POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sepeda tua dan motor pertanian membawa cahaya ke desa Malawi – cara hidup

Lima belas tahun yang lalu, ketika hari mulai gelap di Yobe Nkosi, sebuah desa terpencil di Malawi utara, anak-anak mengerjakan pekerjaan rumah mereka dengan menyalakan lilin: tidak ada listrik.

Tapi itu mulai berubah pada tahun 2006, ketika penduduk desa Koelrd Nkosi menyelesaikan sekolah menengah di Mzimba, sekitar 40 kilometer (25 mil) jauhnya, dan kembali ke rumah – dan mendapati bahwa dia tidak bisa lagi hidup tanpa listrik.

Pada usia 23 tahun saat itu, Nkosi menemukan bahwa arus yang mengalir melalui rumah tempat ia dibesarkan memiliki kekuatan yang cukup untuk mendorong pedal sepedanya.

Dia menciptakan dinamo sementara yang membawa kekuatan ke rumahnya.

Berita itu menyebar dengan cepat di antara kumpulan rumah bata dan tetangga mulai melakukan kunjungan rutin untuk mengisi daya ponsel mereka.

“Saya mulai menerima pesanan untuk listrik (dan) memutuskan untuk meningkatkan,” kata Nkosi, sekarang berusia 38 tahun, saat dia memasang mesin di balkonnya dengan pakaian biru.

Pembangkit Listrik Tenaga Air

Tanpa pelatihan sebelumnya, ia mengubah kompresor kulkas tua menjadi turbin bertenaga air dan meletakkannya di sungai terdekat, menghasilkan listrik untuk enam rumah tangga.

Saat ini, desa tersebut disuplai dengan turbin yang lebih besar, dibangun dari mesin sekam jagung yang ditinggalkan – mesin yang mengupas biji jagung dari tongkolnya.

Perangkat itu dipasang di pinggiran desa. Daya ditransmisikan melalui kabel logam yang digantungkan pada garis kayu sepanjang dua kilometer (satu mil) yang ditutupi dengan atap sirap.

Pengguna tidak membayar biaya energi tetapi memberi Nkosi sejumlah uang untuk pemeliharaan – lebih dari $1,00 (€0,85) per rumah tangga per bulan.

“Listrik pada dasarnya gratis,” kata Nkosi, berbicara dalam bahasa Chechwa setempat.

READ  Pemerintah Jepang menambahkan 4 wilayah lagi ke darurat COVID-19

Dia mengakui bahwa pendapatan pemeliharaan terlalu sedikit untuk menutupi biaya perbaikan, yang dibiayai terutama dari kantongnya sendiri.

Terlepas dari tantangannya, ia bertekad untuk memperluas jaringan mininya ke daerah sekitarnya.

“Sekali lagi, desa dan sekolah mendapatkan listrik. Orang tidak akan lagi menebang pohon untuk batu bara.”

Para siswa “akan memiliki banyak waktu untuk belajar,” katanya.

‘mengubah hidupku’

Saat senja tiba di Sekolah Dasar Kasangazi, yang terletak di puncak bukit terdekat, kelompok pelajar yang cerewet berkumpul di ruang kelas untuk sesi belajar malam.

“Sebelum ada listrik di sini, kami biasa menggunakan lilin untuk belajar,” kata siswa Gift Mfune sambil menyortir setumpuk buku pelajaran di mejanya.

“Sekarang … kami tidak punya alasan selain lulus ujian kami,” katanya.

Atas perkenan Nkosi, gedung tersebut merupakan satu-satunya sekolah dengan daya tampung dari 17 sekolah lainnya yang melayani kabupaten tersebut.

Hanya sekitar 11 persen dari 19 juta penduduk Malawi atau lebih yang memiliki akses listrik, menjadikannya salah satu negara dengan listrik paling sedikit di dunia, menurut Sustainable Energy for All, sebuah kelompok kampanye yang didukung oleh PBB.

Hanya empat persen penduduk pedesaan di negara bagian selatan ini yang terhubung ke energi, dibandingkan dengan 42 persen di pusat kota.

Anggota dewan lokal, Victor Mova, menunjukkan bahwa tidak satu pun dari lebih dari 18.000 penduduk distrik tersebut berada di jaringan nasional.

Dia melobi pemerintah untuk membantu Nkosi mengembangkan bisnisnya.

Dia mengatakan Departemen Energi telah berjanji untuk membantu “mendesain sistem yang akan menghasilkan energi yang cukup” dan “membangun saluran listrik yang aman dan andal.”

Di seberang lembah, tawa keras meledak dari sebuah rumah di mana sepupu Nkosi, Satel, dan beberapa kerabatnya sedang menonton acara komedi Zambia di layar TV kecil.

READ  Australia merugikan Pasifik dengan menyabotase vaksinasi tanpa syarat

Tua dan muda berkumpul di sekitar layar, dan remaja dikejutkan oleh komentar memalukan dari orang tua mereka.

“Saya tidak bisa menjelaskan dengan kata-kata bagaimana ini mengubah hidup saya,” kata Satell. “Saya sekarang bisa melakukan banyak hal.”