POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seniman Denmark menyerahkan ban kosong seharga $84.000 sebagai protes atas gaji yang rendah | seni

Dalam interpretasi ulang yang tidak terduga dari karya sebelumnya, seorang seniman Denmark telah meninggalkan museum dengan bingkai kosong, rekening bank yang terkuras, dan wajah merah di mana-mana.

Alih-alih memuji komentar artistik Jens Hanning tentang kapitalisme modern, Museum Seni Modern Konsten di Utara Denmark Dia mengatakan artis itu melanggar perjanjian hukum – dengan kepemilikan yayasan lebih dari $84.000.

Haaning, seorang seniman konseptual yang karyanya berfokus pada kekuasaan dan ketidaksetaraan, telah ditugaskan oleh museum untuk membuat ulang dua karya sebelumnya yang menggunakan uang kertas untuk mewakili pendapatan rata-rata. Tawaran pekerjaan 2007, pendapatan tahunan rata-rata Denmark, uang kertas kroner yang disematkan ke kanvas dalam bingkai, dan pekerjaan 2011 lainnya pada pendapatan Austria menggunakan uang kertas euro.

Museum Konsten menyediakan 534.000 mahkota dari cadangannya untuk karya seni yang diciptakan kembali di samping biaya artis 25.000 mahkota (sekitar $3.900). Tetapi ketika karyawan membongkar karya yang baru dikirim minggu lalu, mereka menemukan dua bingkai kosong berjudul Ambil Uang dan Lari.

“Dua hari sebelum pameran dibuka, Hanning mengirim email kepada kami mengatakan dia telah mengirimi kami karya baru,” Lacey Anderson, direktur Museum Konstein museum, mengatakan kepada The Guardian.

“Kami bukan museum yang kaya,” katanya. Uang itu berasal dari cadangan sederhana yang dialokasikan untuk pemeliharaan gedung. “Kita harus berpikir hati-hati tentang bagaimana kita menghabiskan uang kita, dan tidak menghabiskan lebih dari yang kita mampu.”

Anderson mengatakan kontrak museum dengan Hanning mengharuskan dia mengembalikan uang itu pada 16 Januari. “Saya pikir dia akan mengembalikannya kepada kami. Dia adalah seniman yang sangat dihormati. Tetapi jika kami tidak mendapatkannya kembali, kami harus mengajukan tuntutan terhadap artis tersebut.”

READ  James McAvoy menjadi abu-abu dengan cara yang anggun

Hanning, 56, mengatakan dia tidak berniat mematuhi kontraknya. “Bisnisnya adalah saya mengambil uang mereka,” katanya kepada radio Denmark. “Ini bukan pencurian. Ini pelanggaran kontrak, dan pelanggaran kontrak adalah bagian dari bisnis.”

Hanning mengatakan bahwa menciptakan kembali karya seni sebelumnya akan membuatnya keluar dari sakunya.

“Saya mendorong orang lain dengan kondisi kerja yang menyedihkan seperti negara saya untuk melakukan hal yang sama. Jika mereka duduk dalam pekerjaan yang menyedihkan dan tidak dibayar, dan benar-benar diminta untuk membayar untuk pergi bekerja, dapatkan apa yang Anda bisa dan kalahkan, ” katanya kepada Radio Nasional Denmark DR.

Karya-karya tersebut dimaksudkan untuk menjadi bagian dari pameran di museum tentang hubungan antara seni dan karya. Work It Out dibuka minggu lalu dan berlangsung hingga pertengahan Januari.

Museum, yang memutuskan untuk memajang karya baru Hanning meskipun merugi ribuan dolar, bersikeras bahwa uang yang hilang itu bukan cara untuk mempromosikan pameran. “Kami adalah platform untuk seni, kami tidak menciptakan seni pertunjukan. Saya sama bingungnya dengan orang lain,” kata Anderson.