POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Startup pelatihan kejuruan multiverse mengumpulkan $ 220 juta untuk mengatasi kekurangan bakat teknologi

“Mendidik, mendidik, mendidik” adalah slogan utama mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair. Putra sulungnya Ewan Blair menanggapi pesan ini dengan serius dan mengumpulkan $220 juta untuk memperluas startup pendidikannya Multiverse, yang menggunakan magang untuk membantu orang mendapatkan pekerjaan teknologi tanpa gelar sarjana.

Perusahaan sekarang memiliki sekitar 8.800 pekerja magang di Inggris dan AS, terdaftar dalam program pengkodean, analisis data, dan pemasaran digital karena industri teknologi di kedua sisi Atlantik berjuang untuk mengisi peran kunci. Verizon, Cisco, dan Box adalah beberapa perusahaan yang telah mendaftar untuk membayar biaya startup, yang diluncurkan di AS tahun lalu, untuk melatih kandidat selama lebih dari satu tahun program yang dikombinasikan dengan pelatihan dan pekerjaan berbayar. pengalaman.

Multiverse berencana untuk memperluas lebih jauh di Amerika Serikat, memperluas siklusnya, dengan putaran pendanaan Seri D yang dipimpin bersama oleh StepStone Group, dan investor yang kembali, Lightspeed Venture Partners dan General Catalyst, yang menghargai perusahaan sebesar $1,7 miliar. Pertumbuhan startup pendidikan Inggris datang setelah Presiden Joe Biden menjanjikan $ 113 juta pada bulan Mei untuk mereformasi program magang AS, yang secara tradisional melayani profesi seperti konstruksi tetapi semakin menyediakan jalur ke teknologi atau peran keuangan bagi pencari kerja di bawah empat tahun perguruan tinggi.

“Mendelegasikan gelar sarjana, dan menjadikan petugas penerimaan sebagai penjaga gerbang menuju karier yang hebat, berarti ribuan individu berbakat ditinggalkan,” kata Blair, CEO dan pendiri Multiverse. “Pendanaan ini akan membantu kami membawa lebih banyak orang yang tidak memiliki gelar atau tidak perlu memenuhi syarat kembali ke pekerjaan teknis dan pada akhirnya menciptakan kelompok pemimpin masa depan yang lebih beragam.”

Multiverse, yang diganti namanya dari WhiteHat tahun lalu, mengklaim bahwa 56% lulusannya adalah orang kulit berwarna, dan lebih dari setengahnya adalah wanita. Itu bisa menjadi keuntungan bagi Silicon Valley, yang meskipun memiliki janji ambisius untuk mengatasi diskriminasi pekerjaan terhadap pelamar kulit hitam setelah pembunuhan George Floyd pada tahun 2020, dan kampanye selama beberapa dekade untuk mengatasi kurangnya keragaman, telah membuat kemajuan yang lambat dalam membangun tim yang menyerupai tenaga kerja Amerika.

“Fokus kami adalah membantu perusahaan mengatasi kesenjangan keterampilan yang semakin melebar, dan membangun tenaga kerja yang lebih representatif yang mewakili komunitas tempat kami beroperasi,” kata Sophie Ruddock, Wakil Presiden, Manajer Umum Amerika Utara di Multiverse. “Bagi seorang individu, ini adalah kesempatan untuk jalan bebas hutang menuju karier yang hebat, mendapatkan gaji, tetapi juga mempelajari keterampilan yang dibutuhkan perusahaan untuk mempersiapkan mereka berkarir di bidang rekayasa perangkat lunak atau analitik data.”

Perusahaan, yang mengembalikan kerugian $15 juta (£ 10,9 juta) untuk tahun yang berakhir 31 Maret 2021, menurut pengajuan perusahaan, menggandakan penilaiannya dari putaran terakhir pada September 2021. Itu terjadi ketika banyak lulusan sekolah mulai mempertanyakan nilai perusahaan. Gelar empat tahun tradisional dengan keluarga membayar rata-rata $26373 setahun, menurut data dari Sally May.

Namun, rencana pemagangan adalah masalah politik langka yang telah menarik dukungan bipartisan dengan pemerintahan Trump yang mendorong untuk memudahkan pengusaha seperti Wells Fargo untuk mengatur program pelatihan, sementara pemerintahan Biden telah mendorong pemagangan untuk diperluas setidaknya empat kali lipat di bawah rencana pekerjaan amerika Dari level saat ini 241.000 peran terdaftar, menurut Data Kementerian Tenaga Kerja.

Bagi Martin Renteria, yang sedang magang di bidang rekayasa perangkat lunak di Verizon dari Bellevue, Washington, multiverse menawarkan kesempatan untuk berlatih kembali setelah bekerja sebagai konselor pemuda. “Saya selalu memiliki hasrat untuk teknologi, tetapi saya tidak melakukannya di perguruan tinggi karena saya pikir saya tidak cukup baik, tetapi multiverse memberi saya jendela untuk itu,” kata Rentria.

Renteria, yang tinggal hanya beberapa mil dari kantor pusat Microsoft dan Amazon, telah menyelesaikan gelar sarjananya di bidang psikologi sebelum memutuskan untuk beralih ke pekerjaan bergaji lebih tinggi. “Saya merasa bahwa magang adalah yang terbaik dari kedua dunia, dan itu benar-benar membantu saya membuat pekerjaan saya lebih mudah lebih cepat daripada ketika saya lulus dari perguruan tinggi,” katanya.

READ  Para pekerja teknologi yang bersumpah di luar Bay Area