POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Presiden Indonesia tetap populer meski kebebasannya memudar dan kritik terhadap kinerja ekonomi - BeritaBenar

Presiden Indonesia tetap populer meski kebebasannya memudar dan kritik terhadap kinerja ekonomi – BeritaBenar

Menurut sebuah jajak pendapat, Presiden Indonesia Joko Widodo mendapat dukungan hingga 70 persen saat ia memulai tahun kedelapannya menjabat, meskipun pemerintahannya telah dikritik karena mencekik kebebasan berbicara dan kinerja ekonomi yang lesu.

Rabu menandai peringatan hari mantan penjual furnitur dan mantan gubernur Jakarta, yang dikenal sebagai “Jokowi”, dilantik untuk masa jabatan lima tahun kedua sebagai presiden negara demokrasi terbesar di Asia Tenggara, pada 20 Oktober 2019.

Peringkat persetujuan kerja Jokowi adalah 68,5 persen pada September, menurut hasil survei yang dilakukan oleh Seif Mojani Research and Consulting (SMRC), sebuah perusahaan jajak pendapat swasta. Itu memiliki peringkat di atas 70 persen dalam jajak pendapat yang dilakukan sebelum wabah COVID-19 di Indonesia.

Ketika ditanya tentang keadaan situasi politik, hukum dan keamanan, ada kecenderungan bahwa keadaan semakin memburuk. “Tapi ini belum tentu tercermin dalam persepsi publik tentang Jokowi,” kata Edbert Jani, peneliti di Center for Strategic and International Studies (CSIS), sebuah think tank di Jakarta, kepada BeritaBenar saat mengomentari jajak pendapat baru-baru ini.

Indikator Politik Indonesia, lembaga survei lainnya, menempatkan persetujuan Jokowi pada 58 persen dalam sebuah survei yang dirilis pada akhir September.

Di media sosial, presiden menjadi sasaran pujian dan kritik.

“Seorang tokoh kepemimpinan sederhana yang berkomitmen hanya untuk kepentingan nasional. “Semoga niat baik Anda berbuah manis, Pak Jokowi,” kata Diandra Sari, salah satu warga pendukungnya, melalui Twitter, pekan lalu.

Peringkat pekerjaan Jokowi masih relatif tinggi pada saat ini dalam kepresidenannya dibandingkan dengan pendahulunya langsung. Susilo Bambang Yudhoyono, yang juga menjabat sebagai presiden selama dua periode, memiliki peringkat popularitas 46,2 persen pada Oktober 2011, awal tahun kedelapannya menjabat, menurut survei yang dilakukan oleh lembaga survei LSI Indonesia saat itu.

READ  Ekonomi global menyusutkan pabrik karena harga tinggi dan permintaan yang lemah

takut berbicara

Sulit untuk mengatakan seberapa objektif jajak pendapat semacam itu dalam mengukur suasana hati dan kepuasan publik terhadap kinerja pemerintah pusat, menurut Ujang Kumarudin, seorang profesor ilmu politik di Universitas Al-Azhar Indonesia.

“Iklim politik cenderung represif, dan orang takut angkat bicara,” kata Ojang kepada BenarNews.

Jokowi adalah presiden ketujuh Indonesia tetapi hanya yang kelima sejak negara kepulauan itu menjadi negara demokrasi penuh setelah Suharto, mantan jenderal angkatan darat dan penguasa otokratis yang lama, jatuh dari kekuasaan pada tahun 1998. Jokowi adalah presiden sipil terlama di negara itu hingga saat ini .

Namun, mantan jenderal dan lainnya yang memiliki hubungan dengan militer – seperti Prabowo Subianto, menteri pertahanan dan calon presiden saat ini pada 2014 dan 2019 – memegang posisi penting dalam pemerintahannya, dan menjadi magnet kritik dari para pembela hak asasi manusia.

Menurut Ujang, kebebasan berdemokrasi di Indonesia telah menurun dalam beberapa tahun terakhir di bawah Jokowi.

Ketika orang mengkritik, mereka dituduh menghina presiden. Ruang untuk berekspresi dibatasi dan ini seharusnya tidak terjadi di negara demokratis.”

Firman Noor, analis politik Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN), sebuah lembaga pemerintah, sependapat.

Publik kini semakin takut untuk angkat bicara. “Ini adalah situasi yang, menurut pendapat saya, gagal ditangkap oleh jajak pendapat publik,” kata Fermann kepada Pinar News.

Pihak berwenang telah dituduh semakin menggunakan Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) untuk menekan kritik. Berdasarkan undang-undang, pencemaran nama baik online dan penyebaran berita palsu dapat dihukum masing-masing hingga empat dan sepuluh tahun penjara.

Agus Sunaryanto, seorang aktivis di Indonesia Corruption Watchdog (ICW), mengatakan pemerintahan Jokowi juga telah merusak upaya anti-korupsi melalui perubahan baru-baru ini di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Agus mengklaim, penindasan terhadap kebebasan berekspresi itu mendapat tentangan publik terhadap langkah-langkah komisi antikorupsi.

“Serangan digital terhadap jurnalis, aktivis, dan akademisi benar-benar masif,” katanya.

Bulan lalu, 58 pegawai dan penyidik ​​KPK dipecat setelah mereka gagal dalam ujian yang disebut Ujian Harapan Nasional, ujian kewarganegaraan yang dipersyaratkan sebagai lembaga transisi dari lembaga independen ke lembaga eksekutif di bawah pemerintahan.

Amandemen yang menempatkan badan tersebut di bawah kendali eksekutif disahkan pada 2019. Mereka memicu protes jalanan serta tuduhan bahwa pemerintah menggunakan undang-undang tersebut untuk melemahkan independensi badan yang memerangi korupsi di negara yang terkenal dengan korupsi yang meluas.

Ketika dia pertama kali terpilih sebagai presiden pada tahun 2014, Jokowi menjalankan program untuk membersihkan pemerintah dari korupsi yang mengakar.

Epidemi

Survei SMRC menunjukkan bahwa kepuasan publik terhadap penanganan Jokowi terhadap pandemi COVID-19 belakangan ini meningkat dari 61,8% pada Mei menjadi 64,6% pada September.

“Secara umum, masyarakat masih percaya bahwa Presiden Jokowi akan mampu menarik Indonesia keluar dari krisis akibat wabah COVID-19,” kata Direktur Eksekutif SMRC Serogdin Abbas.

Namun Ferman, seorang analis BRIN, mengatakan pemerintah hanya bertindak segera setelah peningkatan kasus didorong oleh tipe delta yang sangat menular pada bulan Juli. Pada saat itu, rumah sakit kewalahan dengan pasien dan kematian setiap hari meningkat menjadi 2.000.

Wabah telah mereda dalam beberapa pekan terakhir, dengan infeksi baru setiap hari turun menjadi kurang dari 1.000, dan kematian di bawah 100.

“Kita bisa menikmati apa yang kita miliki sekarang enam bulan lalu, jika pemerintah mendengarkan para ilmuwan dan pakar,” kata Ferman.

Sejauh ini, Indonesia telah mencatat setidaknya 4,23 juta kasus COVID-19 yang mengakibatkan lebih dari 143.000 kematian.

Ekonomi

Survei SMRC menunjukkan bahwa 50,7 persen masyarakat Indonesia puas dengan kinerja ekonomi pemerintah, turun dari 61,3 persen pada Mei.

Kritik publik terhadap penanganan ekonomi pemerintah telah menjadi duri yang terus-menerus dalam kepresidenan Jokowi. Selama tujuh tahun menjabat, ia mengubah menterinya setidaknya empat kali, termasuk memecat menteri keuangannya selama perombakan kabinet pertama.

Di antara mereka yang disurvei, 60,6% mengatakan pendapatan rumah tangga mereka menurun, sementara 32,3% mengatakan pendapatan mereka tetap sama.

Penilaian ini stabil dibandingkan survei Mei 2021. “Tidak ada tanda-tanda pemulihan antara Mei dan September,” kata Serogden.

Jani dari CSIS mengatakan orang Indonesia, terutama mereka yang tinggal di daerah pedesaan, lebih fokus pada masalah ekonomi selama pandemi daripada pada masalah politik yang panas, seperti pengesahan Undang-Undang Penciptaan Lapangan yang kontroversial. Kritik terhadap presiden mengatakan undang-undang itu dapat merusak perlindungan pekerja dan upaya lingkungan.

“Saat ini, perhatian utama mereka adalah ekonomi mereka yang sedang dilanda pandemi,” kata Jani.