POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ASEAN akan bekerja untuk saling mengakui sertifikat vaksinasi COVID-19 untuk memfasilitasi perjalanan

Mr Ong mengatakan bahwa dalam beberapa bulan ke depan, negara-negara anggota ASEAN kemungkinan akan melihat gelombang baru sebagai kekebalan masyarakat berkurang, atau variabel baru yang mengarah ke infeksi ulang.

Dalam terang ini, ia menyoroti tiga bidang fokus.

Yang pertama – Pengujian dan Pemantauan – akan berpusat pada pembuatan ACPHEED. Ini akan membentuk inti dari sistem pemantauan, kemampuan pemantauan reguler, dan sistem respons di wilayah tersebut.

Pada gilirannya, ini akan memberikan peringatan dini varian COVID-19 baru yang mengkhawatirkan dan penyakit menular lain yang muncul.

Area kedua — ketersediaan vaksin, diagnostik, dan perawatan — hadir dengan berkurangnya kekebalan dari waktu ke waktu, karena vaksin saat ini menjadi kurang efektif terhadap alternatif mengkhawatirkan berikutnya.

Upaya vaksinasi dan penguatan populasi yang ada harus dilanjutkan, dengan ASEAN bekerja lebih baik untuk memastikan pasokan vaksin tersedia bagi mereka yang membutuhkannya, seperti berbuat lebih banyak untuk memfasilitasi sumbangan vaksin dan pertukaran di antara negara-negara anggota.

Area ketiga adalah memastikan ketahanan koridor perjalanan dan rantai pasokan. Itu terjadi di tengah kenaikan biaya pengiriman yang belum pernah terjadi sebelumnya karena pandemi COVID-19 yang belum mereda.

Setelah membahas pembuatan sistem saling pengakuan ASEAN untuk sertifikasi vaksin, Mr Ong mengatakan ini dapat mengarah pada sistem serupa dengan kawasan lain termasuk Amerika Serikat, Cina, India dan Uni Eropa.

“Memeriksa sertifikat vaksinasi mungkin biasa untuk perjalanan, seperti (seperti) memeriksa tas dan paspor kami,” tambahnya.

Dalam perjalanan tersebut, Bapak Aung juga mengadakan pertemuan bilateral dengan rekan-rekannya dari Indonesia, Thailand dan Brunei. Mereka berbagi pengalaman menghadapi pandemi COVID-19 dan mendiskusikan kolaborasi masa depan dalam memperkuat sistem kesehatan untuk kedaruratan kesehatan masyarakat.

READ  Etika yang canggih untuk menanyakan status vaksin COVID-19 seseorang