POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sepuluh tahun Inisiatif Sabuk dan Jalan

Sepuluh tahun Inisiatif Sabuk dan Jalan

Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok, yang kini mencakup 44 negara AfrikaIni dimulai 10 tahun yang lalu. Diluncurkan oleh Presiden Xi Jinping pada tahun 2013 Pidato pertama Di Kazakstan dan A kedua di Indonesia. Inisiatif ini menyamakan teka-teki kebijakan pembangunan dengan eksperimen dan praktik: Hal ini membuat para pengamat di Tiongkok terus melacak apa yang mungkin diambil Xi selanjutnya untuk membantu menentukan apa yang akan diambil.

Namun, kedua surat tersebut menawarkan beberapa panduan yang bertahan lama. Pidato Kazakstan Ringkasan Lima elemen “sabuk”:

  • Memperkuat komunikasi politik,
  • koneksi jalan,
  • perdagangan mata uang,
  • hubungan antar manusia,
  • Mempromosikan perdagangan tanpa hambatan.

Di Indonesia, kelima poin tersebut lebih bersifat abstrak dan berorientasi diplomatis. Hal ini dibingkai sebagai upaya untuk mengupayakan kerja sama yang saling menguntungkan, saling membantu, pemulihan hubungan, dan tetap terbuka dan inklusif.

Jadi, apa yang terjadi sejak itu? Sebagai seorang ekonom dia sangat tertarik pada ekonomi politik Cina dan Afrika Hubungan, saya punya Pelajaran Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) sejak awal.

Salah satu pencapaian nyata sejauh ini adalah peningkatan “konektivitas jalan raya”. Tiongkok membantu dalam hal ini Keuangan dan konstruksi Proyek jalan raya, kereta api dan energi di berbagai negara. Di banyak tempat, arus manusia, barang, dan komoditas menjadi lebih lancar dibandingkan sebelumnya, baik di dalam maupun antar negara.

Tetapi Dengan biaya tertentu. Sebagian besar proyek ini dibiayai melalui pinjaman dari bank-bank Tiongkok, termasuk Bank Ekspor-Impor Tiongkok dan Bank Pembangunan Tiongkok.

Menandai ulang tahun ke 10 di sebuah forum pada bulan Oktober, Shi Ringkasan Kemajuan inisiatif ini. Beliau juga berjanji untuk meningkatkan kualitas kerjasama pembangunan, dan memberikan rincian lebih lanjut mengenai hubungan antar masyarakat dan bidang dialog kebijakan pada khususnya.

Banyak kejatuhan yang terjadi Pengeluaran Mengenai Inisiatif Sabuk dan Jalan. Namun jika janji-janji tersebut menjadi kenyataan, pengeluaran besar pada tahun-tahun awal dapat mencerminkan pembayaran uang muka. Pembayaran pertama ini dilakukan pada waktu-waktu tertentu Suku bunga rendah Dan beberapa memulai Sangat penting dan jelas Proyek infrastruktur.

Pengumuman Xi pada forum tahun ini memberikan berita lama dan baru bagi Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) dan para penandatangannya. Agar negara-negara penandatangan di Afrika (dan organisasi regional serta bank pembangunan mereka) dapat memanfaatkan sepenuhnya apa yang ditawarkan Tiongkok saat ini, mereka perlu memahami asal muasal Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) dan juga apa yang telah dan belum berubah sejak saat itu.

READ  Langkah-langkah penting yang harus diambil ketika merencanakan perubahan karier

Selain itu, pengumuman Xi datang pada saat hubungan Tiongkok dengan benua Afrika sedang berubah, seperti yang saya jelaskan di artikel baru-baru ini.

Perubahan ini menjadikan hubungan antara Tiongkok dan Afrika tidak hanya berfokus pada minyak, barang-barang ekstraktif, dan proyek infrastruktur besar. Hal ini mengalihkan perhatian pada produksi industri, penciptaan lapangan kerja, investasi yang mengarah pada ekspor Afrika, dan peluang pertanian dan teknologi digital yang meningkatkan produktivitas.

Model ini, yang disebut “Model Hunan,” diambil dari nama provinsi di Tiongkok selatan yang memimpin upaya tersebut. Hal ini juga membantu menjelaskan mengapa pinjaman Tiongkok telah beralih dari pembiayaan pembangunan bilateral ke pinjaman komersial dan pembiayaan perdagangan.

Bandingkan janji setelah 10 tahun

Xi membuat delapan komitmen besar pada forum Oktober 2023. Lebih dari separuh komitmen tersebut berasal langsung dari bidang fokus kebijakan yang diumumkan satu dekade lalu.

Jack Ma, pendiri Alibaba, di Afrika Selatan, 2018. Foto: UNCTAD
  • Xi berjanji untuk membangun konektivitas multi-dimensi dalam Belt and Road. Dia merujuk pada jalan raya, kereta api, pelabuhan, transportasi udara dan koridor logistik dan perdagangan terkait.
  • Dia berjanji untuk lebih membuka perekonomian Tiongkok kepada dunia. Tingkat perdagangan yang lebih tinggi akan menjadi salah satu caranya. Seiring dengan fokus baru pada ekonomi digital, Xi menambahkan bahwa Tiongkok akan membentuk zona percontohan untuk kerja sama berbasis e-commerce. Di Afrika, panduan mengenai hal ini dapat diberikan oleh dua pusat perdagangan digital yang didirikan Alibaba di Ethiopia dan Rwanda sebagai bagian dari kemitraannya. Inisiatif platform e-niaga global.
  • Dia berbicara tentang “kerja sama praktis.” Hal ini nampaknya mengacu pada pembiayaan proyek infrastruktur yang mahal, proyek mata pencaharian yang lebih kecil, dan pelatihan teknis dan kejuruan. Ini mempunyai Menghadapi Persimpangan perdagangan mata uang, hubungan interpersonal, perdagangan tanpa hambatan dan banyak lagi.
  • Pidato Xi baru-baru ini juga berjanji untuk mendukung pertukaran antar masyarakat. Ini adalah Pengambilan langsung Sejak pidato peluncuran pertama pada tahun 2013. Namun dia menambahkan rincian tentang membangun aliansi seni dan budaya. Tiongkok juga akan menjadi tuan rumah “Forum Liangzhou” untuk mempromosikan dialog mengenai peradaban.
  • Akhirnya sejalan dengan Komitmen sebelumnya Untuk meningkatkan tingkat dialog politik, Xi berjanji untuk memperkuat pembangunan kelembagaan kerja sama internasional dalam kerangka Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan. Hal ini berkaitan dengan membangun platform kerja sama di bidang energi, perpajakan, keuangan, pembangunan hijau, pengurangan bencana, antikorupsi, think tank, media, kebudayaan, dan bidang lainnya.
READ  Akar Antroposen yang dalam dapat ditemukan di hutan tropis

Meskipun perluasan pinjaman negara saat ini mungkin menjadi sebuah tantangan sementara masalah keberlanjutan utang telah diatasi, bank-bank kebijakan Tiongkok terus memberikan pinjaman kepada lembaga-lembaga di negara-negara Selatan.

Misalnya saja menjelang forum China Development Bank telah menyetujui pinjaman sebesar US$400 juta kepada Afreximbank Untuk mendukung upaya perdagangan UKM, dengan fokus pada tujuan “perdagangan tanpa hambatan” dan upaya integrasi regional khusus Afrika dalam kerangka Kawasan Perdagangan Bebas Kontinental Afrika.

Selain janji-janji yang dibuat Xi dalam pidatonya di forum tahun ini, Peningkatan pendanaan untuk bank-bank kebijakan Tiongkok diumumkan. Selain itu, kesepakatan antara para peserta juga menunjukkan komitmen terhadap prinsip-prinsip awal Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan.

Misalnya, pidato Xi di Kazakhstan pada tahun 2013 yang menyerukan peningkatan sirkulasi mata uang. Tiongkok tidak hanya mengembangkan ekosistem pembayaran seluler, namun kini mereka juga mengembangkannya Tes Mata uang digital bank sentral yang sedang berkembang, eCNY, di dalam dan luar negeri.

Janji-janji baru

Ada tiga janji politik baru selain janji yang dibuat satu dekade lalu.

  • Tiongkok akan mendorong pembangunan ramah lingkungan, termasuk infrastruktur ramah lingkungan, energi ramah lingkungan, dan transportasi ramah lingkungan. Dia akan mengadakan Konferensi Inovasi Hijau Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) dan membangun jaringan para ahli. Tiongkok juga berjanji memberikan 100.000 kesempatan pelatihan di bidang pembangunan ramah lingkungan.
  • Tiongkok akan terus mendorong inovasi ilmu pengetahuan dan teknologi. Konferensi pertukaran ilmu pengetahuan dan teknologi juga akan diadakan, dan jumlah laboratorium bersama yang mendukung pertukaran dan pelatihan ilmuwan muda akan ditingkatkan. Xi juga berjanji bahwa Tiongkok akan mengusulkan inisiatif tata kelola AI global dan mendorong pengembangan AI yang aman.
  • Tiongkok akan memperkuat kerja sama berdasarkan integritas. Hal ini mencakup publikasi rincian pencapaian dan prospek Belt and Road serta pembentukan sistem penilaian kepatuhan.
READ  Ribuan orang memberikan suaranya di Indonesia di Belanda

Daerah baru ini berasal Pentingnya perekonomian Tiongkok semakin meningkat, di tengah populasi yang menua dengan cepat Khususnya persaingan dengan negara-negara berpendapatan tinggi.

masa depan

Dimanakah Dua pidato peluncuran Inisiatif Sabuk dan Jalan Pertemuan ini memiliki agenda yang sangat luas, dan pidato Xi pada peringatan 10 tahunnya mengungkapkan kemajuan yang dicapai pada topik-topik sebelumnya dan dorongan untuk meningkatkan kualitas pembangunan. Terdapat lebih banyak rincian, terutama mengenai hubungan antar masyarakat dan bidang dialog kebijakan yang harus diperkuat.

Ia menambahkan beberapa bidang baru seperti tata kelola kecerdasan buatan, pembangunan ramah lingkungan, e-commerce, dan lebih menekankan pada kerja sama ilmu pengetahuan dan teknologi. Wilayah-wilayah baru ini menjadi lebih penting secara ekonomi bagi Tiongkok.

Membandingkan sinyal-sinyal kebijakan baru dengan sinyal-sinyal sebelumnya menunjukkan bahwa inisiatif ini, secara desain, dapat diadaptasi.

Selain itu, sejak pandemi Covid-19, beberapa negara yang mendapat manfaat dari tingkat pinjaman Belt and Road yang baru di Tiongkok menghadapi masalah utang dan kenaikan suku bunga. Hal ini menunjukkan meningkatnya minat Tiongkok dalam memberikan pinjaman kepada bank-bank pembangunan dan komersial multilateral regional dan lokal, yang memiliki posisi yang relatif baik untuk menyasar pengusaha dan pembangunan lokal.

Di Afrika, hal ini memberikan peluang baru untuk mengembangkan strategi yang mampu memanfaatkan sumber daya Tiongkok secara berkelanjutan untuk mendorong kemajuan independen Perjanjian Perdagangan Bebas Kontinental Afrika dan pembangunan sosio-ekonomi lokal.

Lauren Johnston adalah Associate Professor di Centre for China Studies di University of Sydney, dan peneliti terafiliasi di South African Institute of International Affairs.

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan Di bawah lisensi Creative Commons. Membaca Artikel asli.