POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sketsa Invisible Van Gogh yang memparafrasekan mahakarya yang dibenci untuk dipajang | Vincent Van Gogh

sekelompok Vincent Van GoghSketsa pra-gambar sebelum “pemakan kentang” yang direncanakannya, sebuah mahakarya yang diidentifikasi secara brutal oleh pembeli, teman, dan keluarga pada saat lukisan itu dilukis, dipajang untuk apa yang diyakini sebagai pertama kalinya.

Seniman Belanda itu menganggap penggambarannya tentang keluarga petani dari desa Nuenen di Brabant makan kentang sebagai salah satu dari empat karya yang bisa dianggap signifikan, selain kamar tidurDan bunga matahari Dan Augustine Rollin (Lullaby).

Namun terlepas dari semua upaya akademis Van Gogh yang sungguh-sungguh dan luar biasa, yang dicatat dengan lebih dari 50 huruf, gambar, gambar dan lukisan yang dipamerkan di Museum Van Gogh di Amsterdam pada hari Jumat, The Potato Eaters mendapat penolakan yang hampir seragam ketika selesai di 1885, sampai Di antara teman-teman terdekatnya, termasuk sesama pelukis Anthon van Rappar, yang dengan kejam memilih gambar dalam surat kepada seniman.

Lima tahun kemudian, setelah masalah kesehatan mental yang persisten – yang berpuncak pada potong telinganya Pada bulan Desember 1888 – Dipimpin untuk masuk secara sukarela ke tempat perlindungan di Saint-Rémy-de-Provence, Van Gogh meminta ibu dan saudara lelakinya Theo untuk mengirim gambar petani dari Nuenen sebagai inspirasi untuk versi baru.

Dia menulis: “Saya sedang berpikir untuk menggambar ulang gambar petani makan malam, efek cahaya lampu.” “Lukisan itu seharusnya sudah benar-benar gelap sekarang, mungkin aku bisa mengembalikan semuanya dari ingatan.”

Van Gogh tidak melaksanakan rencananya sebelum bunuh diri pada 29 Juli 1890, tetapi gambar persiapan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang dibuatnya awal tahun itu akan ditampilkan sebagai bagian dari pameran baru, The Potato Eaters: Error or Masterpiece?

“Pada tahun 1890, dia berada di Saint-Remy,” kata Briggy Giritzi, kurator galeri. “Dia merindukan Utara karena dia belum pulang selama lima tahun. Dia kembali ke karakter Pemakan Kentang dan mulai dengan gambar-gambar interior dan gambar-gambar di meja makan dan beberapa dari gambar-gambar itu tidak pernah diperlihatkan.” Begitu lama sehingga catatan kami menunjukkan bahwa itu tidak pernah ditampilkan.

Van Gogh berjuang dengan komposisi massa, di mana Van Rabbard adalah seorang profesional, yang membuat kritik temannya lebih mudah berubah. Surat Van Rabbard memparodikan Van Gogh karena menggambar sosok laki-laki tanpa “setengah dari hidungnya”, “lutut, perut atau paru-paru”, dan lengannya “satu meter terlalu pendek”.

Lebih dari 50 pesan, grafik, gambar, dan lukisan terkait akan ditampilkan. Fotografi: Luke Kramer

“Anda bisa melakukan lebih baik dari ini – untungnya; tapi mengapa kita menonton semuanya dan menanganinya secara dangkal?” tulisnya. “Mengapa kamu tidak mempelajari gerakan-gerakan itu? Pekerjaan seperti itu pasti tidak dimaksudkan secara serius? Dan dengan cara kerja ini kamu berani menyebut nama Millett dan Breton? Ayo!” seni Menurut saya, sangat penting untuk diperlakukan dengan cara yang arogan. ”

Van Gogh tercengang oleh surat itu, dengan perbandingan fatalnya dengan seniman kontemporer yang dia kagumi, Jules Breton dan Jean Francois Millet. Dia mengirimnya kembali dengan catatan sampul pendek, bahkan mengakhiri persahabatan mereka.

Van Gogh kemudian menulis kepada Theo: “Apa yang saya coba dapatkan adalah untuk dapat menggambar bukan dengan tangan tetapi dengan isyarat, bukan kepala yang benar secara matematis tetapi ekspresi umum. Cium angin ketika pengukir melihat, mengatakan, atau berbicara. Hidup singkatnya. “

Gerets mengatakan bahwa Van Gogh berharap untuk masuk ke pasar seni Paris melalui lukisan, dan sementara itu adalah “kegagalan fatal”, pelukis bersikeras dia telah menangkap sesuatu dari kehidupan petani yang dia cintai.

Dia berkata, “Saya pikir banyak orang melihatnya sebagai impulsif dan intuitif, tetapi pekerjaan ini sangat berbeda. Aspiratif dengan konsep yang jelas untuk menggambarkan kehidupan nyata dan jujur ​​​​dari petani miskin.”

“Saya sangat suka bahwa Van Gogh berdiri di belakang karyanya sendiri. Dia mengatakan bahwa ada kehidupan tertentu di dalamnya, dan menulis bahwa meskipun, tentu saja, ada kesalahan teknis, tetapi kesempurnaan teknis ini bukanlah yang dia cari; kesan bahwa dia menyampaikan dari kehidupan petani jauh lebih penting dan dia yakin bahwa orang akan memaafkannya untuk itu.”

Pemakan Kentang tidak pernah ditampilkan dalam sebuah pameran dan akhirnya tergantung di atas perapian di apartemen Theo di Paris.

“Pada tahun 1887 dia menulis kepada saudara perempuannya bahwa dia masih menganggap karya ini salah satu yang terbaik yang pernah ada,” kata Girtsey. “Pada saat itu dia telah tinggal di Paris selama setahun, telah benar-benar mengubah gayanya, menggunakan warna-warna yang lebih berani, dan palet yang lebih cerah, tetapi masih sangat percaya pada karya yang sangat gelap dan berbeda ini, karena makna yang dimilikinya untuknya. “

READ  Hilary Mantell membandingkan Dominic Cummings dengan Thomas Cromwell | Hillary Mantel