POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

GP Qatar Ricciardo terancam oleh penghematan bahan bakar F1 yang ekstrem

Pembalap McLaren Ricciardo lolos ke posisi ke-14 yang mengecewakan pada hari Sabtu dan setiap peluang pemulihan terancam dengan mengatakan timnya terlalu konservatif selama paruh pertama acara tersebut.

Kemudian di balapan, dia diberi lampu hijau untuk mundur lagi, tetapi dia sudah keluar dari kompetisi dan finis di urutan kedua belas.

“Setelah start, kami menghemat bahan bakar sejak awal balapan,” kata Ricciardo. “Dan saya mulai melakukan apa yang saya pikir sudah terlalu banyak, dan itu tidak cukup.

“Jadi Tom [Stallard, race engineer] Dia berkata: “Kamu harus berbuat lebih banyak, kamu harus berbuat lebih banyak. Ini tidak cukup dan ini dan itu dan itu.

“Sampai titik tertentu saya pikir kadang-kadang kami mungkin kehilangan dua detik dalam penghematan bahan bakar.

“Namun, rem menjadi dingin, ban menjadi dingin, dan mereka juga kehilangan traksi, jadi itu hanya spiral ke bawah.

“Jadi kami menghemat bahan bakar karena saya akan mengatakan setengah balapan dan itu membawa kami terlalu jauh.

“Ini yang paling banyak yang harus saya selamatkan dan balapan pertama yang harus saya selamatkan. Saya bergerak di setiap tikungan dan itu tidak pernah cukup.

“Dan kemudian saya tidak tahu dengan jelas apa yang terjadi pada sistem, atau mereka mendapat bacaan lain, tetapi kemudian Tom berkata, ‘Oke, tidak lebih, tekan saja.

Dan saya berkata, ‘Tapi tunggu, tidak ada bahan bakar?’ Dia berkata, “Tidak, bayar saja!” Saya berkata, “Saya bingung …”

“Ini jelas bug dalam sistem hari ini dan itu memalukan karena ketika saya mampu membayar, saya merasakan referensi waktu yang saya miliki saat saya bisa mendapatkannya.

“Tapi kami pikir kami berada di bawah belas kasihan dari kesalahan membaca hari ini.”

READ  Gasly dan Vettel akan "berakhir di pelabuhan" di GP F1 Monaco

Daniel Ricciardo, McLaren MCL35M, Sergio Perez, Red Bull Racing RB16B

Fotografi: Charles Coates / gambar olahraga motor

Kehidupan Ricciardo sebenarnya semakin sulit pada awalnya ketika ia kehilangan dua tempat setelah berjuang untuk menemukan titik referensi pengereman untuk tikungan pertama.

“Peluncuran sebenarnya tidak buruk, tapi ada Charles [Leclerc] Dan [Lance] Hiking dan saya pikir saya agak di tengah dan tidak bisa melihat belokan pertama.

“Jelas ketika Anda berada di belakang, sangat sulit untuk melihat sejauh itu melalui paket, jadi Anda agak melihat tanda-tanda pengereman, hanya untuk mendapatkan referensi tentang waktu pengereman.

“Dan saya tidak bisa melihat mereka. Jadi saya agak begadang sampai selama mungkin dan kemudian mengangkatnya.

“Saya akhirnya mendaki jalan sangat awal dan kemudian banyak orang yang saya pikir di luar memiliki jalur yang jelas dan pergi juga.

Baca juga:

“Saya kira saya tidak dalam kondisi yang sangat baik. Tapi, ya, saya tidak tahu apa lagi yang bisa saya lakukan pada detik itu, tetapi tentu saja saya akan memeriksanya.”

Dia menambahkan: “Saya akan melihat sisi baiknya dan mengatakan saya senang itu tidak terjadi ketika saya menyebutnya podium, karena itu akan menjadi hal yang paling menyakitkan yang pernah ada, tetapi jika itu pasti membuat kami tersingkir. kesempatan untuk mendapatkan poin.”