POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Saham Asia bergejolak karena kekhawatiran teknologi China terus berlanjut

HONG KONG (Reuters) – Pasar saham Asia bergejolak pada hari Selasa, setelah bank sentral Australia mengumumkan beberapa pengurangan program pelonggaran kuantitatif, dan kekhawatiran tentang masa depan sektor teknologi kuat China membebani saham.

Pasar AS ditutup pada hari Senin untuk liburan Hari Kemerdekaan, meninggalkan kawasan Asia tanpa keunggulan kuat untuk perdagangan pada hari Selasa.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) turun 0,1%.

Di Hong Kong, Indeks Hang Seng (.HSI) turun 0,44%, membukukan kerugian untuk hari keenam, sedangkan Indeks CSI300 China (.CSI300) turun sekitar 0,6% ke level terendah dalam hampir dua bulan.

“Saham akan terus meningkat di Asia, tetapi Hong Kong dan China telah bergejolak dalam beberapa hari terakhir, dan saya pikir China bisa tetap lebih lemah dibandingkan dengan negara-negara Asia lainnya,” kata Suresh Tantia, analis investasi senior di Credit Suisse.

“China masih mengalami perubahan… Politik masih keras dan regulasi teknologi meningkat, dan itu akan mempengaruhi pasar.”

Nikkei Jepang (.N225) naik 0,3% sementara nada positif dibalik di S&P ASX200 (.AXJO) sebelumnya pada hari Selasa setelah keputusan Reserve Bank of Australia untuk mempertahankan suku bunga.

ASX200 turun sekitar 0,3% setelah naik 0,21% di sesi pagi. Di Korea Selatan, indeks Kospi 200 (.KS200) naik 0,42% pada sesi sore.

Saham teknologi China tetap di bawah mikroskop pada hari Selasa setelah Administrasi Cyberspace China memerintahkan penyelidikan terhadap Didi Global Holdings (DIDI.N) hanya beberapa hari setelah terdaftar di Bursa Efek New York. Baca lebih banyak

“Masih ada ketidakpastian dari perusahaan teknologi China yang menonjol di pasar Asia, sehingga bisa menjadi awan sentimen pasar,” kata Tai Hui, kepala strategi pasar untuk Asia di JPMorgan Asset Management.

READ  Eksklusif: Row Brewing dari Playtech dengan penjualan platform teknologi komersial Finalto senilai £ 148 juta

“Sektor teknologi sangat penting di Asia dan kami tidak akan memiliki banyak kejelasan tentang penyesuaian peraturan di China selama beberapa minggu ke depan atau bahkan beberapa bulan ke depan dan (itu) akan menjadi penggerak pasar yang penting.”

Selera investor terhadap perusahaan teknologi China dapat diuji oleh Xiaomi Corp (1810.HK) yang mendelegasikan 12 bank pada hari Selasa untuk memimpin potensi penerbitan utang dolar AS.

Di Australia, kemungkinan lebih banyak merger dan akuisisi dilaporkan setelah tawaran $16,7 miliar untuk membeli Sydney Airport Holdings Ltd (SYD.AX) dari konsorsium dana pensiun muncul pada hari Senin. Baca lebih banyak

“Sentimen tampaknya telah bergerak secara kasar setelah pembukaan kembali perdagangan (ekonomi) dan dalam perkiraan pendapatan perusahaan yang akan datang pada Agustus,” Karen Goritsma, kepala ekuitas di RBC Capital Markets di Sydney, mengatakan kepada Reuters.

“Secara keseluruhan, musim (penghasilan) sangat bagus, dan dengan neraca dalam kondisi yang sangat baik, arus beralih ke potensi M&A.”

Reserve Bank of Australia mempertahankan suku bunga resmi tidak berubah pada rekor terendah hanya 0,1% dan mengatakan kemungkinan akan tetap di sana sampai 2024, tetapi investor lebih fokus pada niat stimulus berjenjang.

Bank mengatakan akan terus membeli obligasi pemerintah setelah batas waktu September saat ini dengan kecepatan mingguan sebesar A$4 miliar, bukan A$5 miliar saat ini, hingga setidaknya pertengahan November.

Analis strategi di Commonwealth Bank mengatakan pernyataan RBA kurang optimis dari yang diharapkan, yang menyebabkan kenaikan 5 basis poin pada obligasi pemerintah 10-tahun.

Secara global, investor mengharapkan rilis risalah pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) Federal Reserve AS pada hari Rabu untuk panduan apakah langkah-langkah stimulus darurat saat ini dapat mulai dihapus.

READ  Chandler memindahkan Jacobs ke Colorado

Pasar utama Eropa berada di wilayah positif semalam meskipun harga minyak mentah Brent naik di atas $77 per barel, level tertinggi sejak Oktober 2018. Read More

Reli terjadi setelah para menteri OPEC+ membatalkan diskusi pada hari Senin setelah bentrokan pekan lalu ketika Uni Emirat Arab menolak perpanjangan delapan bulan yang diusulkan dari pembatasan produksi, yang berarti tidak ada kesepakatan yang disepakati untuk meningkatkan produksi.

Tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk pertemuan berikutnya para menteri negara-negara OPEC + – Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia – tetapi sumber mengatakan kepada Reuters bahwa diskusi baru dapat dimulai dalam beberapa hari ke depan.

Harga minyak yang tinggi menambah kekhawatiran bahwa kenaikan inflasi global dapat menghambat pemulihan setelah pandemi virus corona yang sedang berlangsung di beberapa ekonomi utama dunia.

Meliput dari Scott Murdoch di Hong Kong. Diedit oleh Kenneth Maxwell dan Raju Gopalakrishnan

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.