POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sepertiga dunia Arab menderita kerawanan pangan

PBB telah memperingatkan bahwa kelaparan di dunia Arab telah meningkat sebesar 91,1 persen selama dua dekade terakhir.

Pada tahun 2020, 32,3 persen populasi Arab tidak akan memiliki akses ke pangan yang cukup, dan 10 juta lebih banyak orang akan melaporkan kerawanan pangan dibandingkan tahun sebelumnya.

SEBUAH Laporan baru Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), yang dirilis pada hari Kamis, menemukan bahwa hampir 141 juta orang di dunia Arab menderita kerawanan pangan sedang atau parah tahun lalu.

Sejak tahun 2000, kelaparan telah meningkat sebesar 91,1 persen di seluruh dunia, mempengaruhi semua tingkat pendapatan, serta negara-negara yang terkena dampak konflik dan negara-negara damai.

Jean-Marc Forres, pemimpin proyek regional untuk Afrika Timur dan Utara dekat FAO, mengatakan kepada TRT World bahwa epidemi Pemerintah-19 yang sedang berlangsung telah “telah menambah beban tambahan pada situasi sulit di banyak negara.”

“Mayoritas tahun 2021 akan melihat gangguan besar di banyak sektor karena didambakan, misalnya, masalah logistik utama terkait transportasi makanan, dan inflasi umum serta kenaikan harga bahan makanan utama,” kata Faraz.

“Semua faktor ini tidak berkontribusi pada situasi di wilayah yang sangat terpapar Harga pangan di pasar dunia, “Dia menambahkan.

Baca selengkapnya: Kematian karena kelaparan, lebih dari Pemerintah, membunuh 11 orang setiap menit

Tarif lebih tinggi dari rata-rata global

Laporan tersebut mengatakan bahwa pada tahun 2020, 69 juta orang di wilayah tersebut, atau 16 persen dari populasi, akan kekurangan gizi – meningkat 4,8 juta dibandingkan tahun 2019.

Dari 22 negara Arab yang diuji dalam penelitian ini, Somalia dan Yaman adalah yang paling kekurangan gizi antara 2018 dan 2020.

Hampir 60 persen warga Somalia berjuang melawan kelaparan dan lebih dari 45 persen warga Yaman kekurangan gizi.

READ  Laporan Pasar Keamanan Indonesia 2021: Kapasitas yang didorong oleh teknologi yang mengganggu menciptakan peluang pertumbuhan baru - ResearchAndMarkets.com

Obesitas orang dewasa adalah masalah serius di dunia Arab, lebih dari dua kali rata-rata global.

Meskipun data untuk 2021 sulit diprediksi, Fares mengatakan FOA “terus memantau situasi” karena “banyak faktor berperan dalam kelaparan dan kerawanan pangan.”

“Meskipun masih terlalu dini untuk mendapatkan gambaran lengkap, kami berharap implikasi ekonomi dari pembatasan yang diberlakukan di banyak negara untuk memerangi Pemerintah-19 akan merugikan bagian populasi yang paling rentan,” kata Fakeurs.

Baca selengkapnya: 45 juta orang di seluruh dunia menderita kelaparan ‘parah’

Konsekuensi konflik

Studi tersebut menemukan bahwa konflik merupakan penyebab utama kelaparan di wilayah tersebut, yang mempengaruhi 53,4 juta orang.

Studi tersebut menemukan bahwa tingkat kelaparan enam kali lebih tinggi di negara-negara dan wilayah yang terkena konflik daripada di negara-negara damai.

“Perlu dicatat bahwa ada perbedaan yang lebih besar antara situasi ketahanan pangan di negara-negara konflik dan krisis daripada di negara-negara non-konflik. Konflik adalah sumber utama kerawanan pangan,” kata Fares.

Penyebab lain yang dikutip termasuk kerusuhan sosial, kemiskinan, ketidaksetaraan, perubahan iklim dan kelangkaan sumber daya alam.

Baca selengkapnya: PBB memberikan perkiraan mengejutkan tentang korban manusia dari perang di Yaman

Anak-anak berisiko

Laporan FAO menemukan bahwa pada tahun 2020, 20,5 persen anak-anak Arab di bawah usia lima tahun mengalami stunting dan 7,8 persen kurus.

Stunting (berkurangnya tingkat pertumbuhan dalam pembangunan manusia) telah meningkat sejak tahun 2000, mempengaruhi 28,7 persen anak-anak.

Sementara itu, pemborosan (lemah dan kurus) di kawasan Arab lebih tinggi dari rata-rata global sebesar 6,7 persen.

Dibandingkan dengan negara-negara non-konflik, baik pemborosan anak dan pertumbuhan terhambat lebih tinggi di negara-negara yang terkena dampak konflik.

READ  Pasar Indonesia mendorong pertumbuhan ekonomi nasional: Tohir

Sebaliknya, 10,7 persen anak di bawah usia lima tahun di dunia Arab mengalami kelebihan berat badan pada tahun 2020, lebih dari dua kali lipat rata-rata dunia 5,7 persen dan 9,4 persen pada tahun 2000.

Kelebihan berat badan anak mempengaruhi 25,4 persen anak-anak di Libya, diikuti oleh 19,7 persen di Lebanon dan Suriah 18,2 persen.

Faktanya, hanya lima negara di kawasan ini yang memiliki tingkat obesitas anak terendah: Mauritania, Sudan, Somalia, Yaman, dan Oman.

Baca selengkapnya: PBB atasi krisis pangan global

Tingkat obesitas dan anemia yang tinggi

Negara-negara berpenghasilan rendah di kawasan ini telah mencatat tingkat kekurangan gizi yang jauh lebih tinggi, dengan 35,6 juta orang kekurangan gizi dibandingkan dengan 3 juta.

Sebaliknya, penelitian ini menemukan bahwa negara-negara berpenghasilan tinggi di kawasan ini memiliki tingkat obesitas dewasa yang lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara berpenghasilan rendah.

Laporan FAO menemukan bahwa 28,8 persen orang dewasa Arab akan mengalami obesitas pada tahun 2020, dibandingkan dengan rata-rata global 13,1 persen.

Dunia Arab memiliki wilayah obesitas tertinggi ketiga di dunia, diikuti oleh Australia dan Selandia Baru sebesar 30,7 persen dan Amerika Utara sebesar 36,7 persen.

Selain itu, kejadian anemia di kalangan wanita Arab antara usia 15 dan 49 tahun diperkirakan akan meningkat menjadi 33,5 persen pada tahun 2020, lebih tinggi dari rata-rata global sebesar 29,9 persen.

Anemia tinggi di Yaman, dengan lebih dari 60 persen wanita terkena.

“Insiden anemia pada wanita usia reproduksi telah menurun di 19 dari 22 negara Arab selama dua dekade terakhir. Pengecualian meningkat di Yordania, Lebanon dan Tunisia,” kata studi tersebut.

Baca selengkapnya: WFP: Jutaan orang menghadapi kerawanan pangan di Suriah yang dilanda perang

Tujuan SDG

READ  Tonton Langsung: Pejabat kesehatan akan memberikan pembaruan kasus Pemerintah Queensland-19

Bahkan sebelum dampak epidemi Kovit-19, PBB memperingatkan bahwa dunia Arab tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai target nol kelaparan sebagai bagian dari Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (Sustainable Development Goals/SDGs) organisasi tersebut.

“Sangat sulit untuk mencapai wilayah itu,” studi tersebut memperingatkan Tujuan SDG terkait kelaparan dan gizi Pada tahun 2030

“Upaya untuk mencapai tujuan ketahanan pangan dan gizi di wilayah tersebut telah terhenti dan tidak mungkin membaik karena penurunan ekonomi yang disebabkan oleh Pemerintah-19,” kata studi tersebut.

Studi ini menemukan bahwa negara-negara Arab berjuang dengan kelaparan dan kerawanan pangan karena kerentanan yang ada, termasuk kemiskinan, ketidaksetaraan, konflik dan perubahan iklim.

Kerawanan pangan sedang atau parah akan mempengaruhi 32,3 persen populasi kawasan Arab pada tahun 2020, jauh di atas rata-rata dunia sebesar 30,4 persen.

Tren serupa dapat dilihat di banyak bagian dunia karena epidemi, terutama yang mempengaruhi negara-negara kurang berkembang, kata Fares.

“Kami juga melihat bahwa negara-negara kurang berkembang mengalami kesulitan mengintegrasikan jaring pengaman yang diperlukan untuk melindungi populasi mereka, sehingga epidemi mempengaruhi negara-negara kurang berkembang secara proporsional daripada negara maju,” katanya.

Empat puluh lima persen populasi di ekonomi berpenghasilan rendah akan mengalami kerawanan pangan parah atau sedang pada tahun 2020, dibandingkan dengan 19,3 persen di ekonomi berpenghasilan tinggi.

Laporan tersebut menjadi peringatan yang jelas bagi semua negara di dunia Arab dan sekitarnya untuk meningkatkan upaya mereka dalam memberantas kelaparan dan memerangi kerawanan pangan.

Baca selengkapnya: Kebutuhan global akan bantuan kemanusiaan ‘mengangkat langit’ pada tahun 2022