POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Setelah 20 tahun, Tiongkok dan ASEAN telah mengikuti jalur persahabatan dan pembangunan bersama yang benar: juru bicara Xinhua

Setelah 20 tahun, Tiongkok dan ASEAN telah mengikuti jalur persahabatan dan pembangunan bersama yang benar: juru bicara Xinhua

BEIJING, 17 Juli (Xinhua) — Selama 20 tahun terakhir, Tiongkok dan ASEAN, dalam semangat Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara, telah memperluas kerja sama yang saling menguntungkan di semua lini, kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok, Senin. . Dia menambahkan bahwa China dan ASEAN telah mengikuti jalan yang benar untuk bertetangga baik dan persahabatan jangka panjang, pembangunan bersama dan kemakmuran.

Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok yang diadakan pada 13 Juli mengadopsi Pernyataan Bersama ASEAN-Tiongkok tentang Memperingati dan Merefleksikan HUT ke-20 Aksesi Tiongkok pada Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara.

Menanggapi penyelidikan terkait, juru bicara Mao Ning mengatakan pada jumpa pers harian bahwa pada tahun 2003, para pemimpin China dan negara-negara ASEAN bersama-sama menyaksikan aksesi China ke Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara—negara pertama yang melakukannya, yang adalah tanda dari itu. Tahap baru hubungan antara China dan ASEAN.

“Menjadi yang pertama untuk menyetujui perjanjian itu sejalan dengan tradisi diplomatik Tiongkok yang memperlakukan semua negara, besar atau kecil, secara setara, dan dukungan kuat Tiongkok untuk pertumbuhan ASEAN, serta kebijakan lama kami untuk membina hubungan persahabatan dengan tetangga. ,” kata Mao.

Perjanjian itu berakar pada sejarah dan budaya Asia. Dia menunjukkan bahwa itu mewujudkan cara Asia untuk membangun konsensus, tidak mencampuri urusan internal orang lain, beradaptasi dengan tingkat kenyamanan masing-masing pihak, dan memberikan pedoman penting untuk hubungan antar negara di kawasan.

Mao mengatakan bahwa selama 20 tahun terakhir, China dan ASEAN telah memperluas kerja sama yang saling menguntungkan di semua lini. “Kami telah mengambil jalan yang benar untuk bertetangga yang baik, persahabatan jangka panjang, pembangunan bersama dan kemakmuran. Ini juga telah mendorong aksesi negara-negara lain ke perjanjian itu.”

READ  Berita Pariwisata PBB: Pendidikan dan pembangunan pedesaan untuk pariwisata yang lebih berkelanjutan

Mitra Wicara ASEAN terus berkembang dan kelompok tersebut memperoleh prestise dan pengaruh internasional. Mao menambahkan bahwa ini telah membantu Asia Timur menjadi ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia dengan peningkatan standar hidup yang cepat.

Dalam menghadapi dinamika yang kompleks dan bergejolak di kawasan dan sekitarnya, adopsi Pernyataan Bersama membantu memajukan tujuan dan prinsip-prinsip Perjanjian, memajukan cara dan kebijaksanaan Asia, dan berkontribusi pada praktik multilateralisme sejati dan menjunjung tinggi aturan dan perintah dalam kata Mao.