POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gerhana Matahari ‘Cincin Api’ 2023: Cara menonton dan update terkini

Gerhana Matahari ‘Cincin Api’ 2023: Cara menonton dan update terkini

Ratusan orang berkumpul beberapa jam sebelum gerhana di situs arkeologi Edzana, yang dulunya merupakan rumah bagi penduduk asli Maya, yang selama berabad-abad meramalkan siklus yang menyebabkan gerhana matahari.

Daniel Arredondo dan Tania Campos, fotografer dari Mérida, Meksiko, bangun pukul 3 pagi dan menjadi orang pertama yang tiba di lokasi. Pak Arredondo mengatakan menyaksikan peristiwa tersebut dari reruntuhan Maya akan lebih bermakna.

“Saya suka nenek moyang harus menunjukkan kepada kita pengetahuan tentang bulan, bintang, dan matahari, makanya di sini lebih menarik,” ujarnya.

Lebih dari satu jam setelah gerhana, dengan bulan sabit oranye terbentuk di langit, penyedia layanan di Edzana Square mulai menginstruksikan penonton untuk bermeditasi. Beberapa peserta yang duduk di antara reruntuhan, candi, dan lapangan berumput mengulurkan tangan ke langit.

Pembawa acara berbahasa Spanyol tersebut mengatakan bahwa momen ini mewakili “tanda-tanda perubahan menuju peluang baru, untuk melakukan perubahan dalam hidup Anda, untuk memikirkan hal-hal yang ingin kita serahkan dan momen-momen yang menyeimbangkan hidup kita.”

Sementara beberapa orang bermeditasi, yang lain bertepuk tangan mengikuti nyanyian tradisional. Banyak orang lain yang menggunakan kacamata gerhana, teleskop, atau teropong untuk melihat pemandangan di atas.

Kerumunan menjadi gelisah dan mencapai tingkat tertinggi saat awan menutupi matahari dan bulan tepat sebelum fase cincin. Mereka bersorak dan bersiul hingga awan bergerak.

Seorang pria, yang melakukan perjalanan dari Slovakia untuk memotret gerhana, bertepuk tangan dari atas sebuah kuil.

“Lesto,” kata dalam bahasa Spanyol yang berarti “siap,” teriak seorang wanita dari atas salah satu reruntuhan.

Saat gerhana muncul, penonton bertepuk tangan. “Bravo,” teriak wanita yang sama.

Pejabat setempat telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa ribuan wisatawan akan berbondong-bondong ke Semenanjung Yucatan untuk menyaksikan gerhana tersebut. Namun penyelenggara dan peneliti lokal bertekad untuk merayakan komunitas adat yang memiliki sejarah mendalam dalam bidang astronomi.

READ  Ilmuwan U of M telah menemukan lokasi jatuhnya meteorit besar di bawah Inver Grove Heights

Sebelum gerhana terjadi pada hari Jumat di kota Campeche, perwakilan masyarakat adat dari Meksiko dan wilayah Amerika Latin lainnya, termasuk masyarakat Andes dan Maya, menempatkan empat kelopak bunga berbeda di halaman batu untuk membentuk simbol gerhana. Di tengahnya mereka meletakkan setumpuk bunga kuning yang melambangkan matahari.

Victoriano Chin Hochim, seorang penyembuh Manusia atau Maya dari Nonkeni di negara bagian Campeche, menghadiri perayaan tersebut pada Jumat malam untuk menghormati tradisi kakeknya, yang, seperti banyak orang Maya, memandang gerhana dengan ketakutan.

“Kepercayaannya adalah bahwa bagi seorang wanita hamil, jika dia menyentuh perutnya” saat gerhana, bayinya bisa terluka, kata Hochim.

Namun saat ia menyalakan lilin dan tanaman herbal di depan kerumunan orang di Campeche, termasuk orang-orang yang mengenakan pakaian tradisional adat, Hochim mengatakan ia fokus merayakan tontonan tersebut dengan penuh harapan.

“Ini adalah akhir dari satu siklus, dan awal dari siklus lainnya,” katanya.