POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Artis manga Jepang “Golgo 13” Takao Saito meninggal pada usia 84

Artis manga Jepang Takao Saito, pencipta serial lama “Golgo 13”, meninggal minggu lalu karena kanker pankreas, kata penerbit Shugakukan, Rabu. Dia berusia 84 tahun.

Saito, yang meninggal pada hari Jumat, terkenal karena seri yang mengikuti eksploitasi seorang pembunuh yang terampil. Pertama kali diterbitkan pada tahun 1968, diakui oleh Guinness World Records sebagai rekor volume baru ketika Volume 201 mulai dijual pada bulan Juli. Nomor 202 dirilis awal bulan ini.

Foto Takao Saito pada November 2017 (Kyodo)

Manga, yang banyak dibaca oleh orang dewasa, sering menampilkan kisah-kisah hubungan internasional, dengan pembunuhnya, Duke Togo, yang memiliki keterampilan menembak yang luar biasa untuk disewa, mengambil berbagai tugas di seluruh dunia.

Lahir di Prefektur Wakayama di Jepang barat, Saito dibesarkan di Sakai, Prefektur Osaka dan memulai debutnya pada tahun 1955. Dia adalah pendukung pembagian kerja dalam pembuatan manga dan mendirikan perusahaan produksi manga pada tahun 1964.

Penerbitnya mengatakan Golgo 13 yang dimuat dalam seri di majalah Shogakukan Manga Big Comic akan dilanjutkan oleh perusahaan dan karyawan lainnya.

Pada tahun 2003, Saito dianugerahi Medali Pita Ungu, sebuah kehormatan yang diberikan oleh pemerintah Jepang kepada mereka yang telah memberikan kontribusi untuk perkembangan akademis dan artistik.

Karya-karyanya yang lain termasuk “Onihi Hankacho”, sebuah drama sejarah berdasarkan novel yang ditulis oleh penulis Jepang Shotaro Ikinami.

Gambar terlampir menunjukkan sampul volume terbaru manga Jepang “Golgo 13”. (Hak Cipta Takao Saito, Produksi Saito, Leed Publishing Co.) (Kyodo)

Ilustrasi menunjukkan Duke Togo, karakter utama dalam “Golgo 13.” (Hak Cipta Takao Saito, Saito Production, Shogakukan Inc.) (Kyodo)

READ  Boyd Holbrooke dan Shawnette Renee Wilson