POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Skandinavia meluncurkan tawaran bersama untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Sepak Bola Wanita Eropa 2025

Asosiasi sepak bola Denmark, Swedia, Norwegia dan Finlandia telah secara resmi meluncurkan tawaran bersama yang ambisius untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Eropa Wanita UEFA 2025. Jika berhasil, itu akan menjadi turnamen besar pertama di Eropa. Diselenggarakan di empat negara berbeda.

Membangun kesuksesan Final Kejuaraan Eropa Wanita di Inggris musim panas ini Kedengarannya seperti tugas yang mustahil untuk negara mana pun, tetapi pertunjukan Skandinavia berjanji untuk melampaui total kehadiran 574.865 yang dicapai di Inggris karena beberapa ruang kecil digunakan di belakang kehadiran yang menjadi berita utama di Old Trafford dan Wembley.

Memperhatikan bahwa itu akan “didasarkan pada visi untuk menginspirasi dan membangun lapangan bermain yang benar-benar setara untuk sepak bola wanita di seluruh Eropa”, tawaran Nordik mengklaim itu akan menjadi edisi terbesar Kejuaraan Eropa Wanita UEFA dengan 800.000 tiket tersedia dan final yang akan dipentaskan di stadion Friends Arena berkapasitas 50.000 orang di Stockholm, merupakan stadion terbesar di kawasan itu.

Secara keseluruhan, mereka menyarankan delapan kota tuan rumah di empat negara, dengan ibu kota masing-masing negara – Kopenhagen, Stockholm, Oslo dan Helsinki – dilengkapi dengan kota kedua di masing-masing – Odense, Gothenburg, Trondheim dan Tampere. Sebagai bagian dari persiapan mereka, lebih dari 40 peserta dari delapan kota tuan rumah yang diusulkan mengunjungi turnamen musim panas ini di Inggris. Meski harus melakukan perjalanan antara empat negara yang berbeda, acara ini menekankan keberlanjutan pertunjukan dengan mempertahankan turnamen yang kompak.

Swedia memenangkan Kejuaraan Wanita Eropa pertamanya pada tahun 1984. Norwegia memenangkannya pada dua kesempatan dan mencapai final enam kali. Selain Jerman, itu adalah satu-satunya negara yang telah memenangkan Euro, Piala Dunia Wanita dan emas Olimpiade. Presiden Asosiasi Sepak Bola Norwegia, Lise Klavnis, menekankan bahwa “Sepak bola wanita di negara-negara Nordik memiliki banyak hal untuk ditawarkan. Kami menawarkan untuk berbagi dengan seluruh Eropa ambisi bersama kami untuk meninggalkan warisan lama tentang peluang yang benar-benar setara dalam sepak bola.”

Presiden Asosiasi Sepak Bola Finlandia Ari Lahti menambahkan, “Sepak bola adalah kesempatan kuat untuk membuat perbedaan. Tawaran Nordik kami menawarkan untuk membawa Kejuaraan Sepak Bola Wanita Eropa ke tingkat berikutnya dengan menumbuhkan budaya penggemar sepak bola wanita dan menyelenggarakan Euro Wanita terbesar yang pernah ada. hilang.”

“Bersama-sama kita lebih kuat,” kata presiden Asosiasi Sepak Bola Swedia Karl-Erik Nilsson. “Bersama-sama kami akan memberikan pengalaman unik bagi para pemain dan penggemar. Semua asosiasi sepak bola negara-negara Nordik sepakat tentang pentingnya menyelenggarakan turnamen besar di negara kami, dan bersama-sama kami memiliki ambisi besar untuk pengembangan sepak bola wanita. Klub Wanita Eropa Kejuaraan Sepak Bola di negara-negara Nordik akan mempromosikan sepak bola wanita Dengan fokus pada keberlanjutan, keamanan, dan kesetaraan dalam masyarakat.”

Swedia menjadi tuan rumah Kejuaraan Wanita Eropa baru-baru ini pada tahun 2013 ketika hanya ada dua belas tim dalam kompetisi. Final tahun itu juga dimainkan di Friends Arena ketika pertandingan antara Jerman dan Norwegia disaksikan sebagai rekor kehadiran turnamen dengan 41.301 penonton. Stadion Gamla Ullevi berkapasitas 16.000 kursi di Gothenburg telah terjual habis untuk semua pertandingan negara tuan rumah.

Finlandia telah menjadi tuan rumah pertandingan sebelumnya pada tahun 2009, dengan Stadion Olimpiade berkapasitas 36.251 orang di Helsinki setengah penuh untuk pertandingan final antara Jerman dan Inggris. Norwegia dan Swedia bersama-sama menyelenggarakan turnamen delapan tim 1997, dan Norwegia sendiri menjadi tuan rumah turnamen empat tim pada 1987. Denmark tidak menjadi tuan rumah final turnamen putra atau putri, tetapi Kopenhagen menjadi tuan rumah empat pertandingan di turnamen putra UEFA Euro 2020. Kompetisi.

“Tawaran negara-negara Nordik untuk menjadi tuan rumah Kejuaraan Sepak Bola Eropa Wanita UEFA 2025 lebih dari sekadar turnamen,” kata Jesper Müller, presiden Asosiasi Sepak Bola Denmark. “Ini adalah tindakan kolektif untuk menumbuhkan sepak bola wanita di seluruh Eropa dan untuk memastikan pengembangan lanjutan sepak bola wanita untuk peluang yang sama, lebih banyak keragaman, dan keberlanjutan yang lebih baik melalui visi dan nilai-nilai Nordik kita bersama.”

“Saat Euro 2020 merayakan ulang tahun baru, dengan Denmark menunjukkan potensinya di berbagai acara, kami akan menggunakan kembali dan menyempurnakan semua pengalaman bagus lagi untuk menciptakan perayaan bagi semua penggemar. Dengan pertunjukan Nordik bersama, kami tidak hanya akan memamerkan Denmark, tetapi juga seluruh Utara. Pendekatan untuk sepak bola wanita Dan manajemen acara yang inovatif – dan kami akan melakukannya atas dasar solidaritas, yang merupakan nilai inti dari model olahraga Eropa.”

Semua tawaran untuk menjadi tuan rumah turnamen harus diajukan hari ini, dengan Prancis, Polandia dan Swiss juga mengumumkan niat mereka untuk mengajukan tawaran menjadi tuan rumah putaran final. Tampaknya tidak mungkin tawaran yang diajukan oleh Ukraina akan maju setelah invasi negara oleh Federasi Rusia. Pada 25 Januari 2023, Komite Eksekutif UEFA memutuskan untuk menjadi tuan rumah Piala Wanita Eropa edisi keempat belas.

READ  Vanessa Bryant merinci Kobe belajar, kematian Gianna