POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah kenaikan satu hari tertinggi dalam kasus COVID-19, jumlah pasien Bangladesh mendekati 24.000

Pada hari Minggu, negara bagian Benggala Barat mencatat peningkatan tertinggi dalam kasus COVID-19 harian dan lebih dari 4.000 kasus untuk hari kedua berturut-turut, karena 4.398 infeksi membuat jumlah kasus aktif di negara bagian itu menjadi 23.981. Jumlah pasien di awal bulan adalah 6.513.

Menurut buletin kesehatan pemerintah, yang jumlahnya diperbarui pada pukul 9 pagi, 10 orang meninggal pada hari Minggu, sehingga jumlah korban tewas menjadi 10.400. Sementara sembilan kematian dilaporkan dari Kolkata dan provinsi utara 24 Parganas dan 24 Parganas, satu pasien meninggal. di Birbhum..

Peningkatan jumlah kasus yang signifikan dibuktikan dengan jumlah hunian rumah tangga. Tingkat hunian rumahtangga mencapai 3,15 persen pada akhir Februari. Ketika kasus mulai meningkat, itu meningkat menjadi hampir 10 persen pada awal April. Saat jumlah cedera meningkat, itu melonjak menjadi 34,94 persen. Khawatir tentang pandemi Situasi di negara bagian itu juga diperburuk oleh kekurangan dosis vaksin di banyak rumah sakit.

“Banyak rumah sakit di Benggala Barat telah menghentikan kampanye vaksinasi atau menggunakan persediaan terbatas yang tersedia untuk mereka saat ini,” kata seorang pejabat senior kesehatan negara bagian kepada PTI.

Pejabat tersebut mengatakan pemerintah pusat menyadari situasi tersebut dan lebih banyak vaksin sedang dalam proses. Kami telah mengirimkan pesanan pembelian ke pusat. Kami berharap menerima sekitar empat dosis lakh pada hari Senin.

Seorang pejabat senior rumah sakit CMRI mengatakan pemerintah negara bagian telah meminta fasilitas tersebut untuk “memperlambat proses vaksinasi” untuk mengatasi kelangkaan saat ini. Dia mengatakan orang yang akan menerima dosis kedua diminta menunggu hingga pemberitahuan lebih lanjut dari rumah sakit masing-masing. “Saat ini, kami hanya mengutuk mereka yang ingin minum dosis pertama,” tambah pejabat itu.

READ  Bali diperkirakan akan dibuka kembali untuk pariwisata pada bulan Juli

Dengan ledakan jumlah kasus yang bertepatan dengan pemilihan negara bagian, Komisi Pemilihan (EC) telah menginstruksikan partai politik untuk mematuhi protokol keamanan Covid. Pada 9 April, Komisi Eropa menegaskan kembali pedomannya tentang pemantauan ketat protokol selama pertemuan dan acara kampanye.

Parpol dan calon terkait harus memastikan hal ini Covid-19 Persyaratan terkait seperti masker wajah, pembersih, tisu basah, dll. Dipenuhi selama setiap aktivitas ini. Dia lebih lanjut menyatakan bahwa kegagalan untuk mematuhi instruksi selama periode antarmuka publik akan menarik tindakan sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Manajemen Bencana dan KUHP India, “sebagaimana dinyatakan dalam pemberitahuan Komisi Eropa.

Ia menambahkan, “Diketahui secara luas dalam beberapa pekan terakhir. Kasus Covid yang dilaporkan lebih banyak. Namun, panitia sudah mendapat informasi tentang kasus rapat / kampanye, karena ada aturannya.” Jarak sosialMengenakan topeng, dll. Telah dilanggar dengan mengabaikan pedoman komite yang disebutkan di atas. Saya telah mengamati kasus-kasus aktivis / pemimpin politik / kandidat terkemuka yang tidak menganut protokol Covid, termasuk tidak mengenakan topeng sendiri di panggung atau saat kampanye pemilu. Dengan melakukan itu, partai politik menempatkan diri mereka sendiri dan publik yang menghadiri rapat pemilihan tersebut pada risiko penularan yang serius.

(Dengan masukan PTI)