POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

S&P 500 ditutup lebih rendah, Big Tech mengangkat Nasdaq ke rekor

  • Pembuat obat Amgen dan Merck kembali turun setelah penurunan peringkat
  • Apple dan Netflix membuat rekor
  • Boeing jatuh setelah Ryanair mengakhiri pembicaraan untuk membeli pesawat
  • Akhir Indeks: S&P 500 -0,34%, Nasdaq +0,07%, Dow -0,76%

(Reuters) – Indeks Standard & Poor’s 500 ditutup lebih rendah pada hari Selasa sementara Nasdaq naik ke rekor tertinggi, karena investor mempertimbangkan kekhawatiran tentang perlambatan pemulihan ekonomi dengan ekspektasi bahwa Federal Reserve akan mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif.

Saham Amgen Inc (AMGN.O) turun 2,1% dan Merck & Co kehilangan 1,6% setelah Morgan Stanley menurunkan peringkat sahamnya menjadi “berat sama” dari “kelebihan berat badan”.

Indeks Nasdaq (.IXIC) telah didukung oleh saham teknologi utama yang telah mendorong kenaikan Wall Street dalam beberapa tahun terakhir. Saham Apple (AAPL.O) naik 1,6% dan saham Netflix (NFLX.O) naik 2,7%, keduanya merupakan rekor tertinggi.

“Anda dapat menyebutnya sebagai ketertarikan untuk perusahaan teknologi besar,” kata Tom Martin, manajer portofolio senior di Global Investments di Atlanta. “Dengan orang-orang yang merasa sedikit tidak yakin tentang bagaimana virus Covid akan berakhir, Anda tidak perlu khawatir. tentang membuka kembali perusahaan-perusahaan ini.”

Sebagian besar Wall Street lainnya jatuh. Delapan dari sebelas sub-indeks diperdagangkan lebih rendah, dengan sektor sensitif ekonomi seperti industri (.SPLRCI) turun 1,8% dan utilitas (.SPLRCU) turun 1,4%. Indeks Real Estat (.SPLRCR) kehilangan 1,1%.

Data pekerjaan Agustus yang hangat pada Jumat pekan lalu menimbulkan kekhawatiran pemulihan ekonomi yang melambat. Baca lebih lajut

Pada hari Selasa, Morgan Stanley menurunkan peringkatnya pada saham AS menjadi underweight, mengutip risiko yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi, politik dan undang-undang, dan memperingatkan bahwa mereka memperkirakan dua bulan ke depan akan “bergelombang”.

READ  Perusahaan teknologi iklan Integral Ad Science mencapai 18% visibilitas pasar untuk pertama kalinya

Kebijakan akomodatif bank sentral dan optimisme pembukaan kembali telah mendorong indeks S&P 500 dan Nasdaq ke level rekor selama beberapa minggu terakhir, tetapi kekhawatiran berkembang tentang peningkatan infeksi virus corona karena variabel delta dan dampaknya terhadap pemulihan ekonomi.

Analis, rata-rata, mengharapkan perusahaan S&P 500 untuk meningkatkan pendapatan per saham mereka sebesar 30% pada kuartal September, setelah peningkatan 96% pada kuartal kedua, menurut data I/B/E/S dari Refinitiv.

Lantai New York Stock Exchange (NYSE) terlihat setelah penutupan perdagangan di New York, AS, 18 Maret 2020. REUTERS / Lucas Jackson / File Photo

Secara tidak resmi, Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 0,76% menjadi ditutup pada 35.100 poin, sedangkan S&P 500 (.SPX) turun 0,34% menjadi 4.520,03.

Indeks Komposit Nasdaq (.IXIC) naik 0,07% menjadi 15.374.33.

S&P 500 telah naik sekitar 20% tahun ini, dan Nasdaq naik sekitar 19%.

Saham Boeing turun 1,8 persen setelah Ryanair Irlandia mengatakan telah mengakhiri pembicaraan dengan pembuat pesawat mengenai pembelian 737 Max 10 pesawat senilai puluhan miliar dolar karena perbedaan harga. Baca lebih lajut

Match Group Inc (MTCH.O) melonjak lebih dari 7% setelah Indeks S&P Dow Jones mengatakan pada hari Jumat bahwa perusahaan induk Tinder akan bergabung dengan indeks benchmark.

Columbia Property Trust Inc. melonjak 15 persen setelah Pacific Investment Management mengatakan akan membeli perusahaan itu senilai $2,2 miliar. Baca lebih lajut

Volume di bursa AS adalah 9,2 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 9,0 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.

Isu-isu rendah melebihi jumlah isu-isu lanjutan di New York Stock Exchange dengan 2,27 banding 1; Di Nasdaq, rasionya adalah 1,65 banding 1 mendukung penurunan saham.

S&P 500 mencapai 19 tertinggi baru 52-minggu dan satu terendah baru; Nasdaq mencatat 120 tertinggi baru dan 24 terendah baru.

READ  Perusahaan teknologi China 'mengoreksi diri' untuk menghadapi potensi kemarahan regulasi

(Laporan oleh Noel Randwich) Pelaporan tambahan oleh Shashank Nayyar di Bengaluru. Diedit oleh Anil de Silva dan Aaron Coeur; Diedit oleh Aurora Ellis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.