POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Startup teknologi dalam telah menjadi target utama bagi perusahaan global

Bengaluru : Beberapa perusahaan rintisan teknologi dalam di India diakuisisi oleh perusahaan global yang lebih besar untuk akses ke teknologi khusus dan bakat berkualitas tinggi, menunjukkan permintaan yang kuat untuk perusahaan rintisan yang berfokus pada teknologi yang mengganggu yang dapat memecahkan masalah global yang kompleks.

Pada bulan Juni, KPIT Technologies Ltd mengumumkan penandatanganan perjanjian definitif untuk membeli saham pengendali di PathPartner Technology yang berbasis di Bengaluru selama kurang lebih NS191 crore. Yang terakhir mengkhususkan diri dalam menyediakan layanan rekayasa produk untuk klien di seluruh bidang otomotif, elektronik konsumen, siaran, medis, dan Internet of Things. PathPartner memiliki fasilitas penelitian luar negeri di California selain kehadirannya di Jerman dan Jepang.

Pada bulan Mei, perusahaan layanan rekaman yang berbasis di Hyderabad, KFin Technologies yang dimiliki oleh General Atlantic, mengakuisisi 17% saham di startup teknologi Artivatic.ai dengan jumlah yang tidak diungkapkan. Pengakuisisi juga memiliki opsi untuk meningkatkan kepemilikannya menjadi saham mayoritas di Artivatic.ai. Investasi ini diharapkan dapat membantu KFintech dalam teknologi asuransi karena berupaya mendiversifikasi penawarannya.

Pada bulan September, perusahaan pengawasan video cloud yang berbasis di AS, Eagle Eye Networks, mengakuisisi startup Uncanny Vision yang berbasis di Bengaluru untuk memajukan kemampuan AI dan analitiknya. Algoritme pembelajarannya yang mendalam memungkinkan pengenalan, identifikasi, dan prediksi untuk meningkatkan proses bisnis, layanan pelanggan, dan keamanan situs.

Sebulan kemudian, Accenture setuju untuk membeli BRIDGEi2i, sebuah perusahaan analitik dan kecerdasan buatan yang berbasis di Bengaluru. Kesepakatan itu diharapkan menambah sekitar 800 profesional teknis ke dalam praktik intelijen terapan Accenture, meningkatkan kemampuan globalnya dalam ilmu data, pembelajaran mesin, dan wawasan berbasis AI.

READ  Merek Ecom menghubungkan repositori mereka dengan Ad Tech menggunakan Whitebox

Startup teknologi dalam adalah mereka yang model bisnisnya didasarkan pada inovasi teknologi tinggi di bidang rekayasa atau perkembangan ilmiah yang signifikan. India memiliki sekitar 2.100 startup teknologi dalam pada tahun 2020, menurut badan industri Nasscom.

Benar saja, Nascom meluncurkan versi kedua dari program pendampingan Deep Tech Club (DTC) 2.0 awal tahun ini. Inisiatif ini bertujuan untuk memelihara dan mempromosikan startup teknologi dalam India dan menemukan startup yang mengganggu yang dimungkinkan oleh kecerdasan buatan, pembelajaran mesin, augmented reality, realitas virtual, Internet of Things (IoT), robotika, blockchain, pemrosesan bahasa alami (NLP) dan teknologi serupa .

Pakar industri dan investor mengatakan bahwa perusahaan teknologi dalam semakin menargetkan akuisisi karena dua kemungkinan alasan. Salah satunya adalah bahwa perusahaan besar mungkin ingin mengisi celah teknologi tertentu dalam portofolio mereka. Alasan lainnya adalah bahwa tim teknis yang sangat baik untuk perusahaan rintisan mungkin sedang mengerjakan masalah yang salah. “Oleh karena itu, startup ini dapat dipekerjakan untuk mendukung bakat teknologi mereka,” kata Vinay Bansal, pendiri dan CEO Inflection Point Ventures, sebuah perusahaan investasi malaikat.

Huddle, akselerator dan dana untuk proyek tahap awal, setuju. Banyak perusahaan besar ingin mengakuisisi perusahaan rintisan teknologi dalam untuk mendapatkan akses ke kumpulan teknologi yang mungkin tidak dapat mereka bangun sendiri karena banyak dari mereka mungkin bukan penduduk asli digital. Seringkali, akuisisi ini juga memberikan talenta berkualitas tinggi dengan biaya terjangkau,” kata Sanil Sachar, salah satu pendiri Huddle.

Kishore Patel, CEO KPIT Technologies, mengatakan bahwa perusahaannya mengakuisisi PathPartner karena mengakui bahwa kemahiran yang terakhir dalam perangkat lunak sistem operasi, perangkat lunak tingkat rendah dan kemitraan semikonduktor yang ada untuk akses awal ke platform adalah kunci untuk memberikan perangkat lunak produksi yang kompleks. “Bersama-sama, kami (KPIT Technologies dan PathPartner) dapat memberikan penawaran luar biasa untuk sasis kendaraan modern dan meningkatkan keahlian kami dalam integrasi perangkat lunak,” tambahnya.

READ  Zomato IPO: Teknologi yang menunggu IPO sudah memicu FOMO, Deckorn drop di India

Demikian pula, salah satu pendiri Huddle, Ishan Khosla, mengatakan salah satu portofolio Huddle, NeuroPixel.AI, sebuah startup AI/pembelajaran mesin, telah melihat minat yang kuat pada solusi dan kemitraan potensial.

Menariknya, banyak dari perusahaan rintisan tahap awal ini diperoleh ketika sebagian besar perangkat inti teknologi dibangun. “Perusahaan besar, yang secara tradisional tidak dianggap sebagai teknologi pertama, mencari untuk mengakuisisi atau bermitra dengan perusahaan teknologi dalam ini untuk mendapatkan akses ke teknologi atau bakat,” Khosla menyimpulkan.

ikut serta dalam Buletin mint

* Masukkan email yang tersedia

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan lewatkan cerita apapun! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang!!