POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Chhayakar telah dilarang selama 14 tahun di bawah undang-undang anti-korupsi

Mehar Sheakar telah dilarang bermain kriket selama 14 tahun setelah Pengadilan Anti-Korupsi ICC memutuskan dia bersalah atas tujuh pelanggaran aturan anti-korupsi ICC dan Cricket Canada.

Chhayakar, telah terbukti melanggar ketentuan berikut dari ICC Anti-Corruption Act dan Canadian Cricket Anti-Corruption Act sehubungan dengan pertandingan di Zimbabwe vs UAE Series pada April 2019 dan pertandingan di GT20 di Kanada pada 2019.

  1. Bagian 2.1.1 (pada dua kesempatan terpisah) – untuk memperbaiki atau mengukur dengan cara apa pun atau secara tidak patut memengaruhi atau menjadi pihak dalam perjanjian atau upaya apa pun untuk mereformasi atau mengukur dengan cara apa pun atau secara tidak patut memengaruhi hasil, kemajuan, perilaku, atau aspek lain apa pun pertandingan internasional apa pun, termasuk (tetapi tidak terbatas pada) dengan sengaja tampil buruk di dalamnya.
  2. PASAL 2.1.4 (pada dua kesempatan terpisah) – untuk membujuk, membujuk, membujuk, menginstruksikan, membujuk, mendorong atau dengan sengaja memfasilitasi setiap Peserta untuk secara langsung atau tidak langsung melanggar salah satu ketentuan di atas dalam Pasal 2.1 ini.
  3. PASAL 2.4.6 (pada dua kesempatan terpisah) – kegagalan atau penolakan, tanpa alasan yang kuat, untuk bekerja sama dengan penyelidikan apa pun oleh Unit Koordinasi Pendukung mengenai kemungkinan perilaku korupsi menurut Kode Antikorupsi (oleh peserta mana pun), termasuk (tanpa batasan) kegagalan untuk memberikan informasi dan/atau dokumentasi yang akurat dan lengkap yang diminta oleh Unit Koordinasi Pendukung (baik sebagai bagian dari permintaan resmi sesuai dengan Bagian 4.3 atau lainnya) sebagai bagian dari penyelidikan ini.
  4. PASAL 2.4.7 – Menghalangi atau menunda penyelidikan apa pun oleh ACU sehubungan dengan tindakan yang berpotensi korupsi menurut Undang-Undang Anti-Korupsi (oleh peserta mana pun), termasuk (tanpa batasan) penyembunyian, perusakan, atau penghancuran dokumen atau informasi lain yang mungkin relevan dengan penyelidikan ini dan/atau yang dapat menjadi bukti atau dapat mengarah pada ditemukannya bukti tindakan korupsi berdasarkan Undang-Undang Anti Korupsi).
READ  Joe Dombrowski memenangkan tahap keempat Giro d'Italia 2021 sementara Alessandro de Marchi menang dengan warna pink

Alex Marshall, Direktur Jenderal Kamar Dagang Internasional – Unit Integritas mengatakan: “Kami pertama kali bertemu Mehar Sheakar dengan keterlibatannya dalam mengorganisir turnamen kriket korup di Ajman, pada tahun 2018. Tuduhan yang sekarang telah menerima larangan panjang adalah contoh lebih lanjut dari upaya berkelanjutannya untuk merusak dan merusak olahraga kami.

“Kami akan bekerja tanpa henti untuk mengadili dan mengganggu orang-orang yang mencoba merusak permainan kriket. Dengan larangan 14 tahun, pengadilan telah mengirimkan pesan yang jelas kepada siapa pun yang berniat merusak permainan kami.”

Keputusan pengadilan (direvisi untuk melindungi identitas saksi ICC dan pihak ketiga lainnya) tersedia di halaman disini.

Catatan:

Kejahatan Sheyakar terkait dengan kasus mantan pemain Emirat Qadeer Khan dan Golam Shabeer sebelumnya. Baik Kadeer dan Shabbir menyetujui hukuman untuk pelanggaran yang diakui terhadap Undang-Undang Anti-Korupsi ICC sehubungan dengan pendekatan yang mereka terima dari Mr. Shahayakar. Salinan keputusan sanksi yang disepakati dalam kedua kasus dapat ditemukan di halaman disini.