POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

PENDAPAT: Pekerja Tiongkok di Brunei hidup dalam gelembung kecil mereka sendiri.  Ini adalah kesempatan yang terlewatkan

PENDAPAT: Pekerja Tiongkok di Brunei hidup dalam gelembung kecil mereka sendiri. Ini adalah kesempatan yang terlewatkan

Saat ini diperkirakan terdapat 42 perusahaan Tiongkok yang beroperasi di Brunei dan mempekerjakan sekitar 1.500 pekerja Tiongkok. Perusahaan-perusahaan Tiongkok ini dibagi menjadi dua kategori: kepemilikan perseorangan dan usaha patungan. Yang pertama terutama terdiri dari anak perusahaan swasta atau perusahaan milik negara Tiongkok, sedangkan yang terakhir terdiri dari perusahaan swasta dan milik negara Tiongkok yang beroperasi dalam usaha patungan dengan dana investasi dan lembaga yang terkait dengan Pemerintah Brunei.

Sebagian besar investasi asing langsung Tiongkok di Brunei berasal dari perusahaan kecil, terutama di sektor perdagangan, logistik, perikanan, dan konstruksi.

Bagaimana rencana Belt and Road Tiongkok di Asia Tenggara dalam sepuluh tahun ke depan?

Sementara Tiongkok Inisiatif Sabuk dan Jalan Meskipun perjanjian ini menekankan hubungan antar masyarakat sebagai salah satu dari lima “prioritas kerja sama”, program ini mempunyai dampak yang terbatas di Brunei, dimana interaksi antara pekerja asal Tiongkok dan komunitas lokal masih kurang.

Sebagian besar pekerja sementara asal Tiongkok di Brunei adalah laki-laki, biasanya berusia 40-an dan 50-an. Mereka bekerja berdasarkan kontrak dengan perusahaan mereka atau agen tenaga kerja terkait di Tiongkok, dan memegang visa kerja Brunei yang diperbarui setiap tahun.

Berkat pengalaman mereka yang luas, para pekerja Tiongkok ini berada di lapisan bawah dan menengah dalam hierarki perusahaan. Mereka terutama memberikan bantuan teknis di perusahaannya sekaligus mengawasi pekerja manual.

Pekerja Tiongkok di Brunei berbeda dengan pekerja migran berketerampilan rendah lainnya karena sifat peran mereka, yang biasanya tidak termasuk dalam kategori “3D” – pekerjaan yang biasanya dianggap kotor, berbahaya, dan merendahkan martabat. Pekerjaan 3D tersebut sebagian besar dilakukan oleh pekerja asal Bangladesh, Indonesia, dan Filipina, yang sebagian besar fasih berbahasa Melayu, bahasa resmi Brunei.

Sebagian besar karyawan Tiongkok yang bekerja di UKM di daratan Tiongkok di Brunei hidup dalam gelembung. Mereka tinggal di asrama bersama yang terletak di dekat lokasi kantor atau pabrik. Asrama dilengkapi dengan prasarana dan sarana yang memadai untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari para pekerja. Sebaliknya, karyawan yang bekerja di perusahaan petrokimia besar Tiongkok tinggal di apartemen sewaan yang lebih nyaman, dengan fasilitas seperti kolam renang dan pusat kebugaran.

Keluarga berkumpul di Taman Mahkota Jubilee Emas di Bandar Seri Begawan, Brunei. Pekerja Tionghoa yang tinggal di Kesultanan hanya memiliki sedikit kesempatan untuk bersosialisasi dengan masyarakat setempat. Foto: Agence France-Presse

Di kedua tempat tinggal tersebut, pekerja Tiongkok tinggal di lingkungan mandiri dan terpisah dari lingkungan setempat. Perusahaan mereka mengatur bus antar-jemput untuk membawa karyawan ke supermarket untuk membeli bahan makanan setiap akhir pekan.

Biasanya pekerja Tiongkok di Brunei memiliki kontrak yang berlaku selama dua atau tiga tahun. Rutinitas kerja sehari-hari mereka yang berulang-ulang dan pola hidup terisolasi memberi mereka sedikit insentif untuk membangun hubungan dengan masyarakat setempat. Keterbatasan kemampuan berbahasa Inggris dan ketidakmampuan mereka berbahasa Melayu juga memperburuk hambatan komunikasi. Di asrama bersama, para pekerja ini menikmati “rasa seperti di rumah sendiri”.

Terlepas dari tantangan isolasi fisik, teknologi internet telah memungkinkan beberapa pekerja Tiongkok di Brunei untuk berkomunikasi dengan warga Tionghoa setempat di Brunei. Ada lebih dari lima grup WeChat aktif yang menghubungkan ratusan anggota Brunei dan Tiongkok daratan. Grup obrolan ini sangat populer di kalangan pekerja Tiongkok karena berfungsi sebagai platform untuk bersosialisasi, berbagi informasi, dan bahkan membeli dan menjual produk lokal.

Namun, beberapa pekerja Tiongkok juga menceritakan pengalaman negatifnya kepada warga Tiongkok setempat, seperti dikenakan biaya yang berlebihan. Bahkan toko-toko kecil yang dekat dengan rumah mereka cenderung mengenakan harga yang lebih tinggi karena mengetahui bahwa pilihan mereka terbatas karena kurangnya transportasi.

Ancaman penipuan di Asia memicu respons terpadu yang jarang terjadi antara Tiongkok, ASEAN, dan PBB

Di sisi lain, sebagian warga Tionghoa setempat kecewa dengan terbatasnya partisipasi perusahaan dan pekerja di daratan dalam acara komunitas dan nasional.

Karena relatif sedikitnya jumlah pekerja Tionghoa di tempat-tempat umum, maka tidak timbul ketegangan antara mereka dengan masyarakat lokal di Brunei.

Kehidupan terpisah antara pekerja Tiongkok dan masyarakat lokal adalah pedang bermata dua. Pengaturan seperti ini dapat membantu meringankan kekhawatiran sosial seputar masuknya pekerja asal Tiongkok. Namun, hal ini juga merupakan peluang yang terlewatkan untuk mempromosikan pemahaman lintas budaya antara masyarakat Tiongkok dan Brunei.

Menyadari kekurangan ini, beberapa perusahaan Tiongkok di Brunei telah memulai upaya untuk mempromosikan pemahaman lintas budaya dan mengintegrasikan karyawan mereka ke dalam masyarakat Brunei.

Contohnya adalah Muara Port Company (MPC), perusahaan patungan antara perusahaan milik negara Tiongkok dari Guangxi dan pemerintah Brunei. MPC bertujuan untuk meningkatkan keterampilan pekerja di Brunei dan memperkuat kemampuan perusahaan lokal. Para pekerjanya juga berpartisipasi dalam acara amal, menghadiri kelas bahasa Inggris dan belajar lebih banyak tentang Islam.

MPC memberikan model yang baik bagi perusahaan Tiongkok yang ingin membangun hubungan dengan komunitas lokal dan, dalam prosesnya, membantu memperkuat hubungan bilateral antara Tiongkok dan Brunei.

Chang Yao-hun adalah Profesor Antropologi di Institut Studi Asia, Universiti Brunei Darussalam, dan Visiting Senior Fellow di ISEAS – Yusuf Ishak Institute. Sebelumnya menjabat Direktur Pusat Penelitian Lanjutan UBD. Kylie Chow adalah mahasiswa PhD di Institute of Asian Studies, Universitas Brunei Darussalam. Penelitiannya berfokus pada Belt and Road Initiative, investasi asing langsung Tiongkok di kawasan ASEAN, dan komunitas Tionghoa di Brunei Darussalam. Komentar ini pertama kali diterbitkan oleh ISEAS – situs komentar dari Yusuf Ishak Institute Fulcrum.sg.
READ  Informasi gempa: mag sedang. 5,5 gempa bumi