POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan teknologi mendapatkan pendanaan awal sebesar $2 juta  Berita Wali Nigeria

Perusahaan teknologi mendapatkan pendanaan awal sebesar $2 juta Berita Wali Nigeria


Itana, sebuah perusahaan teknologi yang membangun zona bebas digital pertama di negara itu, telah mengumpulkan $2 juta dalam putaran awal yang dipimpin oleh pemodal ventura global Local Globe, Amplo, Pronomos Capital, dan Future Africa.

Kesepakatan ini menyatukan kekuatan pengalaman industri yang mendalam dan pengetahuan teknis dari para mitra yang telah mendukung komunitas digital yang patut dicontoh seperti e-Estonia dan menciptakan produk sebesar ini.

Pendanaan ini akan mendukung upaya Aetana untuk meningkatkan indeks kemudahan berbisnis, mendorong investasi asing langsung, dan merangsang lapangan kerja di Nigeria.

Itana, sebelumnya Talent City, didirikan oleh pengusaha Nigeria, Luqman Edu sebagai CEO, Iyinoluwa Aboyeji sebagai investor pendiri, dan Coco Liu sebagai Chief Operating Officer (COO).

Edu memiliki portofolio yang luas, menyediakan layanan dan membangun solusi teknologi untuk kota dan pemerintahan di Inggris dan Nigeria, sementara Aboyeji adalah salah satu pendiri Future Africa dan salah satu pendiri Andela dan Flutterwave. Liu membawa keunggulan operasional dari pengalamannya bekerja di beberapa perusahaan teknologi global terbesar dan membangun startup tahap awal.

Zona Bebas Aetana akan dirancang khusus untuk perusahaan rintisan, teknologi, dan jasa lokal dan global yang ingin memperluas operasi mereka di seluruh Afrika tanpa menghadapi tantangan politik yang tidak stabil, defisit infrastruktur, dan tantangan bisnis lainnya.

“Dengan menggunakan ‘Itana Edge’, platform online kami yang komprehensif untuk layanan bisnis dan pemerintah, perusahaan juga akan mendapatkan keuntungan dari kebijakan dan insentif bisnis yang kompetitif secara global (sebagai perusahaan zona bebas digital). Insentif ini mencakup pajak, visa kerja, perbankan, repatriasi modal dan undang-undang yang pro-bisnis.” , sambil memberikan akses kepada komunitas bisnis lokal dan internasional. Dengan ini, Aetana bertujuan untuk menyediakan lingkungan yang memungkinkan perusahaan melakukan bisnis global di Nigeria dari mana saja di dunia, dan mengakses pasar terbesar di Afrika.

READ  Setelah 3 tahun GDPR di Eropa, apa yang berubah dalam privasi teknologi?

“Kami dengan bangga mengumumkan putaran pendanaan ini. Hal ini memvalidasi upaya kami, dan menggarisbawahi keselarasan visi investor dan mitra kami untuk memfasilitasi investasi dan bisnis dalam ekonomi digital Afrika,” kata Edo.