POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Startup teknologi Asia menarik perhatian investor yang lapar

SINGAPURA – Gelombang debut perusahaan Asia di pasar saham telah tiba, menjadikan tahun ini momen transformatif bagi perusahaan rintisan dari India dan Asia Tenggara.

Kampanye yang menargetkan perusahaan rintisan China kemungkinan akan menyebabkan investor global mencari di tempat lain dan meningkatkan harga saham perusahaan lain di wilayah tersebut. Tetapi momen kedewasaan ini masih kekurangan unsur penting: monetisasi.

Zomato India, yang go public bulan lalu dan melihat sahamnya naik sebanyak 80% ketika mulai berdagang di Mumbai, masih terbakar dengan uang tunai. Grup pengiriman makanan membukukan kerugian bersih sebesar $100 juta pada tahun ini hingga Maret.

Di tempat lain, Bukkalapak Indonesia dijadwalkan akan tercatat di Bursa Efek Indonesia pada hari Jumat. Pasar e-commerce, yang namanya berarti “membuka stan,” diatur untuk mengumpulkan lebih dari $ 1,5 miliar dalam kesepakatan yang dapat memberi nilai perusahaan lebih dari $ 6 miliar. Ini bisa menjadi penawaran umum perdana terbesar di negara itu yang pernah ada.

Seperti Zomato, Bukalapak juga butuh uang. Grup belanja online tidak menguntungkan – pada tahun 2020 dilaporkan kerugian sekitar $89,5 juta. Perusahaan yang bahkan bukan merupakan salah satu dari dua perusahaan e-commerce terbesar di Indonesia ini akan go public seiring persaingan teknologi di tanah air yang memasuki level tinggi. Daya tarik 270 juta orang membuat para pesaing, termasuk Shopee yang didukung Tencent, Lazada milik Alibaba, dan pemain lokal Tokopedia, adalah kemitraan luar biasa yang meningkatkan modal dan memperluas lebih jauh ke wilayah Bukalapak.

Hal ini tidak menyurutkan rekor permintaan investor. Kesepakatan telah sangat diperbesar. Bucallapak awalnya bertujuan untuk mengumpulkan sekitar $300 juta. Kemudian tujuannya menjadi $800 juta. Sekarang menargetkan $ 1,5 miliar. Ini telah memberi harga sahamnya di ujung atas kisarannya, menurut DealStreetAsia.

READ  Kenaikan harga dan perubahan spesifikasi Toyota Prado 2021: Lebih banyak teknologi keselamatan untuk model dasar

Demikian juga, Zomato sedang berjuang melawan saingannya Swiggy. Keduanya menggunakan diskon besar-besaran untuk berekspansi ke ratusan kota. Namun investor tetap optimis. Saham Zomato naik menjadi Rs 138,90 di Bursa Efek Nasional India dari harga penerbitan Rs 76 pada hari pertama perdagangan, menilai perusahaan yang merugi sekitar $ 12 miliar.

Penawaran umum perdana Zomato, yang terbesar dalam lebih dari setahun, akan mengikuti Paytm, konglomerat pembayaran yang berbasis di New Delhi. Paytm juga merugi, tetapi menargetkan penilaian antara $25 miliar dan $30 miliar.

Sementara itu, perusahaan rintisan swasta terbesar di Asia Tenggara, Grab, akan terdaftar di New York akhir tahun ini melalui merger standar dengan kendaraan check-in kosong – Perusahaan Akuisisi Tujuan Khusus, atau SPAC. Namun, Grab telah merugi setiap tahun sejak didirikan pada tahun 2012. Akumulasi kerugiannya mencapai $10 miliar pada akhir tahun lalu dan perusahaan tidak berharap untuk mencapai titik impas hingga tahun 2023.

Pendanaan yang besar dan harga saham yang tinggi sering kali berasumsi bahwa perusahaan rintisan saat ini — perusahaan rintisan bernilai miliaran dolar — akan keluar dari kerugian mereka, kata Jeffrey Lee Funk, konsultan teknologi di Singapura.

Tentu, Amazon membutuhkan waktu sekitar 10 tahun untuk menghasilkan keuntungan. Tetapi banyak dari unicorn ini – Paytm dan Zomato misalnya – sudah berusia lebih dari 10 tahun.

Permintaan selama ini merupakan indikasi besarnya minat investor terhadap perusahaan teknologi Asia. Penawaran umum perdana tiba karena investor menjadi semakin bullish di bagian lain Asia, setelah Beijing menargetkan grup internet China.

Investor melihat jalan menuju profitabilitas. Adapun Zomato, beberapa berharap perusahaan akan terbukti menjadi jawaban India untuk Meituan, platform pengiriman makanan terbesar di China, yang menjadi menguntungkan pada tahun 2019. Sementara itu, Paytm mempromosikan dirinya sebagai “aplikasi super” dengan potensi untuk menjadi Alipay India. Aplikasi pembayaran Cina dimiliki oleh Ant Group, yang juga menguntungkan.

READ  Rumfield dan Kroos tampil dalam kekalahan 15-11 Virginia Tech dari Georgia Tech

Tetapi sebagian besar hype tampaknya didorong oleh euforia dan FOMO – takut ketinggalan – di antara investor jangka pendek daripada mereka yang melihat potensi keuntungan jangka panjang dan model bisnis yang berkelanjutan.

Mereka harus puas dengan perjalanan panjang. Mengingat seberapa besar ledakan teknologi berasal dari Asia, unicorn di kawasan ini akan membutuhkan banyak uang untuk terus bersaing dengan pesaing lain yang didanai dengan baik selama beberapa tahun ke depan. Pemegang saham akan menemukan diri mereka membiayai pertempuran teknologi yang mahal ini untuk mendominasi.

Mercedes Roel adalah koresponden Asia Tech untuk Financial Times yang berbasis di Singapura. Dia menulis tentang teknologi dan investasi di Asia, mulai dari perusahaan rintisan dan pengusaha hingga yang terbesar di kawasan ini.

Sebelumnya, ia memimpin tim buletin dan keterlibatan audiens untuk Financial Times di Asia. Sebelum ini, dia menghabiskan enam tahun melaporkan di Australia tentang bisnis, keuangan dan politik untuk The Australian Financial Review dan The Sydney Morning Herald.