POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Smart Thread adalah masa depan teknologi yang dapat dipakai. Inilah salah satu startup yang mewujudkannya

Rahasia kecil kotor dari teknologi yang dapat dikenakan adalah bahwa seringkali tidak.

Sebagian besar perangkat yang dapat dikenakan adalah perangkat yang dapat dikenakan. Atau tambahan: potongan kecil plastik dan logam keras, dan baterai yang tertanam di sepatu atau gelang. Atau mereka diikatkan ke kepala Anda seperti night vision googles Navy Seal, kecuali untuk misi keren, malam, dan Navy Seals. Atau mereka dapat dimasukkan seperti biohacker yang memotong tangan mereka untuk menerima chip RFID atau bahkan mengebor tengkorak seperti Elon Musk tautan saraf mungkin perlu.

Sangat sedikit orang yang bergerak dengan kulit Anda, menyesuaikan diri dengan postur tubuh Anda, atau berpegangan pada Anda senyaman pakaian.

Ini adalah sesuatu Berikutnya Bekerja pada perbaikan.

Co-Founder dan CEO George Sun baru-baru ini memberi tahu saya: “Anda memiliki ponsel yang dapat terhubung ke WiFi, akselerometer, dan terhubung ke GPS” Di podcast TechFirst. “Kami benar-benar mencoba untuk menjahit jenis metode cepat yang sama ke aliran data yang biasanya dapat Anda temukan di chip komputer, tetapi kami melakukannya dengan pakaian. Dan kami telah menemukan — dan kami telah mematenkan — keduanya bahan, metode pembuatan, dan perangkat keras yang benar-benar membuat sensor ini.”

Ini berarti utas pintar.

Sun, lulusan Massachusetts Institute of Technology dengan gelar Ph.D., mendirikan Nextiles sebagai perusahaan rintisan teknologi di distrik pakaian kuno New York. Hal ini dimaksudkan: upaya untuk merevitalisasi industri berusia berabad-abad dan teknologi berusia ribuan tahun dengan inovasi terbaru. Pakaian pintar dapat dibuat dengan tinta konduktif listrik, tetapi ini adalah proses kimia besar-besaran yang melibatkan logam cair dan sablon. Benang sekaligus dasar – siapa pun bisa menjahitnya – dan lebih tahan lama daripada apa pun yang diletakkan di atas kain.

Ini juga menarik, karena sebagian besar sirkuit di dalam teknologi modern tidak terlihat dengan mata telanjang. Tapi benang pintar membentuk pola yang terlihat dan, mungkin, menarik secara estetika.

“Benang yang kami jahit, bahkan tidak dalam skala mikron… itu benang,” kata Sun. “Kami selalu bercanda di perusahaan bahwa itu terlihat seperti Iron Man, seperti, sekarang Anda dapat melihat semua sinyal — seperti pembuluh darah — semacam kekuatan untuk setelan itu. . Jadi, kalau mau, kita benar-benar bisa membuat baju adat dengan ekspos jalan raya ini. Tapi sebenarnya ada metodologi yang cukup unik di mana kami menutupinya, kami menyembunyikannya, sehingga tidak terlihat seperti Frankenstein jika itu yang orang pikirkan.”

Dengarkan wawancara di balik posting ini:

Digunakan sekarang dalam teknologi olahraga.

Nextiles bekerja dengan atlet di MLB dan NFL, menggabungkan smart threading ke dalam pakaian atletik dan peralatan kompresi yang melaporkan gerakan, kompresi, tekukan, torsi, puntiran, dan aktivitas lainnya untuk membantu atlet memahami apa yang berhasil dan apa yang harus mereka tuju, serta apa yang rusak dan apa yang tidak. Nextiles dapat menghitung kecepatan sudut, regangan, dan kelelahan, menyoroti tanda-tanda peringatan kelelahan.

Sun mengatakan berada langsung di tubuh dan bergerak dengannya adalah kuncinya.

“Mencoba menggunakan akselerometer…itu agak tidak langsung, bukan?” Dia berkata. “Gerakan bisa datang dari apa saja. Anda bisa naik sepeda dan itu bergerak. Anda bisa berputar dan itu bergerak. Tapi untuk benar-benar mengukur gaya – gaya yang datang dari suatu benda – sekarang itu benar-benar berbeda, dan itulah yang kami coba untuk mengumpulkan dan mengumpulkan.”

Data yang dihasilkan sensor dapat membawa olahraga penuh data seperti bisbol dan membawanya ke tingkat berikutnya, membantu pelatih dan pelatih memahami kapan seorang pelempar mengubah sudut lengannya, ketika lutut dan paha depan saya cukup, dan ketika seorang pemain lambat menjauh dari sudut peluncuran optimal untuk home run.

Data juga dapat menunjukkan perubahan dari waktu ke waktu, terkait dengan peningkatan dan penurunan kinerja, membantu atlet menilai dampak pelatihan, olahraga, latihan, dan bahkan waktu ayah.

Pada akhirnya, teknologi ini akan mencapai tingkat konsumen pada tahun 2022 atau 2023, di mana harganya akan lebih mahal daripada T-shirt standar tetapi lebih murah dari Apple Watch, kata Sun.

Pada akhirnya, itu juga akan sepenuhnya berbasis pakaian.

Karena bahkan Nextiles, saat ini, memiliki manik-manik plastik keras di pakaian pintarnya. Ini memiliki baterai kecil dan radio Bluetooth untuk mengirimkan data ke aplikasi di smartphone. Namun, pada akhirnya, perangkat yang dijahit menjadi pakaian pintar harus mampu mengumpulkan energi dari gerakan dan panas sekitar.

“Kami sedang melihat bahan piezoelektrik,” kata Sun. “Setiap kali Anda menggiling kaki Anda atau bergerak, itu akan menghasilkan sedikit listrik dan itu dapat disimpan. Dan yang ada di cakrawala kami adalah semakin Anda menggerakkan tubuh, semakin banyak Anda dapat mengumpulkan energi gerakan ambien, dan kinetik kembali untuk memberi daya pada baterai itu.”

Mungkin Nextiles akan bermitra dengan perusahaan seperti Wiliot, yang mencetak komputer kecil tanpa baterai dengan radio Bluetooth yang memanen energi dari gelombang radio di sekitarnya.

Sekarang ini benar-benar akan menjadi teknologi yang benar-benar dapat dipakai.

Dapatkan salinan lengkap dari saya Percakapan dengan George Sun, atau Berlangganan podcast TechFirst.

READ  Tiket Pertandingan Sepak Bola Tech One Dijual Senin - Sepak Bola - Jaket Kuning Georgia Tech