POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seniman prostetik Kazuo Hiro mengubah daun telinga, dagu, dan sayap hidung Bradley Cooper untuk mengubahnya menjadi Leonard Bernstein.

Seniman prostetik Kazuo Hiro mengubah daun telinga, dagu, dan sayap hidung Bradley Cooper untuk mengubahnya menjadi Leonard Bernstein.

Bradley Cooper punya masalah. Aktor nominasi Oscar ini akan memerankan Leonard Bernstein, jenius musik di balik West Side Story dan Candide dan salah satu kekuatan budaya pendorong abad ke-20. Kecuali bahwa Cooper tidak seperti komposer dan konduktor terkemuka.

Masukkan Guillermo del Toro. Kedua pria tersebut membahas kesulitan Cooper di lokasi syuting “Nightmare Alley” karya del Toro, di mana aktor tersebut membintangi film tersebut sambil mengerjakan penyutradaraan “Maestro”, pandangannya terhadap kehidupan pribadi Bernstein, dari awal. Cooper mengakui bahwa dia membutuhkan transformasi, dan menurut del Toro, hanya ada satu orang yang tepat untuk pekerjaan itu: Kazuo Hiro. Penata rias pemenang Oscar menggunakan bakat prostetiknya untuk mengubah Gary Oldman menjadi Winston Churchill di The Darkest Hour. Ketika Cooper mengirim pesan kepada Hiro menanyakan apakah dia tertarik, dia langsung mengambil kesempatan itu.

Namun, tugasnya sangat berat: Pahlawan diharuskan membuat Cooper dapat dipercaya sebagai Bernstein di berbagai tahap kehidupannya: sebagai seorang komposer berusia 25 tahun yang naik ke panggung Carnegie Hall untuk pertama kalinya dan sebagai seorang lelaki tua sedih yang duduk di panggung. panggung Carnegie Hall. Piano memberikan salah satu wawancara terakhirnya.

Beberapa pilihan – terutama keputusan untuk memberikan hidung palsu yang menakjubkan kepada Cooper – telah dikritik sebagai anti-Semit (Bernstein adalah seorang Yahudi, Cooper bukan). Setelah foto pertama muncul, Cooper menghadapi reaksi keras di media sosial. Pada gilirannya, putri Bernstein mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Leonard Bernstein kebetulan memiliki hidung yang besar dan indah. Bradley memilih menggunakan riasan untuk membesar-besarkan kemiripannya, dan kami setuju dengan itu. Kami juga yakin ayah kami juga akan baik-baik saja.

READ  YouTuber Adalia Rose: Bintang Texas meninggal pada usia 15 karena kondisi medis yang langka

Hiro setuju. “Kami ingin tampilannya seotentik mungkin,” jelasnya. “Dia ikonik dan orang-orang tahu seperti apa penampilannya. Seperti halnya film apa pun, kami mengenakan kostum seorang aktor, membuat set untuk membuat penonton mempercayai cerita tersebut, dan riasan adalah bagian dari itu. Sang seniman bersikeras bahwa tujuannya adalah untuk membantu Cooper mengubah penampilannya dengan meyakinkan: “Kami menghormati Lenny dan penampilannya. Dia sangat tampan, berbakat, dan seorang komposer dan pemimpin band yang hebat. Saat kami mendengarkan musiknya, kami memikirkan penampilannya, jadi penting untuk membuat Bradley sedekat mungkin dengan Lenny.

Proses transformasi tata rias Cooper terdiri dari beberapa tahap. Salah satu penampilan pertama, di mana Cooper berperan sebagai Bernstein muda, berlangsung sekitar dua setengah jam, dan melibatkan penjajaran potongan bibir dan dagu serta hidung palsu. “Kami mengubah bentuk daun telinga Bradley,” kata Herro. “Bradley menyebutkan bahwa Lenny memiliki suara yang khas, dan dia ingin saya membuatkan sumbat pada hidungnya untuk mengubah suaranya. Jadi saya membuat yang mendorong sayap hidungnya. Kami memberinya facelift di sekitar pelipis yang membuat Lenny mencungkil matanya dan menjadikannya lebih muda.

Seiring bertambahnya usia Bernstein, riasannya menjadi lebih intens. Hiro menambahkan prostetik di sekitar pipi dan leher menguning. Dia memakai topi botak dan menambahkan titik-titik di sekitar dahi dan mata Cooper untuk menciptakan kerutan. Adegan terakhir, tepat sebelum kematian Bernstein pada tahun 1989, membutuhkan riasan dan penyamaran selama lima jam. Hiro menciptakan setelan seluruh tubuh, bersama dengan prostetik untuk mata, hidung, bibir, leher, bahu, dan tangan.

Herro mengingat dedikasi Cooper sebagai aktor dan sutradara di “Maestro”. Karena dia memikul begitu banyak tanggung jawab, Cooper harus berdiri di depan kru untuk memulai transformasi menjadi Bernstein. Pada saat semua orang tiba untuk mulai syuting,[Cooper] Dia akan berada di sana dengan riasan lengkap dan siap berangkat.

Bagi Hero, tidak ada yang bisa menandingi karyanya di “Maestro”. “Saya memberi tahu Bradley bahwa setelah itu, saya bisa pensiun,” katanya. “Hanya ini yang ingin saya lakukan di industri film.”