POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Amerika Serikat bersiap untuk mendesak Organisasi Maritim Internasional untuk secara dramatis mempercepat dekarbonisasi perkapalan K&L Gates LLP

sebuah perkenalan

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak industri maritim telah memantau dan merencanakan dengan cermat perubahan peraturan yang diprakarsai oleh Organisasi Maritim Internasional (IMO) terkait efisiensi kapal dan pengurangan emisi gas rumah kaca (GRK) dari kapal. Upaya IMO ini telah menghasilkan perkembangan peraturan yang besar, dan upaya perencanaan sedang dilakukan di beberapa sektor industri untuk mengembangkan teknologi baru, bahan bakar alternatif, dan solusi teknis dan infrastruktur jangka panjang – semuanya untuk membuka jalan untuk melawan karbon IMO. Target pengurangan stres dan target pengurangan gas rumah kaca. Dalam beberapa tahun terakhir, Amerika Serikat telah bergerak agak hati-hati di Organisasi Maritim Internasional (IMO) mengenai target untuk mengekang emisi gas rumah kaca, dan telah menyatakan keberatan dalam beberapa cara tentang pendekatan yang diambil oleh beberapa negara anggota IMO. Banyak di industri maritim juga berhati-hati tentang jadwal ambisius yang ditetapkan oleh IMO, mengingat kurangnya konsensus tentang solusi teknis dan kebutuhan nyata untuk penelitian dan pengembangan jangka panjang serta pembangunan infrastruktur untuk mencapai tujuan ini. Hal ini tidak diragukan lagi menghadirkan tantangan regulasi, teknis dan komersial yang kompleks bagi industri.1

Sekarang, pemerintahan Biden telah menunjukkan niatnya yang jelas untuk mendesak Organisasi Maritim Internasional untuk secara dramatis mempercepat rencananya untuk mendekarbonisasi pengiriman. Tidak ada keraguan bahwa perubahan dramatis sedang berlangsung di industri kelautan, dan itu datang lebih cepat dari sebelumnya.

Latar belakang dan diskusi

Pada April 2018, Organisasi Maritim Internasional mengadopsinyaStrategi awal IMO untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari kapal(Strategi Awal IMO),2 Yang bertujuan untuk mengurangi total emisi gas rumah kaca tahunan dari pengiriman internasional setidaknya 50 persen pada tahun 2050 dibandingkan dengan tingkat 2008 dan “sebagai masalah yang mendesak, bertujuan untuk menghilangkannya secepat mungkin di abad ini.”3 Strategi IMO awal mengidentifikasi calon langkah-langkah jangka pendek (2018-2023), jangka menengah (2023-2030) dan jangka panjang (2030-2050) untuk mencapai target penurunan emisi gas rumah kaca. Dalam hal ini, Komite Perlindungan Lingkungan Laut Organisasi Maritim Internasional (MEPC) (MEPC) secara aktif mengembangkan dan menerapkan perubahan pada Lampiran VI Konvensi Internasional untuk Pencegahan Pencemaran dari Kapal (Lampiran VI Konvensi MARPOL) untuk memajukan tujuan ini. Beberapa dari perubahan peraturan ini – yang berlaku untuk kapal baru dan yang sudah ada – diharapkan berlaku awal tahun 2023.

READ  Temui pria dengan setelan boneka beruang yang berjalan dari Los Angeles ke San Francisco

Pada 20 April 2021, Utusan Khusus Presiden untuk Iklim John Kerry secara resmi mengumumkan bahwa untuk mencapai pengurangan emisi gas rumah kaca yang lebih kuat daripada pengiriman, “Amerika Serikat berkomitmen untuk bekerja dengan negara-negara di Organisasi Maritim Internasional untuk mengadopsi suatu tujuan. ” Nol emisi dari pengiriman internasional pada tahun 2050….4 Tujuan yang dinyatakan ini merupakan indikasi yang jelas bahwa Amerika Serikat akan mencoba secara dramatis mempercepat tujuan IMO saat ini untuk mengurangi emisi gas rumah kaca setidaknya 50% pada tahun 2050, dan menghilangkannya “secepat mungkin di abad ini.”

Komisi Eropa sebelumnya telah menyatakan bahwa IMO perlu lebih agresif, dan juga menyerukan penghapusan emisi gas rumah kaca di industri pelayaran pada tahun 2050, daripada menguranginya hingga 50 persen seperti yang dipersyaratkan dalam strategi awal IMO. Sekarang, Amerika Serikat tampaknya bersekutu erat dengan beberapa negara anggota IMO mengenai masalah penting ini.

Keraguan tetap ada

Ketika Organisasi Maritim Internasional (IMO) mengembangkan dan mulai menerapkan strategi awal pada tahun 2018, banyak pertanyaan yang muncul di industri tentang bagaimana mencapai target pengurangan emisi gas rumah kaca dan intensitas karbon:

  • Apa persyaratan hukum khusus untuk kapal, dan kapan akan berlaku?
  • Apa langkah-langkah efisiensi sementara dan solusi saat ini yang akan memfasilitasi pencapaian tujuan jangka pendek pengurangan emisi gas rumah kaca dan pengurangan intensitas karbon?
  • Peran apa yang akan dimainkan LNG dan infrastruktur yang ada dan yang sedang berkembang?
  • Bahan bakar alternatif atau solusi teknis apa yang dibutuhkan dalam jangka panjang?
  • Kapan bahan bakar alternatif dan solusi teknis seperti itu akan dibawa ke pasar, dan infrastruktur apa yang harus disiapkan untuk melakukannya?
  • Akankah ada insentif untuk pemula?
  • Apa artinya ini bagi produsen mesin kelautan, dan akankah retrofit kapal yang ada menjadi opsi yang layak?
  • Bagaimana industri dapat memastikan bahwa ada standar global yang seragam dan tidak ada persyaratan regional?
  • Apa risiko ketidakpatuhan? Akankah ada penegakan yang efektif dan terstandarisasi di tingkat global; Bagaimana ini akan tercapai?
  • Akankah tindakan berbasis pasar (yaitu skema perdagangan emisi) berperan, dan jika ya, bagaimana?
  • Akankah standar dan persyaratan baru ini diterapkan pada kapal yang beroperasi di operasi komersial domestik dan domestik murni?
  • Bagaimana pelabuhan akan terpengaruh, dan bagaimana Anda akan menciptakan infrastruktur pesisir yang dibutuhkan untuk mengakomodasi bahan bakar baru dan teknologi kapal lainnya?
  • Peran apa yang akan dimainkan oleh persyaratan baru ini terkait dengan standar tata kelola lingkungan, sosial, dan sukarela yang berkembang di sektor maritim, seperti Prinsip Poseidon (pembiayaan pengangkutan) dan piagam pengapalan (penyewa)?
READ  Wanita Membangun Kota: Ruang Wina untuk Arsitek Wanita - Seni dan Budaya

Seiring waktu, melalui pekerjaan yang dilakukan MEPC, oleh berbagai sektor industri maritim, dan oleh pemangku kepentingan kelautan lainnya, jawaban atas beberapa pertanyaan di atas dan beberapa solusi mulai menjadi lebih jelas dan berkembang. Namun, masih banyak ketidakpastian, dan pernyataan kebijakan pemerintahan Biden sekarang membawa lebih banyak urgensi untuk menyelesaikan keraguan tersebut.

Kesimpulan dan jalan ke depan

Komite Perlindungan Lingkungan Laut melanjutkan pekerjaannya dan bertemu pada sesi ketujuh puluh enam (Komite Perlindungan Lingkungan Laut No. 76) pada Juni 2021, ketika diharapkan untuk mengungkap pedoman dan persyaratan tambahan di bawah Lampiran keenam untuk Perjanjian MARPOL, beberapa dari yang mungkin mulai berlaku pada awal tahun 2023 untuk memperkuat Organisasi Maritim Internasional. Tujuan pengurangan intensitas karbon saat ini. Pada saat yang sama, penting untuk dicatat bahwa strategi IMO awal disebut “pendahuluan” karena, berdasarkan ketentuannya, dijadwalkan untuk direvisi dan kemungkinan akan direvisi pada tahun 2023.5

Untuk menambah keraguan saat ini, jelas bahwa pemerintahan Biden sekarang akan mengambil langkah aktif untuk bergabung dengan Eropa dan negara anggota IMO lainnya untuk mempercepat upaya IMO untuk mengurangi gas rumah kaca secara signifikan. Delegasi AS – yang terdiri dari perwakilan Penjaga Pantai AS dan badan potensial lainnya, termasuk Departemen Luar Negeri AS – akan melakukan upaya politik ini di Organisasi Maritim Internasional atas nama pemerintahan Biden.6 Jika ini berhasil, ini tidak diragukan lagi akan diterjemahkan ke dalam persyaratan yang lebih ketat untuk emisi dan efisiensi kapal di bawah Lampiran VI Perjanjian MARPOL dan dengan jadwal yang lebih ketat. MEPC 76 dapat memberikan gambaran sekilas tentang bagaimana hal ini terjadi.

READ  Waktu Buenos Aires | Pengiriman kovaks: 657.000 dosis vaksin AstraZeneca tiba di Argentina

[1] Kongres juga aktif. Pada tanggal 15 April 2021, Sub-komite Penjaga Pantai dan Transportasi Maritim mengadakan audiensi tentang dekarbonisasi industri maritim, di mana beberapa masalah utama jangka panjang dibahas secara luas. Kongres mengakui bahwa dekarbonisasi industri kelautan adalah tugas yang besar dan kompleks, dengan banyak pertanyaan yang belum terjawab pada saat ini. Kami meringkas sidang dalam peringatan terbaru kami dengan judul Sub-komite Penjaga Pantai sedang membicarakan tentang dekarbonisasi.

[2] Strategi awal IMO untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari kapal, IMO Mar Env’t Prot. Komunikasi MEPC.304 (72), Lampiran 11 (13 April 2018).

[3] Strategi Awal IMO 2, 3.3.

[4] dilihat Juga siaran pers, Gedung Putih, Fact Sheet: President Biden Leaders Climate Summit (23 April 2021) ([T]Amerika Serikat berkomitmen untuk bekerja dengan negara-negara di Organisasi Maritim Internasional (IMO) untuk mencapai tujuan mencapai nol emisi dari pelayaran internasional pada tahun 2050 dan untuk mengadopsi langkah-langkah ambisius yang menempatkan sektor ini pada jalur untuk mencapai tujuan ini. Penggunaan istilah “nol emisi” oleh pemerintah daripada “emisi nol bersih” menunjukkan bahwa pemerintahan Biden akan berusaha untuk sepenuhnya menghilangkan emisi gas rumah kaca dari pengiriman pada tahun 2050, tanpa menggunakan langkah-langkah berbasis pasar dalam jangka panjang.

[5] dilihat Strategi IMO Awal ¶ 7.1.

[6] Sebelum MEPC 76, Komite Koordinasi Pengiriman Departemen Luar Negeri AS, bersama dengan US Coast Guard, akan mengadakan pertemuan publik untuk membahas berbagai item agenda yang akan dibahas dalam MEPC 76, termasuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari kapal. Informasi lebih lanjut dapat diperoleh pada rapat Komite Koordinasi Pengangkutan Sini.