POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senin pagi: Apakah Leclerc menang di Baku tanpa 20 putaran DNF?

Bagaimana keadaannya – dengan Ferrari Charles Leclerc meledakkan unit dayanya hanya 20 lap dalam balapan – tidak masalah bahwa Red Bulls tidak menghentikan ban di bawah safety car virtual ketika diturunkan pada lap 9. Seandainya Leclerc tidak mogok, Red Bull akan kalah dalam balapan. Apa yang membuat mereka tetap berada di luar daripada memanfaatkan penghematan sepuluh detik dalam kondisi balap penuh?

VSC adalah untuk Ferrari Carlos Sainz yang rusak. Dengan setengah bagian depan lapangan semuanya dimulai dengan ban sedang untuk apa yang akan menjadi balapan habis-habisan, Lap 9 cukup jauh untuk memukul ban keras, yang akan dengan nyaman mencapai finis. Tapi itu lebih cepat dari ideal. Tanpa VSC, strategi teoretis tercepat, berdasarkan performa ban, adalah menggali lebih dalam setelah sekitar 20 putaran. Itu hampir cukup apa yang dilakukan Verstappen (dia datang di akhir lap 18).

BACA JUGA: ‘Menyakitkan’ – Leclerc ‘lebih dari kecewa’ saat pasangan ganda Ferrari menyesali DNF Ferrari di Baku

Berhenti di bawah sistem VSC mengurangi kehilangan waktu untuk posisi lapangan dan lintasan. Ini jelas menjadi lebih penting daripada waktu tercepat yang secara teoritis sempurna.

Sergio Perez yang memimpin balapan sejak awal, mengungguli Leclerc dan Verstappen, kurang beruntung di waktu VSC. Itu datang hampir sama datarnya dengan jalan masuk lubangnya di lebih dari 200mph. Insinyurnya segera merespons, dengan segera memberi tahu Perez untuk “kotak, kotak”, tetapi dia terlambat satu detik bagi Perez untuk melakukannya. Idealnya, Red Bull akan mendatangkan Perez.

Leclerc memimpin balapan ketika mesinnya ternyata gagal

Mungkinkah Peres lebih siap? mungkin ya. Tidak ada komunikasi dengan dia tentang penarikan Sainz (entah bagaimana itu terjadi di belakang Perez, tentu saja) dan dengan demikian kemungkinan VSC. Pada putaran itu, Perez dan insinyurnya sedang mendiskusikan cara-cara yang dapat membantunya memperburuk hambatannya, ketika fokus di belakang membutuhkan kemungkinan VSC. Dia memiliki cukup celah pada Leclerc saat ini dengan nyaman sehingga dia bisa mundur sedikit untuk menjaga opsi pitting tetap terbuka, jika diperingatkan.

Sebaliknya, Leclerc meluncurkan jalur masuk pit begitu lampu VSC trek dan sisi kokpit menyala. Dia sudah masuk bahkan ketika insinyurnya menyuruhnya melakukannya.

Verstappen menghabiskan delapan lap pertama tidak dapat menemukan rute oleh Leclerc, meskipun memiliki kecepatan lebih di ujung jalan dan bantuan ekstra dari DRS. Itu tidak masuk akal baginya, di tempat ketiga, untuk melakukan hal yang sama seperti Leclerc pada saat ini.

BACA LEBIH BANYAK: Perebutan gelar nasib buruk ‘atas’ Verstappen menegaskan, Perez mengatakan ‘kesalahpahaman’ merugikannya di Baku

Dia mungkin akan tetap terlambat dan tidak akan memiliki masalah yang sama dengan yang saya alami di delapan lap pertama tanpa ban. Lebih baik menjauh, manfaatkan jalur yang jelas sekarang setelah Leclerc menyingkir, dan ambil misi yang lebih konvensional. Dengan cara ini dia akan menggunakan ban baru dari Leclerc setelah dia berhenti dan dapat menggunakannya untuk melewatinya. Jadi dia diarahkan untuk melakukan kebalikan dari Leclerc. Melihat derek Ferrari, Verstappen tetap berada di luar.

1402476664
Setelah Leclerc pensiun, balapan relatif mudah dengan Red Bull

Jadi kedua Red Bulls tetap absen – tetapi karena alasan yang berbeda. Perez melalui waktu yang tidak menguntungkan. Verstappen dengan tidak ada ruginya.

Leclerc hanya 13 detik di belakang Verstappen saat balapan dimulai lagi, dan dengan pit stop sekitar 20 detik, Ferrari selalu memimpin saat Red Bulls akhirnya berhenti. Begitulah yang terjadi, tetapi sebelum itu Verstappen mampu menangkap Perez dan melewatinya dengan mudah.

Mengapa itu? Ban belakang Perez kehilangan grip secara signifikan. Dia mendorong mereka dengan keras di lap pembukaan dan sudah berbicara tentang masalah traksi. Ini dan pendinginan mendadak di bawah VSC tampaknya telah menyakiti mereka. Ini membuatnya tampak lebih mahal untuk tetap berada di luar, karena itu akan menyingkirkan bingkai yang rusak itu jika VSC telah dimulai 1 detik atau lebih lebih awal.

Fakta dan statistik: Verstappen Clark-Lauda memenangkan penghitungan 66 dengan podium Red Bull

Ketika Verstappen kembali setelah terhenti di lap 18, ia tertinggal 13 detik di belakang Leclerc. Ada 43 lap tersisa. Tantangan Verstappen adalah membuat 13 ban tersebut tanpa mengambil terlalu banyak ban, sehingga ia masih memiliki ban yang lebih baik daripada Leclerc pada saat ia tiba di sana. Mungkin itu mungkin, karena Verstappen melakukan Red Bull dengan sangat baik sekarang. Tapi tidak pasti. Sebaliknya, hasilnya terkunci di tempat di bawah awan asap mesin Ferrari.

READ  Striker Everton Southampton lebih disukai daripada pemain Liverpool Takumi Minamino saat melakukan kepindahan