yang parah tampaknya meningkatkan risiko gejala jangka panjang, penelitian kami belum menjelaskan mengapa beberapa orang mengalami gejala yang berkepanjangan sementara yang lain tidak.

Perbedaan penting

Yang penting, kami tidak memiliki bukti bahwa gejala pilek jangka panjang memiliki tingkat keparahan atau durasi yang sama dengan gejala long Covid. Faktanya, kami melihat beberapa perbedaan signifikan dalam gejala yang dilaporkan pada kedua kelompok, di mana mereka yang pulih dari Covid lebih mungkin mengalami pusing atau sakit kepala ringan serta masalah pada pengecapan dan penciuman.

Temuan ini menyoroti tidak hanya dampak jangka panjang Covid terhadap kehidupan manusia, namun juga infeksi saluran pernafasan lainnya.

Kurangnya kesadaran, atau bahkan kurangnya istilah umum, seperti “pilek berkepanjangan” atau “flu berkepanjangan”, membuat kondisi ini tidak dapat dilaporkan dan didiagnosis. Orang yang melaporkan menderita flu jangka panjang mungkin mengalami kesulitan mendapatkan diagnosis karena beragamnya tanda dan gejala. Kurangnya tes diagnostik.

Gejala jangka panjang setelah infeksi saluran pernafasan bukanlah fenomena baru.

Studi terhadap orang yang selamat dari dua wabah virus corona sebelumnya—pandemi Sindrom Pernafasan Akut Parah (SARS) dan wabah Sindrom Pernafasan Timur Tengah (MERS)—menemukan dampak jangka panjang pada penyakit ini. Fungsi paru-paru, kualitas hidup dan kesehatan mental.

READ  “Sapi Suci”: Ilmuwan berhasil menumbuhkan tanaman di tanah bulan untuk pertama kalinya | NASA

Beberapa orang yang dirawat di rumah sakit karena influenza A juga menderita penyakit ini Masalah pernapasan dan psikologis Setidaknya dua tahun setelah keluar dari rumah sakit.

Namun sebagian besar penelitian sejauh ini berfokus pada orang-orang dengan penyakit parah, seringkali cukup parah hingga harus dirawat di rumah sakit. Sedikit yang diketahui mengenai dampak jangka panjang infeksi pernafasan pada orang-orang yang episode akutnya tidak terlalu parah.

Virus corona yang sudah lama ada telah melawan tren ini, karena telah diteliti pada orang dengan semua tingkat keparahan infeksi primer. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh Advokasi pasien yang kuatHal ini menunjukkan bahwa penyakit ini dapat menyerang bahkan mereka yang memiliki gejala awal ringan.

Untuk menuntut pengakuan atas kondisi mereka, orang-orang dengan Covid yang sudah lama menyoroti sindrom pasca-infeksi secara umum.

Ini adalah waktu untuk meningkatkan pemahaman kita, diagnosis dan pengobatan terhadap kondisi ini. Jangan menunggu pandemi lagi.

Giulia Vivaldi,, Universitas Queen Mary London

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.