POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Statistik: Penggunaan teknologi AI secara komersial sedang meningkat |  Berita

Statistik: Penggunaan teknologi AI secara komersial sedang meningkat | Berita

Survei bertajuk “Enterprise IT” menemukan bahwa penggunaan analisis data juga meningkat.

“Teknik AI yang paling umum digunakan adalah penambangan teks, pembelajaran mesin (pembelajaran mendalam), dan pengenalan gambar,” kata Tina Parsson, analis senior di Statistics Estonia.

Parson menambahkan bahwa penggunaan ChatGPT, chatbot bertenaga AI yang mendapatkan popularitas tahun lalu, tidak disertakan dalam survei saat ini karena survei tersebut diselesaikan sebelum peluncuran aplikasi ini.

Pada kuartal pertama tahun 2023 (Q1 2023), 5 persen organisasi menggunakan setidaknya satu teknologi AI, dua poin persentase lebih tinggi dibandingkan tahun 2021 ketika Badan Statistik Estonia pertama kali mempelajari penggunaan AI dengan cara ini.

Penggunaan kecerdasan buatan lebih umum terjadi di kalangan perusahaan besar, dan lebih dari seperlimanya menggunakan teknologi tersebut, menurut Badan Statistik Estonia.

Perusahaan yang menggunakan teknologi AI di Estonia. sumber: Statistik Estonia

Fakta singkat tentang Survei Kecerdasan Buatan Q1 2023 (Sumber: Statistik Estonia)

  • Dalam hal aktivitas ekonomi, penggunaan teknologi kecerdasan buatan paling tinggi dilakukan oleh perusahaan yang bergerak di bidang keuangan dan asuransi (28 persen dari total), teknologi informasi dan komunikasi (21 persen), dan energi (14 persen).
  • Teknologi kecerdasan buatan digunakan oleh 3% institusi manufaktur, dan persentase ini meningkat menjadi 12% di antara perusahaan elektronik.
  • Perusahaan biasanya melakukan hal ini dengan menggunakan perangkat lunak komersial siap pakai (3,2 persen dari seluruh perusahaan), dengan membeli dan memodifikasi perangkat lunak komersial agar sesuai dengan kebutuhan organisasi (2,8 persen dari total), atau dengan menggunakan perangkat lunak atau sistem sumber terbuka yang sudah ada sebelumnya. dimodifikasi oleh organisasi. . Karyawan (1,6%). Hampir 2% perusahaan yang disurvei menggunakan AI yang dikembangkan sendiri.
  • Adapun kegunaannya, AI terutama digunakan dalam pemasaran atau penjualan, keamanan siber, prosedur manajemen bisnis, optimalisasi alur kerja produksi, akuntansi, audit, manajemen keuangan, dan dalam kegiatan penelitian dan pengembangan atau inovasi.
  • Lebih dari separuh (58%) perusahaan yang disurvei mengatakan mereka membeli layanan komputasi awan, terutama layanan email.
  • Penggunaan layanan cadangan juga meningkat menjadi 44% dari perusahaan yang disurvei, dibandingkan 37% pada tahun 2021.
  • Layanan cloud untuk keamanan siber juga semakin populer.
  • Analisis data digunakan oleh 19% organisasi dengan staf dengan kualifikasi yang diperlukan, 10% organisasi kecil (10-19 karyawan) dan 65% organisasi besar.
  • Hal ini terutama berkaitan dengan data transaksional dan pelanggan, seperti detail pembelian pelanggan, lokasi, preferensi, ulasan, dan penelusuran dalam sistem atau situs web manajemen hubungan pelanggan (CRM) suatu organisasi.
  • 12% perusahaan yang disurvei mengatakan mereka membeli layanan analisis data dari penyedia eksternal.
READ  2 saham untuk dibeli di tengah kehancuran teknologi
Perusahaan yang menggunakan analisis data di Estonia. sumber: Statistik Estonia

Informasi lebih rinci dari Statistik Estonia tersedia di sini dan di sini.

Ikuti berita ERR di Facebook Dan Twitter Dan jangan pernah melewatkan pembaruan!