POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Gambar misterius Binturong di Nepal untuk pertama kalinya

  • Penduduk di Lembah Pokhara di Nepal barat telah mengambil foto binturong, atau birkat (Arctictis binturong) pertama yang diketahui di negara itu, di negara tersebut.
  • Mamalia mirip kucing kecil ditemukan di sebagian besar Asia Timur dan Tenggara, dan sementara Nepal timur juga dianggap sebagai bagian dari jangkauannya, keberadaannya di negara itu belum dikonfirmasi.
  • Petugas konservasi tidak dapat memeriksa hewan tersebut secara langsung karena telah dikembalikan ke alam liar oleh pihak berwenang setempat.
  • Binturong diklasifikasikan sebagai rentan dalam Daftar Merah IUCN, karena populasinya diyakini telah menurun 30% selama 18 tahun terakhir.

KATHMANDU – Pada 20 Juli, Radha Krishna Rigal melihat seekor binatang aneh berjuang di saluran pembuangan rumahnya di distrik Parchiang di Lembah Pokhara, Nepal barat.

Dia memberi tahu Mongbai bahwa dia belum pernah melihat binatang seperti itu sebelumnya: itu kecil, dengan ekor panjang dan tubuh berbulu. “Hujan terus menerus selama lebih dari sehari, dan saya melihat hewan ini, seukuran anak kucing, di saluran pembuangan di rumah saya,” kata Regal.

Dia menelepon tetangganya yang mengambil gambar binatang dan mencoba menebak apa itu, tetapi keluar dengan kosong. “Banyak tetua pemukiman mengatakan itu berang-berang, tapi kami tidak bisa sampai pada kesimpulan bahkan setelah mencari di Google,” kata Regal.

Jadi dia mengirim foto-foto itu ke seorang teman yang mungkin mengenalnya, aktivis konservasi Tulasi Prasa Dahal di National Trust for Nature Conservation (NTNC). Dahal memberikan gambar itu ke sesama NTNC, Madhu Chetri, yang mengidentifikasinya sebagai kucing langka, atau binturong, Arctictis binturongDan mereka mengedarkan gambar tersebut kepada para ahli untuk mendapatkan pendapat mereka.

Bearcat, yang mirip dengan hibrida yang memanggil namanya, telah lama diperkirakan berkeliaran di hutan Nepal timur, tetapi belum ada konfirmasi penampakan spesies yang diklasifikasikan sebagai Rentan di Daftar Merah Uni Internasional untuk Konservasi Alam.

READ  Indonesia menerima lagi 313.100 dosis vaksin AstraZeneca

Menurut IUCN, badan konservasi satwa liar global, binturong ditemukan di Bangladesh, Bhutan, Kamboja, Cina, India, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Thailand, dan Vietnam. Ini mencantumkan Nepal sebagai negara yang luas, meskipun sejauh ini tidak ada bukti nyata kehadirannya di sini.

Ia juga menyatakan bahwa jumlah spesies mungkin telah menurun lebih dari 30% selama delapan belas tahun terakhir (tiga generasi), karena hilangnya habitat mereka serta perburuan mamalia ukuran mereka, seperti panda merah.

“Hewan ini dikenal aktif di malam hari dan arboreal. Selain itu, ada kemungkinan orang yang melihatnya akan menganggapnya sebagai kucing atau beruang,” kata Hem Sagar Baral, salah satu penulis buku tersebut. Mamalia Liar Nepal.

“Meskipun kurangnya bukti fotografis, kami terus mendaftarkan hewan itu sebagai mamalia endemik Nepal,” kata ahli konservasi Karan Shah, salah satu penulis buku yang diterbitkan pada 2008.

“Saya sangat senang bahwa kami bersikeras dan kami memiliki bukti fotografis tentang keberadaannya,” Shah, yang juga merupakan rekan penulis studi terbaru yang mendokumentasikan penemuan di Parchiang, mengatakan kepada Mongbai.

Hewan, yang dianggap sebagai penghuni Asia Timur dan Tenggara, ditemukan di Lanskap Chitwan-Annapurna (CHAL) di Nepal barat, yang membuat para konservasionis terkejut.

“Dalam buku itu, kami tidak dapat memperluas jangkauan hewan itu ke kaki bukit Annapurna karena tidak ada yang melihatnya di sana,” kata Barral. Dia menambahkan bahwa hasil menunjukkan bahwa jangkauan binturong memanjang dari timur negara itu ke CHAL.

Acara Binturong difilmkan oleh warga Pokhara. Gambar disediakan oleh Madhu Chetri

Kejutan lainnya adalah ditemukan di daerah di mana studi kamera perangkap telah dilakukan secara ekstensif untuk berbagai hewan seperti harimau Bengal, macan tutul dan macan tutul salju. Dan sementara mamalia yang lebih kecil seperti kucing stepa, kucing marmer, dan luwak kemerahan muncul di foto, binturong tidak pernah difoto.

READ  AS akan mengirimkan vaksin Covid-19 ke Bhutan dan Nepal pada hari Jumat

“Kami dapat mengatakan bahwa sebagian besar studi perangkap kamera dirancang secara strategis dengan mempertimbangkan spesies tertentu,” kata Chhetri dari NTNC, penulis utama makalah yang menjelaskan pengamatan binturong.

“Hewan ini juga arboreal, dan studi jebakan kamera belum dilakukan untuk mamalia kecil yang hidup dalam kondisi seperti itu,” Chhetri memberi tahu Mongabay. “Faktanya, kami belum pernah melakukan survei tingkat mikro secara rinci di area tersebut.”

Kembali ke Lembah Pokhara, tempat hewan itu ditemukan, warga yang menyelamatkannya dari saluran drainase yang meluap mencoba memberinya makan nasi dan buah-buahan, tetapi mereka tidak menunjukkan minat.

“Dia lebih tertarik makan cacing tanah,” kata Regal.

Hewan itu diserahkan ke kantor kehutanan setempat, yang memberikan pertolongan pertama, merawatnya semalaman, memberinya makan labu, dan melepaskannya ke alam liar keesokan harinya.

“Kami tidak mendapat kesempatan untuk melihat hewan hidup karena telah dilepaskan pada saat kami tiba di sana,” kata Chhetri. “Namun, dengan bukti yang kami miliki, kami yakin bahwa itu memang kucing yang paling lucu.”

Ketika Mungabay menyampaikan berita kepada Regal bahwa dia telah menemukan hewan yang begitu misterius, dia berkata, “Saya tahu itu sesuatu yang berbeda. Saya terbukti benar.”

Gambar spanduk: Sebuah binturong di Vivarium Darmstadt (Hessen, Jerman). Sumber gambar: 4028mdk09 Wikimedia Commons (CC BY 3.0)

Tanggapan: Gunakan formulir ini Untuk mengirim pesan kepada penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

kutipan:

Chhetri, M, Alli, BB, Dahal, T.P., & Syah, KP (2022). Panduan fotografi pertama ke Binturong Arctictis binturong (Raffles, 1821) dari Nepal. Jurnal Spesies Terancam, 14(9), 21891-21894. dui:10.11609/ jott.8148.14.9.21891-21894

READ  Tokyo memprotes kapal kontrol China yang menyeberang di perairan teritorial, Jepang bersiap untuk meninjau armada