POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Despite COVID-19, Indonesia-China Relations Continue to Develop

Meski COVID-19, Hubungan Indonesia-China Terus Berkembang – Diplomat

Di tengah-tengah Tingginya kasus COVID-19 di IndonesiaTerlepas dari penyebaran berita negatif tentang investasi China di negara ini, hubungan antara Jakarta dan Beijing telah menyaksikan beberapa perkembangan positif selama tiga bulan terakhir.

Bulan ini, misalnya, adalah tersebut Total perdagangan bilateral Indonesia dengan China mencapai 53,5 miliar dolar AS pada paruh pertama tahun 2021, meningkat 50,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Ekspor Indonesia ke China tercatat 26,2 miliar dolar AS, meningkat 51,4 persen, sedangkan nilai impor Indonesia dari China naik 49,3 persen menjadi 27,3 miliar dolar AS.

Di awal Juni, Indonesia menangani Pertemuan tingkat tinggi di Yunnan dengan Menteri Luar Negeri China Wang Yi, untuk membahas sejumlah bidang kerja sama, termasuk perdagangan, kesehatan, investasi, dan urusan maritim. Dalam pertemuan tersebut, Indonesia diwakili oleh Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Panjitan dan Menteri Badan Usaha Milik Negara Eric Thohir.

Pertemuan yang diadakan oleh kedua pemerintah dipuji Sebagai komitmen untuk lebih memperkuat kerja sama bilateral, hal itu dihasilkan dari sejumlah kesepakatan penting untuk menjadikan Indonesia sebagai pusat regional produksi vaksin COVID-19, mendirikan pabrik bahan baku farmasi, dan mendorong penelitian dan pengembangan obat herbal.

Selain itu, kedua negara juga sepakat untuk meningkatkan proyek infrastruktur dan kelautan dengan fokus khusus pada pulau-pulau timur Indonesia yang kurang berkembang. Usai pertemuan itu, pemerintahan Presiden Joko Widodo jelaskan itu Hubungannya dengan Beijing dipandu oleh “komitmen dan upaya bersama untuk berkontribusi pada peningkatan semua sektor setelah epidemi.”

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk mendaftar untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Sebulan setelah pertemuan terakhir, Cina menyatakan Komitmennya untuk memperkuat kerja sama di bidang vaksin COVID-19. Ia juga setuju untuk terus memberikan bantuan dan dukungan untuk tanggapan Indonesia terhadap virus corona di tengah serangkaian infeksi liar.

READ  Ekspor dan impor Indonesia naik di bulan Mei di tengah lonjakan harga komoditas

Sampai saat ini, perusahaan farmasi Sinovac dan Sinopharm telah Ekspor Vaksin untuk Indonesia dalam 16 batch, sebanyak 6,4 juta vaksin siap pakai dan 115,5 juta dosis vaksin setengah jadi. Menurut Xinhua, China juga Supplier alat kesehatan terbesar di Indonesia Dari 3 Mei hingga 3 Juli, ia memberikan sumbangan sebesar $8,67 juta, atau 25 persen dari total impor Indonesia selama periode itu. Peralatan tersebut antara lain PCR test kit, rapid test kit, dan respirator. Satu perusahaan yang berbasis di Shenzhen juga Dikatakan siap Untuk memenuhi permintaan oksigen Indonesia yang terus meningkat, yang pasokannya semakin berkurang karena lonjakan kasus COVID-19 baru-baru ini.

Selain itu, Djohari Oratmangun, Duta Besar Indonesia untuk China, Dia berkata Baru-baru ini, dia memberi tahu pemerintah pusat tentang kemungkinan kerja sama dengan sejumlah perusahaan China untuk memasok Indonesia dengan peralatan medis tambahan yang diperlukan. Saat ini, Cansino . yang berbasis di China Dia berkata Untuk membahas pembelian lebih banyak vaksin dengan Indonesia, sementara Anhui Zhifei Longcom juga memiliki saya mulai Uji klinis baru fase 3 di Indonesia untuk vaksin COVID-19.

Cina juga memiliki sepakat Berkolaborasi dalam uji klinis, pengadaan komersial, produksi, dan alih teknologi vaksin, dalam upaya membantu Indonesia tidak hanya menangani epidemi, tetapi juga membangun pusat-pusat produksi vaksin regional.

Selain vaksin dan dukungan lain untuk COVID-19, perkembangan juga bergerak maju di bidang keuangan. jarak Kesepakatan antara China dan Indonesia untuk meningkatkan penggunaan yuan China dalam transaksi mereka Tahun lalu, Bank Indonesia bulan ini tersebut Persyaratan teknis terkait penyelesaian mata uang lokal antara Beijing dan Jakarta telah selesai. Bank Indonesia juga memiliki menyebabkan Upaya sosialisasi untuk memastikan kementerian dan pelaku usaha mengetahui penyelesaian tersebut.

READ  Diversifikasi rantai pasokan untuk mengurangi risiko

Tujuan penerapan LCS adalah untuk mendorong penggunaan mata uang lokal dalam penyelesaian transaksi perdagangan dan investasi bilateral, serta untuk meningkatkan penggunaan mata uang lokal dan mengurangi ketergantungan kedua negara terhadap dolar AS. Perkembangan ini merupakan tonggak dalam penguatan kerja sama keuangan bilateral antara kedua negara.

Dari semua perkembangan terakhir dalam hubungan Tiongkok-Indonesia, mungkin gerakan yang paling menarik terlihat di front militer, yang terjadi meskipun Konfrontasi yang sedang berlangsung antara Jakarta dan Beijing di Laut Cina Selatan.

Pada 8 Mei, Angkatan Laut Indonesia dan China menyebabkan Latihan militer gabungan di perairan dekat Jakarta untuk meningkatkan koordinasi saat keadaan darurat di laut. Itu adalah dua frigat rudal berpemandu China dan dua kapal perang Indonesia Itu berkata Lakukan latihan bersama. Sebelumnya, Angkatan Laut China membantu Indonesia mencari bangkai kapal selam Indonesia KRI Nanggala-402, yang tenggelam di perairan utara pulau Bali pada April lalu.

Perkembangan di atas menunjukkan meningkatnya jumlah kasus COVID-19 di Indonesia, masih berlangsungnya konfrontasi antara China dan Indonesia di Laut China Selatan, serta Meningkatnya sentimen anti-China di Indonesia selama epidemiMereka tidak dapat mencegah kedua negara untuk memperkuat hubungan bilateral mereka.

Selain kemajuan di atas, Indonesia dan China Perencanaan untuk melipatgandakan perdagangan bilateral, saat ini sekitar $31 miliar, menjadi $100 miliar selama tiga tahun ke depan. Apalagi kedua negara dalam proses transformasi Perjanjian Kerjasama Ekonomi dan Perdagangan Bilateral, ditandatangani pada tahun 2011, dalam kerangka Perjanjian Perdagangan dan Investasi. Terlepas dari ketegangan dalam hubungan antara Jakarta dan Beijing, semua perkembangan ini menunjukkan banyak kemajuan yang bermanfaat di tahun-tahun mendatang.