POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Siap bermain kriket’: Mantan kapten Tes Australia Tim Payne kembali bermain | tim kriket australia

Tim Payne kembali ke lapangan untuk pertama kalinya sejak pengunduran dirinya yang dramatis sebagai kapten Test di Australia dan tetap berkomitmen kuat untuk bermain di Ashes.

Pria berusia 36 tahun itu mengundurkan diri sebagai kapten Tes pada hari Jumat setelah terungkap bahwa dia telah mengirim pesan “pribadi” ke sebuah jangkrik Rekan setim Tasmania pada tahun 2017. Payne belum bermain dalam pertandingan kompetitif sejak 6 April dan menjalani operasi leher pada bulan September.

Pada Senin pagi, ia turun ke lapangan dengan sarung tangan gawang untuk pertandingan penting kedua Tasmania melawan Australia Selatan di Lindisfarn Oval di Hobart. Paine diperkirakan akan masuk urutan kelima saat raket Macan itu.

Dia bertujuan untuk kembali ke lapangan melalui kriket kelas bawah sebelum skandal itu pecah. Harapan Payne untuk kembali ke klub kampus pada hari Sabtu di Hobart tidak terwujud karena cuaca yang basah.

Menolak pertanyaan media tentang skandal itu, manajer kinerja tinggi kriket Tasmania Simon Inslee mengatakan Payne “siap bermain kriket”.

“Ketika Anda melewati masa-masa sulit, Anda ingin berada di sekitar rekan kerja Anda dan melakukan yang terbaik,” kata Inslee di Lindisfarne Oval. “Dia adalah pemain kriket yang luar biasa dan ingin bermain kriket dan mempersiapkan Ashes.

“Dia ingin menunjukkan tanda-tanda kebugarannya dan menunjukkan bahwa dia siap untuk memilih. Kita semua tahu Tim Payne, dia adalah orang yang sangat bertekad.”

Inslee mengatakan pemain Tasmania ke-12 itu bersemangat bermain untuk Payne “terlepas dari apa yang telah terjadi dalam beberapa hari terakhir”.

“Ini adalah pengembalian kriket yang sangat diperhitungkan. Jika ada kekhawatiran tentang kebugarannya, dia tidak akan memainkan pertandingan XI kedua,” kata Inslee.

Pertanyaan telah diajukan tentang manfaat menjaga Payne di sisi audisi, mengingat skandal, usianya, dan pemimpin menjadi rantai utama untuk busurnya.

Pertandingan empat hari kedua XI dan pertandingan tim tiga hari di Brisbane awal bulan depan akan menjadi satu-satunya pertandingan menjelang pertemuan pertama Ashes dengan Inggris pada 8 Desember.

Payne adalah satu-satunya penjaga gawang di skuad Australia yang beranggotakan 15 orang, tetapi Alex Curry dan Josh Inglis mengejarnya.

Mantan kapten Tes Mark Taylor dan mantan penjaga gawang Victoria Darren Berry berpikir Payne harus dipertahankan, mengingat ia memiliki tingkat pukulan sarung tangan tertinggi ketiga di antara semua tantangan yang pernah bermain untuk Australia.

Namun, mantan penyeleksi Mark Wu dan Shane Warren berpikir waktunya tepat untuk mencari di tempat lain.

Cricket Tasmania mengetahui pesan teks tersebut pada pertengahan 2018 dan membebaskan Paine dari pelanggaran kode etik organisasi.

READ  Emma Raducano: Inggris pertama yang mengalahkan Marta Kostyuk dua set langsung di Transylvania Open | berita tenis