POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tanah adat berperan besar dalam pelestarian lingkungan

Tanah adat berperan besar dalam pelestarian lingkungan

di seluruh dunia Titik panas keanekaragaman hayatiWilayah ini, yang luasnya hanya 2,4% dari permukaan bumi, menyaksikan lebih dari 80% konflik bersenjata antara tahun 1950 dan 2000, dan beberapa konflik tersebut masih berlanjut hingga saat ini. Konflik bersenjata di ekosistem penting ini, yang didorong oleh berbagai faktor, telah menyebabkan hilangnya keanekaragaman hayati secara signifikan dan mengancam cara hidup masyarakat adat. Sebuah penelitian baru-baru ini mengungkapkan bahwa empat perlima konflik bersenjata di pusat keanekaragaman hayati terjadi di tanah adat. Yang mengejutkan, wilayah adat ini berhasil mempertahankan kondisi lingkungan yang lebih baik dibandingkan wilayah non-adat yang terkena dampak konflik. Kajian ini menekankan betapa berharganya peran masyarakat adat dalam bidang lingkungan hidup Menjaga Perjanjian ini menekankan hak masyarakat adat untuk menentukan nasib sendiri sebagai faktor kunci dalam melindungi keanekaragaman hayati dan mencegah konflik.

Selama berabad-abad, komunitas adat, seperti masyarakat Karen di Myanmar, telah membina hubungan harmonis dengan lingkungannya. Dalam kasus masyarakat Karen, hutan leluhur mereka, yang terletak di pusat keanekaragaman hayati Indo-Burma, berfungsi sebagai tempat berlindung selama konflik bersenjata terpanjang di dunia antara Persatuan Nasional Karen dan rezim militer Myanmar. Hutan-hutan ini menjadi tempat berlindung selama serangan udara militer dan memungkinkan suku Karen melestarikan tanah mereka yang kaya akan keanekaragaman hayati.

Konflik bersenjata di pusat keanekaragaman hayati tidak hanya terjadi di Myanmar. Antara tahun 1950 dan 2000, 90% konflik bersenjata besar terjadi di negara-negara dengan keanekaragaman hayati yang kaya. Lebih dari 80% konflik ini mengakibatkan hilangnya keanekaragaman hayati dan kerusakan lingkungan secara signifikan. Empat perlima dari konflik ini terjadi di tanah adat yang merupakan pusat keanekaragaman hayati. Komunitas adat di zona konflik ini telah menanggung beban terberat akibat pembunuhan tanpa pandang bulu, pemindahan paksa, dan pergolakan budaya ketika masyarakat dan perekonomian mereka menghadapi transformasi yang tidak dapat diubah.

READ  Menjalankan amalan haji, Kementerian Agama menyertakan pelatihan fisik

Yang mengejutkan, meskipun terdapat konflik-konflik ini, tanah-tanah adat yang berada di dalam pusat keanekaragaman hayati hanya mengalami lebih sedikit kerusakan lingkungan dan dampak terhadap manusia dibandingkan dengan tanah-tanah non-adat yang terkena dampak konflik. Seperempat lahan adat yang terkena dampak konflik di dalam hotspot keanekaragaman hayati tetap merupakan “tanah alami,” yang tidak diubah oleh manusia dan mendukung keanekaragaman hayati, sementara hanya 10% dari lahan non-adat yang terkena dampak konflik dapat mengajukan klaim yang sama. Paradoks ini menyoroti pentingnya kepedulian masyarakat adat dalam melestarikan alam.

Tanah adat merupakan salah satu wilayah terakhir yang belum tersentuh di muka bumi dan semakin menjadi sasaran eksploitasi dan pembangunan. Kepentingan ekonomi tertarik pada kawasan ini karena hubungan masyarakat adat dengan lingkungannya yang rapuh, sehingga kondisinya relatif masih asli. Lahan yang kaya sumber daya, seperti yang dihuni oleh masyarakat Karen di Myanmar, menjadi pusat konflik ini, didorong oleh keinginan untuk menguasai sumber daya mineral, hutan jati, dan lokasi yang cocok untuk membangun bendungan pembangkit listrik tenaga air.

Kemiskinan seringkali memaksa masyarakat adat untuk terlibat dalam perekonomian informal, sehingga menyebabkan eksploitasi sumber daya yang berlebihan dan konflik internal. Dalam banyak kasus, pemerintah menggusur masyarakat dari tanah mereka untuk… Menjaga tujuan atau perluasan wilayah, yang meningkatkan ketegangan.

Menghentikan konflik bersenjata di pusat keanekaragaman hayati adalah upaya yang rumit, namun penentuan nasib sendiri dan partisipasi masyarakat adat dalam proyek-proyek ekstraktif dapat membantu menjaga perdamaian. Berkolaborasilah Menjaga Alih-alih mengusir masyarakat atau mengganggu penghidupan mereka, proyek justru mengatasi akar penyebab konflik.

Jika dibiarkan sendiri, masyarakat adat menunjukkan kreativitas yang luar biasa dalam memecahkan masalah, seperti yang ditunjukkan oleh Salween Peace Park di Myanmar. Dibuat pada tahun 2018 oleh organisasi lokal, taman ini mencakup area yang luas dan mengedepankan perdamaian. MenjagaDan penentuan nasib sendiri. Namun, perang saudara yang sedang berlangsung di Myanmar baru-baru ini membawa konflik ke taman nasional.

READ  Australia dan Korea Selatan menandatangani kesepakatan pertahanan senilai $717 juta | berita militer

Setelah konflik bersenjata mereda, rencana perdamaian menjadi penting untuk mencapai perdamaian Menjaga sebuah pekerjaan. Periode pasca-konflik sering kali mengalami peningkatan degradasi lingkungan seiring dengan adanya perdamaian baru yang menarik investasi dalam kegiatan ekstraktif. Melindungi hak-hak masyarakat adat dan pembela lingkungan hidup menjadi lebih penting pada tahap ini.

Tanda tangani petisi ini Untuk membela hak-hak masyarakat adat dan keadilan iklim!

Perlengkapan penyelamatan iklim kecil

Kaos Penyelamatan Penduduk Bumi Kecil untuk Kehidupan: Koleksi Iklim

Konten terkait:

Cara mudah untuk membantu planet ini:

  • Makan sedikit daging: unduh Monster makananvegetarian terbesar Aplikasi resep Di App Store, untuk membantu mengurangi dampak lingkungan, menyelamatkan hewan, dan tetap sehat. Anda juga dapat membeli salinan cetak atau elektronik dari situs web kami Buku masak vegetarian favorit.
  • Kurangi jejak fast fashion Anda: Ambil inisiatif dengan mengikuti fast fashion polusi Dan mendukung merek yang berkelanjutan dan sirkular seperti Sedikit penyelamatan Yang meningkatkan kesadaran tentang isu-isu penting melalui pakaian daur ulang tanpa limbah yang dirancang untuk dikembalikan dan dibuat ulang berulang kali.
  • Mendukung media independen: Pendanaan publik memberi kami peluang lebih besar untuk terus menyediakan konten berkualitas tinggi kepada Anda. Harap pertimbangkan hal ini Dukung kami Dengan sumbangan!
  • Menandatangani petisi: Suara Anda penting! Bantu mengubah petisi menjadi kemenangan dengan menandatangani daftar terbaru Petisi harus ditandatangani Untuk membantu manusia, hewan, dan planet ini.
  • Tetap terinformasi: Ikuti berita terkini dan cerita penting terkait hewan, lingkungan, kehidupan berkelanjutan, makanan, kesehatan, dan topik yang menarik bagi manusia dengan berlangganan Buletin kami!
  • Lakukan apa yang kamu bisa: Kurangi sampah, tanam pohon, makan makanan lokal, bepergian dengan bertanggung jawab, gunakan kembali barang-barang, katakan tidak pada plastik sekali pakai, daur ulang, pilih yang cerdas, beralih ke pencucian dingin, tinggalkan bahan bakar fosil, hemat air, belanja dengan bijak, berdonasi Jika bisa, tanam sendiri makanan, menjadi sukarelawan, menghemat energi, membuat kompos, dan jangan lupa mikroplastik dan microbeads yang ditemukan pada produk rumah tangga dan perawatan pribadi pada umumnya!
READ  Prabowo Juara 'Jalan Asia' Di Tengah Rivalitas Kekuatan Besar - Senin, 13 Juni 2022