POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Somalia: Ketika kekeringan mengancam ketahanan pangan satu dari empat orang

Setelah tiga musim curah hujan yang buruk dan yang keempat menjulang, Somalia, di garis depan perubahan iklim, telah menjadi negara yang paling terkena dampak kekeringan di Tanduk Afrika, dengan satu dari empat orang terkena dampak kelaparan. Menghadapi situasi ini, PBB mengkhawatirkan krisis pangan yang serius di negara Afrika Timur ini.

Untuk memenuhi kebutuhan mendesak masyarakat yang terkena dampak kekeringan, PBB mengeluarkan $17 juta dari Dana Tanggap Darurat Pusat (CERF, didirikan pada tahun 2006, catatan editor), menghasilkan $52 juta dalam pendanaan CERF untuk Somalia pada tahun 2021.

darurat kemanusiaan

Sementara pengamat mengaitkan frekuensi dan tingkat keparahan kekeringan dengan perubahan iklim, mereka memperkirakan bahwa produksi pertanian akan turun 60% selama Januari 2022 di negara ini karena fenomena tersebut menghancurkan padang rumput dan tanaman. Ketika situasi berkembang, kekurangan air dan makanan menimbulkan kekhawatiran konflik antara masyarakat atas sumber daya.

Menurut PBB, Somalia membutuhkan $1,5 miliar untuk merespons secara efektif situasi pada saat separuh populasi, atau sekitar 7 juta orang Somalia, hidup di bawah garis kemiskinan. Pada tahun 2020, persentase populasi ini adalah 20%. Namun sementara itu, hilangnya ternak dan menurunnya hasil panen memperburuk situasi.

Baca juga-Afrika: Empat negara yang dilanda kekeringan mendapatkan $30 juta dari Kopenhagen untuk air

Menanggapi potensi bencana ini, pemerintah Somalia telah menyatakan darurat kemanusiaan. Pada saat yang sama, negara ini mencapai rekor 3 juta orang terlantar di 66 dari 74 provinsi, termasuk 800.000 pada tahun 2021 saja.

Benoit Evan dan Nancy

READ  KTT iklim COP26 dihentikan oleh kesenjangan besar yang bermuara pada satu hal - siapa yang harus membayar krisis?