POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Strategi IPEF dan Indo-Pasifik Biden menuju kegagalan

Presiden Joe Biden dan para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tiba untuk foto bersama di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, 12 Mei 2022. / VCG

Presiden Joe Biden dan para pemimpin dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) tiba untuk foto bersama di Halaman Selatan Gedung Putih di Washington, DC, 12 Mei 2022. / VCG

Catatan Editor: Azhar Azzam adalah seorang analis pasar dan bisnis dan menulis tentang isu-isu geopolitik dan konflik regional. Artikel tersebut mencerminkan pandangan penulis dan belum tentu pandangan CGTN.

Di Gedung Putih, Presiden AS Joe Biden berharap untuk memulai “era baru kemitraan” selama pertemuan puncak dua hari dengan perwakilan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN). Dalam acara yang sebagian besar simbolis, ia berjanji untuk menghabiskan sedikitnya $150 juta untuk infrastruktur kawasan, keamanan, kesiapsiagaan pandemi, dan upaya lain untuk menunjukkan komitmennya terhadap keamanan dan kemakmuran kawasan Asia Pasifik.

Namun, semua komitmen Biden tidak seberapa dibandingkan dengan China, yang menjanjikan $1,5 miliar pada November 2021 saja untuk negara-negara Asia Tenggara dalam bantuan pembangunan selama tiga tahun untuk memerangi epidemi dan menghidupkan kembali ekonomi. Washington sangat ingin meningkatkan standar ekspektasi di kawasan itu, dengan fokus pada Beijing. Namun, hubungan yang semakin dalam antara China dan ASEAN menghalangi setiap upaya untuk memisahkan mitra dekat.

Merasakan kontradiksi blok tersebut dalam mendukung motif tersembunyinya di kawasan dan kesediaannya untuk menyelesaikan semua perselisihan secara damai, Amerika Serikat tidak meminta negara-negara di kawasan itu untuk memilih antara China dan Amerika Serikat. Sebaliknya, ia terpaksa membatasi, setidaknya secara diplomatis, dalam pernyataan visi bersamanya dengan ASEAN, manfaat perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran di Laut Cina Selatan.

Kolam itu dibuat di beberapa hari tergelap Perang Dingin. Tentu saja, ASEAN tidak ingin menyeret kawasan itu ke dalam “persaingan kekuatan besar” Amerika melawan China atau memainkan peran garis depan dalam jenis persaingan yang membentuknya.

READ  Penjelasan: Bagaimana 'Fridays for Future' menyinari iklim

Akibatnya, Washington menekankan keterlibatan ekonomi dengan Asia Tenggara untuk mencari pengaruh yang lebih besar di kawasan Asia-Pasifik dengan membangun kembali dunia yang lebih baik dan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF), yang keduanya belum tercapai.

Tapi ada juga masalah. Para pemimpin Asia Tenggara frustrasi dengan penarikan Donald Trump dari perjanjian perdagangan regional pada tahun 2017, dan kebimbangan berkelanjutan pemerintahan Biden atas perluasan kerja sama ekonomi tidak membantu. Misalnya, Perdana Menteri Malaysia yang berkunjung, Ismail Sabri Yaqoub, mengungkapkan ketidaksenangan ASEAN terhadap Washington, dan menuntut agar Amerika Serikat “mengadopsi agenda perdagangan dan investasi yang lebih aktif.” IPEF bisa menjadi yang terbaik. Namun, hal itu tidak memberikan peningkatan akses pasar ke negara-negara Asia Tenggara yang mereka rasa perlu untuk memperkuat hubungan ekonomi bilateral dengan Amerika Serikat.

Di bawah Biden, Amerika Serikat menjadi lebih tegas dalam memaksakan model demokrasinya di negara lain, mengkritiknya karena dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Peristiwa tersebut telah diredam oleh suara-suara yang mempertanyakan tantangan pemerintah terhadap “lingkungan hak asasi manusia yang memburuk dan kemunduran demokrasi” dan “memburuknya institusi demokrasi” di hampir setiap negara ASEAN atas nama membentuk aliansi melawan China.

Presiden AS Joe Biden tiba di KTT Khusus AS-ASEAN di Departemen Luar Negeri AS di Washington, DC, 13 Mei 2022. / VCG

Presiden AS Joe Biden tiba di KTT Khusus AS-ASEAN di Departemen Luar Negeri AS di Washington, DC, 13 Mei 2022. / VCG

Para ahli percaya strategi Indo-Pasifik Biden adalah upaya terselubung untuk melawan China di kawasan itu. Mereka memiliki pandangan yang sama tentang Quadruple Alliance, yang terdiri dari Australia, Jepang, India, dan Amerika Serikat. Perjanjian AUKUS baru-baru ini yang melibatkan Australia, Amerika Serikat dan Inggris tidak berbeda dan bertujuan untuk mengacaukan perdamaian dan ekonomi regional.

READ  Vaksin Covid-19 China gagal di Singapura juga in

Untuk alasan yang sama, para pemimpin ASEAN berhati-hati dalam mendukung salah satu klik, dan telah menyatakan keberatan yang kuat tentang aliansi tripartit di lanskap keamanan regional.

Ketika Washington ingin menerapkan strategi barunya yang bergejolak di kawasan Indo-Pasifik, blok tersebut didesak untuk menghindari kemitraan keamanan dengan Amerika Serikat dan fokus pada kerja sama ekonomi. Ini adalah kasus ketika Biden mengambil kesempatan untuk menyelaraskan negara-negara anggota pada strategi China-sentris, dan dia kemungkinan menghadapi skeptisisme.

Siaran pers dari Kepresidenan ASEAN menegaskan bahwa KTT khusus akan menegaskan kembali “menegakkan sentralitas dan persatuan melalui mekanisme yang dipimpin ASEAN yang ada” dan meningkatkan kepercayaan dalam menjaga perdamaian, stabilitas dan kemakmuran di kawasan.

Amerika Serikat memahami “secara mutlak” bahwa inisiatif apa pun yang diarahkan terhadap China akan “mendapatkan kesulitan yang tinggi” di Asia. Sekarang bertujuan untuk menggunakan IPEF yang tidak jelas sebagai alat ekonomi untuk menekan ASEAN dan meredam antusiasmenya terhadap RCEP. Selama KTT, Biden dapat menjelaskan visi IPEF-nya kepada para pemimpin Asia Tenggara, yang akan sangat waspada jika dijebak oleh Amerika Serikat yang baru.

Dengan berlakunya RCEP pada 1 Januari tahun ini, ketegangan dan urgensi telah merayap ke Gedung Putih secara dramatis. Perjanjian perdagangan bebas terbesar, menurut Bank Dunia, mencakup sekitar sepertiga dari PDB global dan arus masuk FDI dan menyumbang lebih dari seperempat perdagangan barang dan jasa global.

Perwujudan dari tekad kawasan — untuk membuka pasar, mempersiapkan integrasi ekonomi dan mendukung sistem perdagangan multilateral yang terbuka, bebas, adil, inklusif, dan berbasis aturan untuk pemulihan pascapandemi yang cepat — menjadikan Perjanjian itu sangat berharga bagi 15 negara anggotanya dan hampir sepertiga dari umat manusia, atau 2,3 ​​miliar orang.

2022 masih dalam tahap awal, dan RCEP telah sukses besar dalam perdagangan antara China dan ASEAN. Dalam empat bulan pertama, grup tersebut terus menjadi mitra dagang terbesar Beijing, dengan total $274,5 miliar, naik 7,2 persen YoY. Data menunjukkan untuk menyuntikkan lebih banyak vitalitas dan melepaskan lebih banyak keuntungan untuk perdagangan biner di masa depan. Ini juga memposisikan kawasan Asia Pasifik sebagai pusat baru perdagangan global, dengan total perdagangan diperkirakan akan meningkat sebesar $42 miliar.

READ  IPEF akan membantu memperkuat hubungan ekonomi dengan negara-negara Indo-Pasifik: Gedung Putih

Inisiatif seperti RCEP dan Belt and Road Initiative (BRI) tidak bertentangan dengan internasionalisasi perdagangan dan pembangunan. Diharapkan dapat mempercepat integrasi intra-Asia. Studi menunjukkan bahwa RCEP, melalui liberalisasi perdagangan, investasi regional, dan ekonomi digital, dapat berperan dalam membantu pemulihan kawasan ekonomi setelah pandemi. Sementara itu, Belt and Road Initiative “secara signifikan meningkatkan arus perdagangan bilateral antara negara-negara Belt and Road.”

Amerika Serikat menganggap ASEAN dan Asia Tenggara sebagai pusat arsitektur regional, tetapi juga ingin menjajaki peluang bisnis quadripartite dengan mereka. Ini akan menjadi titik pertikaian lain di antara keduanya dan akan membuat marah negara-negara kawasan karena membuka jalan bagi penurunan ekonomi, konfrontasi, dan ketidakstabilan di kawasan Asia-Pasifik.

Biden dapat mengumumkan peluncuran IPEF selama perjalanannya ke Jepang dan Korea Selatan. Tokyo mengakui bahwa kerangka kerja tersebut akan merusak kesepakatan komprehensif dan progresif yang dipimpin oleh Jepang untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP).

Karena potensi kegagalan prakarsa ini mengancam keberhasilan strategi Indo-Pasifik AS dan memperingatkan kembalinya Amerika ke “kekuatan militer dan keamanan” untuk meningkatkan pengaruh regional, negara-negara di seluruh kawasan harus meningkatkan keterlibatan dan koordinasi untuk menggagalkan ancaman yang mengancam ekonomi, perdamaian , dan stabilitas kawasan. Kawasan Asia-Pasifik yang berasal dari Amerika Serikat

(Jika Anda ingin berkontribusi dan memiliki keahlian khusus, silakan hubungi kami di [email protected] Lanjutkan penyematan tweet di Twitter untuk menemukan komentar terbaru di bagian opini CGTN.)