POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Siapa yang mendukung saham teknologi China di Hong Kong?

HONG KONG – 4 Juni mungkin merupakan kesempatan terbaik untuk melihat apakah “satu negara, dua sistem” benar-benar berfungsi di Hong Kong.

Pada hari ini di tahun 1989, tentara Tiongkok dengan kejam menindas mahasiswa dan warga sipil yang tidak berdaya di Lapangan Tiananmen di pusat kota Beijing. Peristiwa tragis itu menjadi topik yang tabu di China daratan, namun warga Hong Kong mampu mengenang para korban setiap tahun, bahkan setelah kedaulatan wilayah itu diserahkan ke China dari Inggris pada 1997.

Tradisi yang telah berlangsung selama lebih dari tiga dekade ini, akan dipatahkan tahun ini. Polisi melarang perayaan itu, menyalahkan pandemi, meskipun ada satu infeksi lokal baru dalam 28 hari terakhir. Larangan serupa untuk alasan yang sama juga berlaku tahun lalu, meskipun banyak yang menentangnya dan berkumpul di Victoria Park.

Pemberlakuan UU Keamanan Nasional oleh Beijing pada akhir Juni mengubah segalanya. Anggota inti organisasi dan aktivis pro-demokrasi terkemuka – termasuk Albert Ho, Lee Chuk Yan, Jimmy Lai, dan Joshua Wong – menjalani hukuman penjara.

Kurangnya nyala lilin pada tanggal 4 Juni di kota mungkin merupakan indikasi lain yang jelas bahwa “satu negara” mengalahkan “dua sistem”, tetapi di dunia bisnis, garis itu sudah kabur.

Transformasi pasar saham Hong Kong, pusat dari pusat keuangan internasional wilayah itu, adalah contohnya. Indeks Hang Seng, indeks utama kota, akan menambah tiga komponen pada hari Senin, sehingga total menjadi 58. Ketiga perusahaan tersebut berasal dari China daratan, termasuk BYD dan Xinyi Solar Holdings.

Pada bulan Agustus 1992 ketika Citic Pacific – sekarang China Citic, sebuah unit dari Citic Group milik negara, didirikan pada tahun 1979 di bawah kepemimpinan Deng Xiaoping – dipilih untuk menjadi perusahaan daratan pertama yang menjadi bagian dari City’s Leading Index. Pembaruan terbaru membawa proporsi stok daratan menjadi hampir dua pertiga.

READ  Mata-mata Inggris memperingatkan otoritas lokal tentang bahaya teknologi 'kota pintar'

Perusahaan daratan telah membentuk 80% dari kapitalisasi pasar seluruh pasar saham Hong Kong. Kecuali AIA dan HSBC, 10 saham paling berharga saat ini berasal dari China daratan. Tencent Holdings dan Alibaba Group Holding mengambil tempat pertama dan kedua, meskipun tindakan Beijing semakin ketat.

Investor China, yang biasa disebut sebagai “perairan utara” Hong Kong, telah menjadi penggerak pasar juga.

Pengaturan “sambungan saham” Bursa Efek Hong Kong dengan bursa di Shanghai dan Shenzhen, yang membuka jendela hukum yang langka bagi penduduk daratan untuk melakukan investasi dalam portofolio di luar perbatasan mereka, mencapai volume perdagangan HK$16,65 triliun ($2,15 triliun) selama yang pertama. empat bulan dalam setahun. . tahun, itu mengisi hampir seperempat dari total omset.

Pasar Hong Kong selalu membebani lembaga keuangan dan pengembang, tetapi reli baru-baru ini di saham teknologi telah didorong, setidaknya sebagian, oleh uang daratan. Tiga saham aktif teratas menurut perdagangan selatan dalam beberapa bulan dan kuartal terakhir adalah teknologi, yaitu Tencent, Meituan, dan Xiaomi. Ini merangsang perubahan struktur pasar.

Hong Kong mungkin kehilangan kilaunya sebagai kota bebas bagi banyak penduduk setempat karena “satu negara, dua sistem” dengan cepat memudar, tetapi tampaknya berbeda untuk penduduk daratan yang kebebasannya dibatasi di rumah.

Rupanya, Hong Kong adalah tempat yang nyaman untuk mendaftar perusahaan daratan, karena AS menjadi lebih enggan. Nama-nama teknologi besar seperti Alibaba, JD.com, dan NetEase telah menjadikan Hong Kong sebagai situs listingan sekunder mereka karena mereka melakukan lindung nilai terhadap status listingan utama mereka di AS

Tapi kenapa Hongkong? Nana Li, direktur penelitian China di Asian Association for Corporate Governance, percaya bahwa merek-merek ini “mendukung rezim peraturan Hong Kong yang lebih dapat diprediksi, akun modal terbuka kota, dan basis investor institusi global yang lebih kuat.” Meskipun operasi utama mereka berlangsung di daratan, mereka kehilangan aspek-aspek ini.

READ  Norwegian Kahut membeli perusahaan teknologi AS, Clever, seharga $ 500 juta

Hal ini pada gilirannya mengundang lebih banyak investor institusi global ke Hong Kong, di mana ada berbagai pembatasan akses ke perusahaan China yang terdaftar di daratan. Hong Kong tetap menjadi saluran utama bagi mereka yang ingin berinvestasi di saham China, meskipun kurangnya demokrasi dan kebebasan sipil di China serta memburuknya berbagai kebebasan di Hong Kong.

“Saya pikir investor Barat berpandangan bahwa demokrasi liberal, yang beroperasi di Barat, bukanlah sistem yang berlaku di China, dan itulah sebabnya mereka secara ideologis sulit menerima bahwa berinvestasi di saham di China sebenarnya berharga,” kata Jim McCafferty, co-head of equity research APAC di Nomura, selama forum online pada hari Selasa. Posisinya, yang mungkin dimiliki oleh banyak rekan industrinya, adalah bahwa kita “cenderung menyangkal pandangan ini”.

Dia menambahkan bahwa tekanan untuk mencegah investasi di China oleh berbagai lembaga AS – yang dia sebut “semacam mesin propaganda” – akan tetap ada. Tapi, katanya, “kami pikir rasionalitas adalah yang terbaik untuk mengabaikan ukuran khusus ini.”

Mungkin perubahan terbesar selama 32 tahun terakhir mengenai China dan Hong Kong datang dari politisi lokal dan pemilik bisnis. Segera setelah tindakan keras di Beijing pada tanggal 4 Juni 1989, gelombang iklan pers di surat kabar Hong Kong memprotes dan mengutuk tindakan pihak berwenang di Beijing. Tetapi hari ini, banyak politisi dan pengusaha Hong Kong menghindari pembicaraan tentang 4 Juni, karena mereka telah memposisikan diri mereka dengan kuat untuk mendukung Beijing dan rezim pro-Beijing di wilayah tersebut.

Berbeda dengan 32 tahun yang lalu, banyak iklan hari ini di surat kabar Hong Kong diturunkan oleh organisasi dan bisnis pro-Beijing yang menunjukkan dukungan penuh mereka terhadap kebijakan yang memutuskan kebebasan wilayah dan demokrasi yang dimiliki sebagian. Iklan ini merupakan bentuk kesetiaan kepada Beijing.

READ  [Funding alert] Startup teknologi dalam, Chara, mengumpulkan $ 850.000 dalam putaran awal Kalaari Capital

Tidak heran jika Indeks Hang Seng telah meningkat hampir 20% sejak Undang-Undang Keamanan Nasional diberlakukan, bahkan ketika kerangka dasar pemerintahan Hong Kong memburuk.

Kenji Kawase adalah kepala koresponden berita bisnis untuk Nikkei Asia dan editor #techAsia, buletin teknologi Asia yang menyatukan pelaporan terbaik dari Nikkei dan Financial Times. Dia telah melaporkan dan mengedit untuk Nikkei sejak tahun 1992, terutama meliputi berita perusahaan dan keuangan di Tokyo, Osaka, Shanghai, Hong Kong dan Bangkok. Dia kembali ke Hong Kong untuk ketiga kalinya tahun lalu.