POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SFWG menutup tahun ini dengan rekomendasi utama untuk meningkatkan keuangan berkelanjutan

Nusa Dua, Bali, 28 September 2022

. Pertemuan keempat atau terakhir dari Kelompok Kerja Keuangan Berkelanjutan (4kesepuluh SFWG) Diselenggarakan di bawah Kepresidenan G20 Indonesia di Bali pada 26-27 September 2022. Pertemuan dibuka oleh Kementerian Keuangan RI dan Bank Indonesia sebagai tuan rumah pertemuan. Sedangkan sesi-sesi pada pertemuan tersebut dipimpin oleh Amerika Serikat dan Republik Rakyat China sebagai co-chairs working group working group, dan dikelola oleh United Nations Development Program sebagai working group working group secretariat.

4kesepuluh Pertemuan Small Group Working Group diadakan secara hybrid dan dihadiri oleh anggota G20, undangan, organisasi internasional dan mitra pengetahuan. Pertemuan tersebut melanjutkan pembahasan pada tiga pertemuan sebelumnya dan mengikuti arahan yang diberikan oleh Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral (FMCBG). dalam 3penelitian dan Pengembangan Para Menteri dan Gubernur pertemuan FMCBG memuji kemajuan yang dicapai dalam mempromosikan pembiayaan berkelanjutan oleh SFWG dan proses keuangan G20 yang lebih luas dan menyerukan tindakan lebih lanjut.

Hasil pertemuan dua hari tersebut akan menjadi masukan bagi 4kesepuluh Pertemuan FMCBG, yang akan diadakan di Washington, D.C. bulan depan, dan KTT Pemimpin G-20, yang akan diadakan di Bali pada November 2022. Pertemuan ini terutama membahas kemajuan dalam menyusun hasil utama SFWG tahun ini, yaitu pembiayaan berkelanjutan dari G-20 2022. Laporan, Hal ini bertujuan untuk bersama-sama menyepakati draft akhir laporan.

Pertemuan dimulai dengan diskusi tentang kemajuan yang dicapai dalam Pembiayaan berkelanjutan untuk G20 peta jalan, disahkan oleh para pemimpin G20 pada KTT Roma 2021. Sekretariat mempresentasikan dasbor yang menggambarkan kemajuan Peta Jalan Keuangan Berkelanjutan G20 dan berfungsi sebagai gudang untuk tindakan internasional yang mendukung secara spesifik yang membantu memperluas dan mengkatalisasi keuangan berkelanjutan swasta dan publik sejalan dengan Peta Jalan . Anggota sepakat bahwa laporan kemajuan singkat akan dimasukkan dalam Laporan Keuangan Berkelanjutan G20 tahun ini, sementara informasi lengkap tentang bagaimana anggota/organisasi internasional mengimplementasikan peta jalan akan dikumpulkan, dan disajikan melalui dasbor repositori online di Situs web SFWG G20.

READ  McConnell Membuka Pintu Reformasi Hukum Penghitungan Pemilihan

Selanjutnya, para anggota mengeksplorasi secara rinci rekomendasi utama dari rancangan laporan yang muncul dari area fokus SFWG di bawah kepresidenan Indonesia, yang mengembangkan kerangka kerja untuk keuangan transisi, meningkatkan kredibilitas komitmen lembaga keuangan, dan memperluas jangkauan alat keuangan berkelanjutan. dengan fokus pada peningkatan aksesibilitas dan keterjangkauan. Sementara itu, pembahasan perangkat kebijakan yang mengkatalisasi pembiayaan dan investasi untuk mendukung transisi telah berlangsung di sela-sela 3penelitian dan Pengembangan Pertemuan SFWG pada bulan Juni. Dian Lestari, Direktur Center for Climate Finance and Multilateral Policy, Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan mewakili Presidensi G20 Indonesia, menyampaikan pidato pembukaan pada hari pertama pertemuan. Diane menyatakan, “Kepresidenan optimis bahwa pada pertemuan Kelompok Kerja Kelompok Kecil baru-baru ini, kami akan dapat menunjukkan kolaborasi positif, mencapai kesepakatan, dan menghasilkan laporan yang akan berkontribusi secara signifikan untuk meningkatkan pembiayaan publik dan swasta global yang berkelanjutan untuk membantu mencapai tujuan Konvensi Paris dan Agenda 2030, sejalan dengan tujuan Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim. Tekad kami untuk menjembatani perbedaan antara anggota adalah kunci untuk menentukan jalan kami ke depan – memastikan semua orang berpartisipasi dalam pemulihan dan menapaki jalan menuju masa depan yang berkelanjutan melalui etos “Recovering Together, Recovering” Stronger.” Sementara itu, Harris Munander, Direktur dan Kepala International Policy Management Group di Bank Indonesia, dalam sambutan pembukaannya di hari kedua pertemuan, menekankan pentingnya kerangka pembiayaan transisi dan kredibilitas komitmen lembaga keuangan untuk mencapai target nol bersih.

Di akhir pertemuan, ketua bersama G20, Larry MacDonald, Wakil Asisten Menteri Keuangan AS dan Ma Jun, Penasihat Gubernur Bank Rakyat China, mengucapkan terima kasih kepada kepresidenan Indonesia atas tahun yang sukses bagi kelompok tersebut. Ma Jun menyoroti bahwa “SFWG telah melakukan serangkaian pekerjaan yang sangat penting tahun ini, mengikuti peta jalan pendiriannya pada tahun 2021. Melalui pekerjaan tahun ini, banyak pemangku kepentingan dari ekonomi maju dan berkembang di seluruh dunia menjadi lebih mampu mengidentifikasi solusi untuk transisi. menuju masa depan yang hijau dan rendah karbon.” Senada dengan Ma Jun, Larry menyampaikan bahwa “Sebagai ketua bersama SFWG, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada kepresidenan Indonesia dan anggota G20 atas kerja konstruktif selama satu tahun untuk memajukan agenda pembiayaan berkelanjutan dan berharap dapat bekerja sama dengan India. kepresidenan pada tahun 2023.” Dengan nada yang sama, Gitto mengambil Joshi, dari India, yang memegang kursi kepresidenan G20 2023, memberikan landasan untuk menggarisbawahi pentingnya bidang prioritas 2021 yang dipimpin oleh Rencana Indonesia-India untuk memastikan kelangsungan warisan pekerjaan yang dilakukan oleh presiden Indonesia dan sebelumnya.

READ  Lebih dari setengah miliar dosis vaksin Covid telah diberikan di Wilayah Asia Tenggara WHO

Kepresidenan G20 Indonesia tetap berkomitmen untuk mendukung transisi yang tertib, adil dan terjangkau. Kepresidenan G20 Indonesia juga memastikan tindakan kolektif dan pengembangan praktik terbaik untuk memberikan hasil nyata dalam SFWG untuk mencapai Agenda 2030 untuk Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan Perjanjian Paris. Kepresidenan juga berkomitmen untuk terus bekerja pada masalah pembiayaan berkelanjutan di tahun mendatang di bawah Kepresidenan India sebagai anggota Troika.

/ Rilis umum. Materi dari organisasi asli ini mungkin bersifat titik waktu, diedit untuk kejelasan, gaya, dan panjangnya. Pendapat dan pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis. Lihat selengkapnya disini.