POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ribuan orang berdemonstrasi di London dalam solidaritas dengan Palestina | Galeri

Ribuan orang berpartisipasi dalam pawai di London dalam solidaritas dengan Palestina dan jurnalis Al-Jazeera Shireen Abu Akleh, yang ditembak mati pada hari Rabu oleh pasukan Israel.

“Saya bertemu Shireen sekitar 12 tahun yang lalu di Ramallah dan dia adalah orang yang cantik … dia sangat berpengetahuan,” Kamel Hawash, kepala Kampanye Solidaritas dengan Palestina, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Jadi itu sangat menghancurkan bagi saya sebagai orang Palestina dan seseorang yang bertemu dengannya untuk melihat rekaman pembunuhannya yang sangat mengejutkan dan kekejaman pasukan keamanan Israel ketika mereka menyerang pemakamannya, hampir melemparkan peti matinya ke tanah.”

Pawai itu dilakukan sehari sebelum peringatan Nakba, pembersihan etnis kota-kota Palestina oleh kelompok paramiliter Zionis pada tahun 1948.

Lebih dari 700.000 orang Palestina diusir secara paksa atau meninggalkan tanah air mereka pada tahun 1948, tahun berdirinya Israel.

Abu Oqla, 51, yang bekerja untuk saluran Arab Al-Jazeera, Al-Jazeera, terluka oleh peluru Israel, menurut saksi mata, ketika dia meliput serangan militer Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Kematiannya memicu kecaman internasional.

Mereka yang bergabung dalam pawai mencerminkan keterkejutan dan kemarahan atas kematian jurnalis veteran itu.

“Saya memperkirakan jumlah pengunjuk rasa beberapa ribu, mungkin lebih dari 10.000 saat ini, dan sulit untuk menilai, dan saya tidak dapat melihat akhir pawai di sini,” kata Paul Brennan, koresponden Al Jazeera dari London.

READ  Para menteri APEC menjanjikan bantuan untuk usaha kecil di tengah COVID-19