POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah crash, masih di depan sinyal teknologi bawah berteriak “beli sekarang”

(Bloomberg) — Menggambarkan bagian bawah kehancuran sektor teknologi tidaklah mudah, bahkan setelah $5,5 triliun hilang, tetapi ada beberapa tanda yang memberi harapan bagi investor.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

Saham teknologi telah terpukul keras tahun ini karena kenaikan suku bunga, perlambatan pertumbuhan ekonomi, dan kenaikan inflasi telah menciptakan badai katalis negatif yang sempurna. Ini telah merugikan semua orang dari investor ritel yang membawa uang dalam ETF di Cathy Woods Ark Investments tahun lalu hingga manajer aset berkantong tebal yang berinvestasi di Apple Inc.

Grafik harga melukiskan gambaran yang mengerikan: Nasdaq 100 yang sarat teknologi baru saja mencapai penurunan ketujuh minggu berturut-turut, penurunan terpanjang sejak 2011, dan turun hampir 30% dari puncaknya tahun lalu. Kuartet $ 1 triliun yang dipimpin oleh Apple dan Microsoft Corp. dan Amazon.com Inc. dan Alfabet Inc. Biaya dikurangi pada tahap terakhir dari penjualan ini.

Namun, sejumlah investor mulai melihat titik terang di ujung terowongan. Nasdaq 100 sekarang diperdagangkan sekitar 20 kali perkiraan pendapatan ke depan – sejalan dengan rata-rata jangka panjang – karena valuasi berbusa yang dibangun selama pandemi surut. Philadelphia Semiconductor Index, rumah pembuat chip termasuk Intel Corp. Dan ASML Holding NV, dengan perkiraan pendapatan sekitar 15 kali lipat untuk 12 bulan ke depan, jauh di bawah puncak 24 yang tercatat pada awal 2021.

“Sulit untuk bersabar ketika ada begitu banyak pembantaian. Tapi rasa sakitnya akan segera berakhir, mungkin segera. Rekomendasi kami adalah investor untuk pertumbuhan harus siap,” kata Jordan Stewart, manajer portofolio klien di Federated Hermes.

Pekan lalu, ahli strategi Jefferies berbalik ke sisi atas di sektor TI, mengatakan dalam sebuah catatan bahwa “terburu-buru ke likuiditas” oleh investor mengesampingkan skenario suku bunga ekstrim “lebih lanjut tercermin dalam tekanan kelipatan pasar.”

READ  Florida Tech Bows #3 - Jaket Kuning Georgia Tech

Wells Fargo Securities mengatakan telah menghentikan pandangan negatifnya pada nama-nama pertumbuhan sejak sentimen bearish mencapai ekstrem jangka pendeknya. Faktanya, jumlah perusahaan yang diperdagangkan di atas rata-rata pergerakan 200 hari telah mencapai posisi terendah yang terakhir terlihat pada awal tahun 2020, sementara ukuran umum sentimen investor oleh Bank of America Corp adalah dalam apa yang digambarkan sebagai “ketidakkonsistenan yang jelas. pembelian.” .

Bagi Kevin Mahn, yang menjalankan Hennion & Walsh Asset Management, Apple dan Microsoft yang kaya akan uang akan mengganti kerugian seiring waktu karena “sebagian besar kerusakan telah terjadi” dan beberapa peluang bagus diciptakan dalam teknologi.

Namun, dia berhati-hati tentang waktu pemulihan, karena pasar belum menunjukkan tanda-tanda kapitulasi. “Saya pasti tidak akan berbicara tentang bottoming, dan saya yakin akan ada pertarungan penjualan lainnya ke depan,” katanya.

model baru

Seperti Mahen, banyak investor bingung antara harga yang sekarang tampak lebih menarik dan fakta bahwa prospek ekonomi global masih sangat tidak pasti.

“Pasar mulai terbiasa dengan fakta bahwa mesin yang sama, yang telah mendorong lingkungan investasi yang hebat ini selama 10 tahun terakhir, tidak akan ada lagi,” kata Maria Elena Lagomasino, CEO Family Offices di WE. Wawancara di Bloomberg TV. Tanpa kondisi yang menguntungkan, seperti inflasi yang rendah, “pasar sekarang mencoba mencari tahu seperti apa model baru itu nantinya.”

Soal situasi pasar, sudah terjadi eksodus massal. Sebuah survei baru-baru ini oleh Bank of America menemukan bahwa manajer dana “terlalu pendek” dalam teknologi, dengan sektor ini dialokasikan ke level terendah sejak Agustus 2006.

Pasar opsi juga menunjukkan potensi reli. Opsi dalam ETF Invesco QQQ Trust Series 1 senilai $157 miliar yang melacak Nasdaq 100 menunjukkan rasio buy-to-be berdasarkan kontrak terbuka yang baru-baru ini mencapai level terendah dua tahun. Pending order naik ke level tertinggi sejak 2008. Penurunan rasio beli-untuk-beli biasanya merupakan tanda bullish bahwa investor bersiap untuk bergerak lebih tinggi.

READ  Big Tech Maps gagal di Asia • Rekor

memancing bawah di cina

Ada dukungan dari luar juga. Saham internet China telah muncul sebagai titik terang yang tak terduga di minggu teknologi yang bergejolak lainnya, berkat janji berulang dari Beijing untuk mendukung kelompok yang kalah dan memangkas suku bunga pinjaman jangka panjangnya. Ini membantu menopang kenaikan 4,7% dalam indeks 81 saham China yang terdaftar di AS pekan lalu.

Nasdaq Golden Dragon China, yang secara historis berkorelasi positif dengan Nasdaq 100, menguji rata-rata pergerakan 50 hari sekali lagi, rintangan teknis utama yang gagal naik secara konsisten di atas tahun ini. Kali ini mungkin berbeda setelah indeks mengungguli Nasdaq 100 minggu lalu, dan indeks tetap di atas level terendah Maret, yang merupakan tanda teknis positif.

Tentu saja, ini harus diperhitungkan mengingat data ekonomi yang mengecewakan baru-baru ini, dan pendapatan Tencent Holdings Ltd. Yang datang lebih lemah dari yang diharapkan dan kelanjutan dari strategi Covid Zero China. Namun, spekulasi berkembang tentang lebih banyak stimulus ekonomi dari Beijing.

Jason Hsu, Chief Investment Officer di Rayliant Global Advisors Ltd. . Ini bukan “jika” tetapi “kapan”.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022