POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ahli memuji prestasi China dan ASEAN – dunia

Para ahli memuji prestasi China dan ASEAN – dunia

Pemotong hidrolik melonggarkan tali di kapal selam berawak Xinhai Yongshi (Deep Sea Warrior) dari kapal penelitian ilmiah Tan Su Yi Hao (Discovery One) untuk melakukan persiapan penyelidikan bawah air di Laut China Selatan, 26 Mei 2023. [Photo/Xinhua]

Menegaskan kembali pentingnya Code of Conduct untuk mendukung perdamaian dan stabilitas kawasan

Para ahli mengatakan semua upaya positif China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dalam negosiasi kode etik di Laut China Selatan harus disambut baik.

“Setiap kemajuan yang telah dibuat dalam negosiasi…harus dihargai karena sangat penting untuk memastikan bahwa ASEAN dan China dapat bekerja sama untuk memastikan keamanan regional,” kata Alexios Gemado, profesor politik dan dekan School of Social and Ilmu Politik. Sains di Universitas Pelita Harapan di Indonesia.

Menyoroti stabilitas regional, Jemadou mengatakan semua negara harus pragmatis dan memastikan COC pada akhirnya dapat diproduksi dan menjadi semacam acuan bersama untuk menciptakan proses pemulihan ekonomi yang lancar dan damai.

Para menteri luar negeri ASEAN mengatakan bahwa mereka menyambut baik kemajuan yang dibuat sejauh ini dalam negosiasi saat ini, termasuk penyelesaian pembacaan kedua draf teks konsolidasi negosiasi Komite Kerjasama, dan mendorong kelanjutan momentum positif dalam hal ini, menurut sebuah pernyataan. pernyataan bersama yang dirilis Kamis setelah sesi ke-56. Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN” di Jakarta.

“Kami menegaskan kembali pentingnya menjaga dan mempromosikan perdamaian, keamanan, stabilitas, keselamatan, dan kebebasan navigasi di dalam dan di atas Laut China Selatan, dan mengakui manfaat menjadikan Laut China Selatan sebagai lautan perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran.” Demikian pernyataan bersama.

Yang paling penting adalah selama pembicaraan berlanjut, mereka akan mengarah pada perdamaian regional dan membantu mencegah konfrontasi, kata Henry Chan, seorang peneliti senior di Institut Kerjasama dan Perdamaian Kamboja di Phnom Penh.

Namun, Chan mengatakan ini akan menjadi “diskusi panjang”, mencatat bahwa Amerika Serikat dan Jepang mungkin memiliki pandangan berbeda tentang COC.

Analis mengatakan bahwa beberapa negara di luar Laut China Selatan telah mencoba untuk menciptakan ketegangan di wilayah tersebut sesuai dengan kepentingan pribadi dengan mengorbankan stabilitas dan kemakmuran regional, yang dianggap tidak bertanggung jawab, jika tidak berniat buruk. Tapi para pemimpin kawasan itu berdiri kokoh di tanah.

Sebagai Ketua ASEAN tahun ini, Indonesia menjadi tuan rumah Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN ke-56, Konferensi Menteri ASEAN, atau AMM-PMC, dan pertemuan terkait pada 11-14 Juli oleh perwakilan dari 29 negara. Sebanyak 239 pertemuan bilateral diadakan, termasuk satu pertemuan antara China dan Amerika Serikat, dan 6 pertemuan trilateral minggu lalu.

Kontribusi besar

Di antara temuan-temuan utama, AMM-PMC menekankan bagaimana ASEAN harus bersiap menghadapi tantangan masa depan dan bagaimana ASEAN harus menjadi kontributor utama bagi perdamaian dan stabilitas kawasan. Ia juga menekankan peran ASEAN untuk menjadi pusat pertumbuhan.

Pertemuan Menteri Luar Negeri ASEAN-Tiongkok menjadi saksi adopsi Pernyataan Bersama ASEAN-Tiongkok tentang Peringatan 20 Tahun Aksesi Tiongkok pada Traktat Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara dan Pedoman Percepatan Penyelesaian Perjanjian Kerjasama Tiongkok.

“Hubungan baik antara Tiongkok dan ASEAN merupakan salah satu pilar terpenting stabilitas dan perdamaian kawasan di Asia Tenggara,” kata Jimado.

Ia memperkirakan China akan berperan besar dalam memenuhi kebutuhan Asia Tenggara, karena negara tersebut memiliki banyak alat ekonomi untuk memfasilitasi kerja sama dan “akan sangat diapresiasi oleh anggota ASEAN.”

Pertemuan tersebut juga mendorong peningkatan kerjasama ekonomi antara China dan ASEAN, termasuk penyelesaian perundingan FTA 3.0 untuk meningkatkan hubungan perdagangan.

Leonardos Jego adalah jurnalis lepas untuk China Daily.

READ  Biden harus membangun hubungan perdagangan yang lebih kuat dengan ASEAN