POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Shudder memecahkan rekor dengan streaming 'Late Night With The Devil'.

Shudder memecahkan rekor dengan streaming 'Late Night With The Devil'.

Garis atas

Layanan streaming khusus horor Shudder memecahkan rekornya sendiri akhir pekan lalu dengan merilis “Late Night With The Devil,” sebuah film horor beranggaran rendah yang menjadi akuisisi terbesar yang pernah ada bagi perusahaan streaming khusus milik AMC Networks dan AMC+-nya. waralaba. Pembukaan akhir pekan.

Fakta-fakta kunci

“Late Night With The Devil” dirilis di Shudder pada 19 April, kurang dari sebulan setelah rilis teatrikalnya ketika film tersebut menjadi akhir pekan pembukaan terlaris distributor IFC Films dengan $2,8 juta di box office. Box office lokal.

Film Australia ini dibuka hanya di 1.034 bioskop AS di AS (masih dianggap sebagai rilis luas tetapi jauh lebih kecil dibandingkan 3.675 bioskop tahun lalu di mana “Five Nights At Freddy's” debut, misalnya) dan meraup 7,3 juta Dolar melalui teatrikalnya rilis di Amerika Serikat.

Film ini mengalahkan “V/H/S/99” dan “When Evil Lurks,” pemegang rekor sebelumnya, menjadi film dengan penayangan akhir pekan pembukaan terbesar yang pernah ada untuk Shudder, layanan streaming khusus horor dari AMC Networks yang diluncurkan pada tahun 2015, dan AMC+ .

Perwakilan Shudder tidak mengungkapkan berapa banyak penayangan yang diperoleh “Late Night With The Devil” pada akhir pekan pembukaannya, dan AMC tidak lagi mengalahkan jumlah pelanggan mandiri Shudder, tetapi AMC Networks memiliki jumlah yang cukup kecil. 11,4 juta pelanggan di seluruh platform streamingnya pada akhir tahun 2023, sejumlah layanan yang mencakup AMC+, Shudder, dan empat layanan lainnya.

“Late Night With The Devil” adalah film beranggaran rendah yang berlatar tahun 1970-an, dan hanya $150.000 yang dihabiskan untuk film tersebut. Efek visualtetapi pengeluaran yang rendah dan jadwal syuting yang relatif ketat tampaknya tidak menghambat penerimaan film tersebut — “Late Night” menerima rating 97%. Peringkat kritikus di Rotten Tomatoes menjadi Review film horor terbaik Sejauh tahun ini.

Kutipan kritis

“Saya punya filmnya. Sungguh menakjubkan. Saya tidak bisa mengalihkan pandangan darinya,” kata penulis horor Stephen King kicauan Dari film. “Hasilnya mungkin berbeda-beda,” kata mereka, “tetapi saya mendorong Anda untuk menontonnya kapan pun Anda bisa.”

Latar belakang utama

“Late Night with the Devil” menceritakan kisah acara bincang-bincang sindikasi fiksi berjudul “Night Owls.” Putus asa untuk membalikkan peringkat, pembawa acara Jack Delroy menghadirkan medium yang memproklamirkan diri, mantan penyihir dan seorang gadis yang konon kerasukan, untuk acara spesial Halloween. Saat mengudara, gadis itu memanggil iblis yang tinggal di dalam dirinya dan “melepaskan kejahatan ke ruang keluarga Amerika,” seperti yang dikatakan dalam film tersebut. sebuah deskripsi sedang membaca. Film ini dibuat seolah-olah cuplikan dari siaran asli tahun 1977 baru saja ditemukan.

Fakta yang mengejutkan

Minat penelusuran terhadap judul tersebut terus meningkat selama sebulan terakhir, menurut Google Trends, termasuk penelusuran apakah film tersebut didasarkan pada kisah nyata atau tidak. Sementara filmnya Menarik inspirasi Aspek sebenarnya dari budaya pop tahun 1970-an – seperti film asli “Exorcist” dan “The Don Lane Show,” yang ditayangkan selama sembilan musim – sepenuhnya fiksi.

Bayangan

Dia menerima Cameron dan Colin Cairns, saudara yang menulis dan menyutradarai film tersebut beberapa reaksi Setelah film dirilis menggunakan seni yang dihasilkan oleh kecerdasan buatan. Saudara A penyataan Mereka menjelaskan bahwa mereka menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat tiga gambar diam yang kemudian diedit dan dimasukkan ke dalam film dengan bantuan tim desain grafis dan produksi di lokasi. Penggunaan kecerdasan buatan untuk menggantikan pemain, aktor, musisi, dan pihak lain dalam film telah menjadi topik hangat selama bertahun-tahun dan merupakan isu utama dalam pemogokan aktor selama berbulan-bulan pada tahun lalu.

Bacaan mendalam

Wartawan HollywoodDavid Dastmalchian berbicara tentang bagaimana 'Late Night with the Devil' menghubungkannya kembali dengan Joker karya Heath Ledger
beragamPenjualan iklan AMC Networks di AS turun 23% pada Q4 2023 seiring meningkatnya langganan streamingLebih lanjut dari ForbesNetflix Breakout Hit “Baby Reindeer” memiliki masalah besar: Penggemar terobsesi dengan kisah kehidupan nyataLebih lanjut dari ForbesRebel Moon Part 2 mendominasi Netflix meskipun mendapat ulasan negatif dan Super Mario Bros. Rentetan bulan-bulan yang panjang terus berlanjut

READ  Dustin Lance Black pulih dari 'cedera kepala serius'