POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah 5 Tahun Menguasai Laut China Selatan, Saingan Diam-diam Menerima Penolakan China untuk Mematuhi | Suara Amerika

TAIPEI – Lima tahun setelah keputusan penting oleh pengadilan dunia terhadap klaim China atas laut yang disengketakan, negara-negara Asia yang lebih kecil yang menentang kedaulatan maritim China telah belajar untuk hidup dengan penolakan keras Beijing untuk memerintah, kata para ahli di kawasan itu.

China menggunakan “baris sembilan”, mengutip catatan dinasti kelautan, untuk mengklaim sekitar 90% dari 3,5 juta kilometer persegi Laut China Selatan yang diperkirakan pemerintah lain untuk perikanan dan cadangan bahan bakar fosil bawah laut. Sembilan bentrokan memotong zona ekonomi eksklusif beberapa negara.

Pengadilan Arbitrase Permanen yang berbasis di Den Haag mengeluarkan putusan pada 12 Juli 2016, menolak klaim China karena tidak memiliki dasar dalam hukum internasional. China menolak keputusan itu pada saat itu, dan melakukan hal yang sama lagi pada Juli tahun ini.

Lima pemerintah Asia lainnya yang bertentangan dengan garis sembilan poin China yang luas tidak memiliki kekuatan militer atau pengaruh ekonomi yang akan mengharuskan China untuk mematuhi putusan arbitrase, sementara pengadilan itu sendiri tidak memiliki kekuatan polisi. Pada saat yang sama, kedua negara yang bersaing menerima bantuan pembangunan, investasi dan perdagangan dari China, yang memiliki ekonomi terbesar di Asia, bersama dengan angkatan bersenjatanya yang paling kuat.

Analis mengatakan pada saat itu bahwa China menawarkan uang kepada beberapa saingan maritim setelah putusan arbitrase untuk menjaga masalah kedaulatan.

Hubungan dekat di sekitar Asia membantu China menangkis kritik angkatan laut

Hubungan China yang semakin dekat dengan saingannya di Asia Tenggara telah menempatkannya pada posisi untuk mengabaikan pernyataan keras dari sekelompok menteri luar negeri yang kuat bulan ini, serta teguran lain atas ekspansinya di Laut China Selatan. Laut luas yang telah diperebutkan selama dekade terakhir, meskipun klaim bersaing dari negara-negara kecil, mendapat kritik baru dari menteri luar negeri Kelompok Tujuh pada pertengahan April. Pernyataan bersama G7 mendesak negara-negara di sekitar laut untuk menggunakan…

READ  Delta variabel menyebar lebih cepat di lima negara bagian pada akhir pekan Empat Juli

Shahrman Lokman, seorang analis untuk kebijakan luar negeri dan studi keamanan di Institut Strategi Strategis, mengatakan keputusan arbitrase atau reaksi siapa pun terhadapnya tidak akan mengubah posisi China pada garis sembilan poin, sehingga negara-negara mengangkat masalah ini dengan hati-hati untuk tetap berada di Beijing. sisi baik. dan Studi Internasional di Malaysia.

“Saya pikir itu hal yang sangat diperhitungkan untuk mereka lakukan,” kata Lockman. “Anda mengatakan beberapa hal yang tidak menyenangkan telinga orang Cina, tetapi pada saat yang sama jangan terlalu memaksakannya.”

Tidak mencabut putusan sama sekali berarti mendukung klaim Beijing, kata para sarjana kepada VOA di masa lalu.

China terus membuat marah para penuntut maritim saingannya dengan mengubur pulau-pulau kecil di laut yang disengketakan, antara Hong Kong dan Kalimantan, untuk penggunaan militer. Kapal secara berkala dikirim ke zona ekonomi eksklusif negara lain. Filipina mengajukan kasus arbitrase pada tahun 2013 setelah China menekan kapal-kapal Filipina setahun yang lalu untuk meninggalkan perairan dangkal di laut yang disengketakan setelah kebuntuan yang lama.

Brunei, Malaysia, Taiwan dan Vietnam menganggap semua atau sebagian jalur air yang sama sebagai milik mereka. Mengklaim pemerintah melihat ke laut untuk perikanan, cadangan bahan bakar fosil bawah laut, dan jalur pelayaran. Lookman mengatakan Malaysia, misalnya, diam-diam mendukung keputusan 2016, tetapi “berhati-hati untuk tidak mengecewakan China”.

Kantor Berita resmi Xinhua menggambarkan putusan Pengadilan Dunia sebagai ilegal, batal demi hukum, mengutip juru bicara Kedutaan Besar China di London pada 27 Juli untuk membantah pernyataan menteri pertahanan Inggris. Badan tersebut mengatakan arbitrase lima tahun lalu melanggar “prinsip persetujuan negara” dan pengadilan mengeluarkan keputusan “dengan mengabaikan hukum”.

READ  Kontribusi Lester Bird untuk integrasi regional akan tetap 'dikenang dan dihormati' untuk waktu yang lama - PM Skerrit

Pejabat urusan luar negeri di Vietnam, Filipina dan Amerika Serikat, di antara negara-negara lain, membuat pernyataan bulan ini untuk mendukung putusan arbitrase dan hukum internasional. Sebuah kelompok aktivis Filipina mengatakan di situsnya bahwa operator penangkapan ikan “garis keras” menyerbu Konsulat China di Metro Manila untuk merayakan ulang tahun keputusan tersebut.

Pernyataan pemerintah Filipina adalah pengulangan dari putusan pengadilan arbitrase lima tahun lalu tanpa bergerak maju, menurut Jay Patongpakal, profesor urusan maritim internasional di Universitas Filipina di Quezon City. Peneliti mencatat bahwa Presiden Filipina Rodrigo Duterte menghabiskan dua tahun pertamanya di kantor, dari 2016, pada persahabatan dengan China dengan imbalan bantuan pembangunan infrastruktur.

Kabinet Duterte secara terbuka mengkritik China sejak Maret tahun ini atas 220 kapal penangkap ikan China yang telah berlabuh di daerah yang disengketakan di Kepulauan Spratly.

“Armada” China di perairan yang disengketakan semakin memperburuk hubungan yang optimis

Manila prihatin dengan 220 kapal yang siap ditemukan di dekat terumbu karang di Kepulauan Spratly, dan menuntut pemindahan mereka

“Tahun ini nadanya juga sangat berbeda, tetapi mereka tetap berusaha menyeimbangkan nada ramah karena pandemi dan kebutuhan mereka untuk mendapatkan vaksin dari China,” kata Patongpakal. Filipina setuju pada bulan Desember untuk mengambil vaksin biotek Sinovac China untuk melawan COVID-19.

Luckman mengatakan para pencari minyak bawah laut seperti Malaysia dan Vietnam dapat terus mengutip putusan arbitrase untuk mempertahankan setiap tantangan eksplorasi di zona ekonomi lepas pantai eksklusif seluas 370 kilometer yang melintasi garis sembilan titik.

Penolakan China terhadap putusan pengadilan, diikuti oleh penerimaan tetangganya, akhirnya memperlebar kesenjangan antara batas-batas hukum Beijing dan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS), kata Alexander Fofeng, profesor di Daniel K. Inoue Asia. – Pusat Studi Keamanan Pasifik di Hawaii. Pengadilan menggunakan perjanjian tersebut sebagai dasar putusan tahun 2016.

READ  Petugas kesehatan Rusia ditangkap karena menjual sertifikat vaksin Covid palsu - polisi

“Keputusan dan penolakan China untuk memerintah merupakan indikasi perjuangan untuk tatanan internasional,” kata Fufeng. “Perjuangan untuk ketertiban internasional sebenarnya bersembunyi di depan mata. Kami memiliki bentrokan antara Konvensi PBB tentang Hukum Laut dan Garis Sembilan Pembagi China.”