POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Persatuan Murugan untuk bersaing memperebutkan kecakapan teknologi India di Cannes

Ia mengungkapkan kebahagiaannya pada start-up India yang menunjukkan keahlian mereka di sektor audiovisual

Ia mengungkapkan kebahagiaannya pada start-up India yang menunjukkan keahlian mereka di sektor audiovisual

Menteri Persatuan India Murugan mengatakan pada hari Minggu bahwa India memiliki kumpulan bakat terbesar di sektor audiovisual, termasuk kecerdasan buatan dan realitas virtual, dan mendesak pembuat film global untuk menjelajahi pasar film yang menguntungkan di negara itu.

Berbicara di Cannes Next, sebuah acara perdagangan di sela-sela Festival Film Cannes di Prancis, Mr. Morgan menampilkan India sebagai negeri pendongeng yang luar biasa dengan kumpulan bakat teknis dan perangkat lunak terbesar, yang memainkan peran penting dalam industri film.

“Audio-visual adalah area di mana teknologi digabungkan dengan seni,” katanya, mengungkapkan kegembiraannya bahwa lima startup India membawa keahlian mereka dalam dubbing, solusi robot untuk lip-sync dan game di acara tersebut.

Prithvi Jain, Co-Founder dan CEO VerboLabs, anak perusahaan layanan obligasi dalam bahasa utama dunia, memberikan presentasi kepada perwakilan industri hiburan di Cannes Next.

Jyoti Joshi, salah satu pendiri Kroop AI, mengatakan bahwa startupnya mengkhususkan diri dalam membuat video berkualitas tinggi dengan hanya input audio atau teks, yang memungkinkan pelanggan menjangkau pelanggan dengan video yang sangat disesuaikan yang dibuat dengan kecerdasan buatan.

Roots Video, platform streaming untuk bahasa India yang kurang terwakili, dan Gamitronics yang berspesialisasi dalam membuat game elektronik dan bot perusahaan, juga memamerkan keahlian mereka di acara bisnis tersebut.

Aditi Shrivastava, salah satu pendiri dan CEO Pocket Aces, mengatakan usahanya mencoba membangun konglomerat media online terbesar di India.

“Keindahan dan estetika film ditonjolkan dan memberikan efek yang mengesankan melalui akustik dan visual yang sangat baik,” kata Mr. Morgan, memuji penyelenggara Cannes Next karena telah memberikan platform bagi para talenta baru dan startup audio. Industri film dan video.

“semoga [five start-ups] Ide-ide tersebut akan mempengaruhi produsen, pemodal dan penggemar bisnis, dan akan memberi mereka platform yang lebih luas untuk produk mereka. Saya senang mereka bergerak dari panggung lokal ke panggung global.”

Dia mengatakan bahwa teknologi baru dari blockchain, pembelajaran mendalam, kecerdasan buatan, dan realitas virtual membuat kesuksesan besar di industri film. “Terjemahan konten dan subtitel yang efektif meruntuhkan batasan yang pernah diberlakukan oleh bahasa,” katanya.

Mr Morgan mengatakan bahwa dengan lebih dari 2.000 film yang diproduksi dalam bahasa yang berbeda setiap tahun, India adalah produsen film terbesar dan dengan populasi 1,3 miliar menawarkan salah satu pasar film terbesar dan paling menguntungkan.

READ  Metaverse: Teknologi baru dapat membuat pengguna merasakan berbagai hal dalam realitas virtual