POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Startup Indonesia GoTo siap untuk valuasi $28,5 miliar dalam penggalangan dana terbarunya

Startup Indonesia GoTo siap untuk valuasi $28,5 miliar dalam penggalangan dana terbarunya

Otoritas Investasi Abu Dhabi memimpin penggalangan dana untuk GoTo Indonesia yang diharapkan dapat meningkatkan nilai perusahaan rintisan terbesar di negara Asia Tenggara itu menjadi setidaknya $28,5 miliar, menurut dua orang yang mengetahui kesepakatan tersebut.

Anak perusahaan dari Abu Dhabi Investment Authority menyumbang $400 juta dari penggalangan dana $1,5 miliar untuk Indonesia Super App, yang menyediakan transportasi, pengiriman makanan, e-commerce, dan layanan keuangan di seluruh Asia Tenggara.

Putaran pendanaan datang menjelang daftar publik yang direncanakan oleh GoTo tahun depan. GoTo menolak mengomentari peringkat.

Dana Pensiun Timur Tengah telah berjanji untuk menginvestasikan miliaran dolar di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, termasuk dana kekayaan negara baru Indonesia.

Hamad Shahwan Al Dhaheri, Direktur Eksekutif Departemen Ekuitas Swasta ADIA, mengatakan investasi tersebut menggarisbawahi keyakinan dana tersebut pada ekonomi digital yang tumbuh cepat di Asia Tenggara.

Ekonomi digital Indonesia tahun lalu bernilai $44 miliar, dan negara ini menambahkan 40 juta pengguna Internet, menurut laporan Google, Temasek dan Bain.

“Kami melihat potensi yang kuat di kawasan ini, khususnya di Indonesia dimana latar belakang ekonomi yang dinamis mendorong ADIA untuk terus memperdalam kehadirannya,” tambah Al Dhaheri.

GoTo mengumpulkan setidaknya $ 1,5 miliar dalam pendanaan, tetapi itu bisa meningkatkan lebih banyak lagi setelah penjualan sekunder selesai, menurut orang-orang yang mengetahui kesepakatan itu.

Orang-orang menambahkan bahwa Temasek, perusahaan investasi negara di Singapura, juga berpartisipasi dalam putaran pendanaan pra-IPO. Temasek tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

GoTo mengatakan kesepakatan itu adalah “investasi besar pertama oleh divisi ekuitas swasta ADIA di sebuah perusahaan teknologi Asia Tenggara dan investasi terbesarnya di Indonesia hingga saat ini”.

READ  Rupiah Indonesia naik, mata uang Asia lainnya diam di tengah ketenangan liburan

Perusahaan Indonesia ini didirikan pada Mei melalui penggabungan grup teknologi lokal Gojek dan Tokopedia. Penggabungan itu bernilai $18 miliar setelah kesepakatan, yang didasarkan pada penilaian perusahaan dalam putaran pendanaan baru-baru ini.

Orang-orang mengatakan penggalangan dana baru-baru ini menilai perusahaan hampir $27 miliar. Setelah dana yang terkumpul dimasukkan, penilaian akan menjadi setidaknya $ 28,5 miliar, kata mereka.

Investasi tersebut datang ketika ekonomi Indonesia telah pulih kembali sejak wabah Covid-19 tipe delta awal tahun ini memaksa pemerintah untuk memberlakukan penguncian yang ketat.

Negara ini melaporkan kurang dari 1.000 kasus per hari, turun dari 50.000 pada bulan Juli. Pertumbuhan PDB kuartal ketiga diperkirakan akan mencapai 5 persen saat data dirilis bulan depan.

Sementara GoTo beroperasi di negara-negara Asia Tenggara lainnya, termasuk Singapura, Filipina, dan Vietnam, fokusnya tetap di Indonesia. Perusahaan menjual operasinya di Thailand kepada pengusaha Malaysia Tony Fernandes AirAsia untuk 5 persen saham di bisnis aplikasi AirAsia pada Juli.

Penguncian yang diberlakukan pandemi di Indonesia telah memukul unit panggilan taksi GoTo. Namun, pengiriman makanan dan bisnis lainnya, termasuk layanan keuangan, menerima dorongan dari pelanggan yang terjebak di rumah dan online untuk pertama kalinya.

GoTo merencanakan dual listing di Indonesia dan Amerika Serikat pada tahun 2022, yang akan memberikan hari gajian bagi investor global termasuk Google, Alibaba, Facebook, KKR, Tencent dan Temasek.

#techAsia Newsletter

Panduan definitif Anda untuk miliaran yang dibuat dan hilang di dunia teknologi Asia. Daftar berita eksklusif yang dikuratori, analisis yang jelas, data cerdas, dan berita teknologi terbaru dari FT dan Nikkei

Daftar di sini dengan satu klik