POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seri Reformasi Regulasi Teknis: Pilihan Kebijakan yang Buruk

Jumat lalu, beberapa anggota Kongres Demokrat memperkenalkan serangkaian undang-undang antimonopoli yang bertujuan mengatur sekelompok penyedia layanan digital terpilih, yang disebut “platform tertutup.” RUU antimonopoli mewakili pergeseran dari prinsip-prinsip berorientasi pasar yang telah menjadi ciri ekonomi AS sampai sekarang, menuju intervensi industri dalam upaya untuk mencegah platform tertutup berhasil melakukan bisnis reguler.

Mengapa Anda harus khawatir tentang proposal untuk mengatur perusahaan teknologi AS yang sukses?

Sebagai konsumen, pendekatan regulasi ini akan mencegah Anda menikmati layanan teknis seperti yang Anda ketahui. Dari perspektif geopolitik, RUU ini akan menandai jeda dalam kepemimpinan teknologi Amerika. Akhirnya, dari perspektif inovasi, RUU ini akan meniadakan strategi keluar paling populer untuk startup hingga saat ini, dalam arti lain diperoleh. Tak pelak, semua alasan ini membuat proposal regulasi menjadi ide yang sangat buruk.

Konsumen tidak akan menikmati layanan digital seperti yang kita kenal

RUU yang diperkenalkan oleh beberapa anggota Kongres Demokrat dimaksudkan untuk menyerang model bisnis sukses yang telah diadopsi oleh banyak penyedia layanan digital, meskipun model bisnis ini juga sering ditemukan di dunia offline. Pada dasarnya, banyak perusahaan digital menawarkan layanan terintegrasi kepada penggunanya yang membuat pengalaman pengguna benar-benar lebih berharga.

Keberhasilan banyak perusahaan digital terletak pada kenyataan bahwa mereka berpusat pada konsumen/pengguna, dan telah membuat hidup kita lebih mudah. Misalnya, pengguna senang melihat peta dengan lokasi pencarian – Sebagai contoh Restoran, toko atau kantor dokter. Contoh lain termasuk bagaimana konsumen sering menikmati ketika mereka dapat menerima pembelian mereka pada hari berikutnya atau memanfaatkan beberapa layanan berlangganan yang ditawarkan oleh pasar di mana perusahaan juga menjual produk mereka sendiri. Kita semua memiliki kemampuan untuk terhubung LinkedIn Profil saat mencari pekerjaan atau berbicara dengan kandidat melalui Skype Atau Anda dapat mengunggah CV kami menggunakan Microsoft Office Teknik.

Namun, RUU antimonopoli yang diajukan di DPR ingin melarang model bisnis yang berpusat pada pengguna dan mencegah mereka memberikan layanan terintegrasi ini kepada konsumen. Memang, anggota DPR telah menyimpulkan bahwa pengguna yang mendapatkan keuntungan dari efisiensi yang dihasilkan oleh model bisnis yang terintegrasi secara vertikal tidak baik untuk konsumen, tidak berkontribusi untuk mempertahankan ekonomi yang dinamis dan dinamis, dan merugikan ekonomi AS. Perwakilan ini percaya bahwa ini hanya berlaku untuk layanan yang ditawarkan oleh segelintir perusahaan dan, ironisnya, yang paling disukai pengguna.

Ini mengarah pada kesimpulan bahwa tampaknya ada keterputusan yang jelas antara para pendukung undang-undang ini, dan apa yang akan diwakili oleh peraturan ini dalam praktik. Jelas bahwa tagihan ini akan merusak kemewahan dan manfaat yang menjadi ciri penggunaan teknologi dalam beberapa dekade terakhir, dan secara serius membahayakan pengalaman pengguna. Oleh karena itu, sangat penting bahwa sebelum bergerak maju dengan proposal peraturan ini, Dewan Perwakilan Rakyat mengambil pendekatan yang berpusat pada konsumen untuk masalah peraturan mereka, dan memastikan bahwa tidak ada proposal mereka yang merugikan konsumen seperti tagihan yang ada.

Tagihan DPR menyabot kepemimpinan AS dalam perlombaan teknologi dan itu adalah kesalahan geopolitik

Tidak dapat dipungkiri bahwa masa depan strategi geopolitik dan keamanan nasional membutuhkan industri teknologi yang kuat dan tangguh yang antara lain mencakup layanan digital. Orang Eropa tampaknya telah mengenali fakta ini, dan dengan demikian mencoba menyelesaikannya Langkah-langkah proteksionis untuk memperbaharui/menciptakan sektor teknologi Eropa. Tetapi para anggota Kongres ini tampaknya tidak memahami bahwa naga merah di ruangan itu adalah pesaing terbesar Amerika Serikat, dan bahwa undang-undang yang telah diperkenalkan hanya memberi China keunggulan kompetitif.

READ  Harsha Moyle Fund sebesar $ 200 juta untuk fokus pada perusahaan teknologi iklim

Sementara mendamaikan persaingan dan daya saing adalah salah satu tantangan yang paling sulit untuk diatasi, membatasi sektor teknologi AS di bawah premis keliru tentang kurangnya persaingan dan, ironisnya, di salah satu industri paling dinamis di AS saat ini, hanyalah kebijakan yang buruk. .

Seperti yang akan kami analisis lebih lanjut dalam rangkaian posting blog ini, tagihan yang diperkenalkan akan mengubah model bisnis penyedia layanan digital terkemuka di AS, mengubahnya menjadi operator bersama dengan pembatasan cara mereka melakukan bisnis. Dengan demikian, setiap pelaku pasar lainnya akan dapat membangun layanan dengan menerima masukan dasar dari platform yang tercakup ini, termasuk layanan China. Dengan kata lain, karena layanan digital tidak memiliki batas, para anggota Kongres ini ingin membebankan kewajiban pada beberapa perusahaan teknologi AS yang paling sukses sehingga mereka harus berbagi teknologi mereka dengan pesaing yang pasti akan mendapat manfaat dari investasi yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan AS ini. . Komp.

Pada akhirnya, karena investasi dan manajemen bisnis pada dasarnya adalah masalah insentif dan ekspektasi dalam hal pengembalian seperti investasi semacam itu, perusahaan-perusahaan sukses ini tidak akan menemukan motivasi yang tepat untuk mempertahankan layanan mereka di garis depan teknologi global. Pada dasarnya, para anggota kongres ini bercita-cita untuk memiliki beberapa perusahaan teknologi terkemuka yang berinvestasi bagi semua orang untuk mendapatkan pengembalian gratis untuk uang mereka, tetapi dunia korporat tidak bekerja seperti itu. Pada akhirnya, perusahaan-perusahaan Amerika ini akan berhenti memimpin industri teknologi di seluruh dunia, membatasi investasi mereka, dan mempertahankan layanan yang buruk sebagaimana diwajibkan oleh hukum, sehingga merugikan Amerika Serikat sendiri.

Sistem inovasi di Amerika Serikat akan rusak parah

Akhirnya, RUU yang diusulkan yang mencakup larangan penuh terhadap kemampuan perusahaan teknologi terkemuka untuk terlibat dalam merger dan akuisisi (M&A) yang berarti akan berdampak negatif pada ekosistem startup AS.

Karena undang-undang tersebut menganggap bahwa perusahaan terkemuka yang mengakuisisi perusahaan rintisan atau peserta pasar lainnya yang cenderung meningkatkan layanan yang disediakan oleh platform tercakup merugikan ekonomi AS, pengambil risiko yang bercita-cita diakuisisi oleh perusahaan yang sama ini akan menahan diri untuk tidak berinvestasi dalam ide-ide mereka. .

Faktanya, salah satu alasan utama kepemimpinan AS dalam inovasi teknologi adalah ekosistem yang diciptakan di mana para inovator menyadari bahwa salah satu strategi keluar yang dapat mereka andalkan sedang diperoleh. Dalam hal ini, perlu dicatat bahwa akuisisi adalah cara paling umum di mana perusahaan rintisan dapat berkembang dan berhasil. Lebih tepatnya, “akuisisi karyawan”, di mana perusahaan besar mendapatkan startup karena kemampuan manusia, dan menyediakan sumber daya yang cukup bagi para inovator ini untuk tumbuh, adalah formula yang telah bekerja dengan baik di ekosistem inovasi.

Dengan memberlakukan larangan akuisisi potensial ini, DPR AS mengirimkan pesan yang salah kepada pengambil risiko dan inovator. Memang, tidak masuk akal untuk percaya bahwa karena proposal legislatif ini, banyak inovator akan berhenti melihat Amerika Serikat sebagai tempat untuk sukses, dan akan mencari ekosistem baru di negara lain yang menawarkan mereka peluang yang lebih baik, termasuk opsi untuk membeli.

Seperti dibahas di atas, proposal antimonopoli legislatif ini umumnya merupakan kebijakan yang buruk, dan akan memiliki efek samping yang sangat negatif pada konsumen, inovator, dan ekonomi AS. Dalam rangkaian posting blog ini, kita akan memiliki kesempatan untuk menganalisis secara rinci setiap RUU yang telah diperkenalkan dengan harapan terlibat dalam dialog konstruktif dengan pembuat kebijakan sebelum undang-undang yang buruk disahkan.

READ  Direktorat Teknis Departemen Keamanan Dalam Negeri menetapkan tujuan untuk memandu penggunaan AI yang sadar risiko