POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang komandan baru AS untuk Indo-Pasifik berjanji untuk menghindari konflik dunia adidaya

Kyodo News

Washington, AS ●
Sabtu, 1 Mei 2021

01-05-2021
14:30

9a83ea3b2805adb41e1c26538e3fe553
2
Ilmuwan
Konflik antara Amerika Serikat, Asia, Pasifik India, dan Cina
Gratis

Komandan Komando Indo-Pasifik AS yang baru, Laksamana John Aquilino, berjanji Jumat untuk mempertahankan wilayah “bebas dan terbuka” dan memberikan pencegahan yang diperlukan untuk mencegah “perebutan kekuasaan besar” di tengah desakan China yang semakin meningkat.

Aquilino menggambarkan tatanan internasional berbasis aturan sebagai dasar untuk kemakmuran dan kemakmuran kawasan, dan mengatakan dalam upacara pergantian kepemimpinan di Hawaii untuk menggantikan Laksamana Philip Davidson bahwa lingkungan yang diciptakan selama beberapa dekade oleh Amerika Serikat dan sekutunya “menghadapi tantangan.” “

“Kami berkomitmen untuk memperkuat hubungan dengan sekutu dan mitra kami di seluruh dunia. Kami berkomitmen untuk memberikan pencegahan yang diperlukan untuk mencegah konflik negara adidaya, dan jika diarahkan, kami berkomitmen untuk dapat berjuang malam ini dan menang,” katanya. .

Davidson dalam pidatonya menyebut China secara langsung dan memperingatkan ambisinya untuk memperluas pengaruh dan kekuatannya di wilayah tersebut.

“Jangan salah, BPK berupaya untuk menggantikan gagasan tatanan internasional yang bebas dan terbuka dengan sistem baru – sistem dengan karakteristik China, dan sistem di mana kekuatan nasional China lebih penting daripada hukum internasional,” katanya. .

“Tapi persaingan strategis di Indo-Pasifik bukan antara kedua negara kita. Ini adalah persaingan antara kebebasan, ide dasar di balik kebebasan dan keterbukaan Samudra Hindia dan Pasifik, dan antara despotisme – tidak adanya kebebasan dan tujuan. dari Komunis. Partai Tiongkok. “

Pernyataan itu menggemakan kerangka Presiden AS Joe Biden tentang persaingan antara Amerika Serikat dan China sebagai bentrokan antara demokrasi dan rezim otoriter. Pemerintah mengumpulkan sekutu dan negara-negara yang berpikiran sama untuk melawan kebangkitan China.

READ  Setelah pidato Biden, China memperingatkan AS agar tidak memaksakan "cita-cita demokrasi", berita dunia

Di Hawaii pada hari Kamis, perwira senior berseragam Amerika Serikat, Jepang dan Korea Selatan menyuarakan keprihatinan mereka tentang program nuklir dan rudal Korea Utara, menurut Kepala Staf Gabungan AS.

Ketua Kepala Staf Gabungan AS Jenderal Mark Milley dan rekannya dari Jepang dan Korea Selatan – Koji Yamazaki dan Won In Chol – juga membahas pentingnya mempromosikan tatanan internasional berbasis aturan di wilayah tersebut.

Itu adalah pertemuan langsung pertama antara perwira senior AS, Jepang, dan Korea Selatan sejak wabah pandemi virus corona, menurut siaran pers yang dirilis Jumat oleh Kepala Staf Gabungan.

Diskusi tripartit terakhir antara perwira senior berseragam berlangsung pada bulan November.