POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Menjadi Penulis Anti-Rasis Ibram X Kendi dianugerahi MacArthur ‘Genius Grant’ | buku

Sejarawan terlaris Ibram X Kendi menerima “hibah jenius” MacArthur senilai $625.000 (£460.000) untuk karyanya dalam mengatasi rasisme di Amerika Serikat.

Kendi, penulis buku terlaris How to Be An Antiracist, adalah salah satu dari 25 orang baru yang menerima hibah tanpa batasan dari MacArthur Foundation. Hibah diberikan kepada “individu berbakat yang telah menunjukkan orisinalitas luar biasa, dedikasi terhadap upaya kreatif mereka, dan kemampuan luar biasa untuk mengarahkan diri sendiri.” Kandidat dinominasikan oleh berbagai ahli, dan penerima dipilih oleh panitia seleksi.

Kennedy dikutip oleh yayasan untuk “konstelasi beasiswa, kewirausahaan sosial, dan keterlibatan publik yang dinamis dan luar biasa,” yang “mengubah cara begitu banyak orang memahami, berdiskusi, dan berupaya mengatasi tantangan rasial yang telah lama dihadapi Amerika.”

“Ketika ketidaksetaraan itu alami, dan Anda tidak melakukan apa pun untuk menentang ketidaksetaraan, Anda terlibat dalam mempertahankannya,” kata Kennedy setelah mengetahui hibahnya. Menjadi anti-rasis berarti menantang struktur rasisme di negara ini. Jika kita benar-benar serius dalam mendekonstruksi rasisme, kita harus menemukan cara untuk menganalisis dan mempelajari struktur rasisme, sambil memberikan jalan bagi individu untuk mendekonstruksi struktur yang ingin kita hilangkan. Beberapa orang mungkin menyebut ini idealisme, dan menurut saya itu tidak sempurna. Saya pikir ini adalah dunia yang harus kita fokuskan.”

Penerima lainnya tahun ini berkisar dari ahli ekologi lanskap Lisa Schulte-Moore hingga desainer teknologi adaptif Joshua Milley. Beberapa penulis, termasuk penulis dan produser radio Daniel Alarcón, penyair Don Mei Choi, dan sejarawan Kynga Yamahata Taylor. Lainnya adalah Reginald Dwayne Bates, yang dipenjara setelah diadili sebagai orang dewasa karena pencurian mobil pada usia 16 tahun, dan kemudian menjadi pengacara dan penyair. Dia dikutip oleh komisi karena memberikan “perspektif unik tentang efek seumur hidup dari pemenjaraan dan ketidakadilan sistem peradilan pidana yang menjadi sandarannya,” melalui puisinya yang “sangat menyentuh”, bekerja dalam advokasi publik, dan upaya advokasi.

Penyair dan advokat Reginald Dwayne Bates. Foto: Jessica Hill/The Associated Press

“Ketika saya berusia 16 tahun, saya merampok seorang pria. Saya ditangkap dan dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara. Jadi saya menghabiskan sembilan tahun menulis setiap hari, membaca setiap hari, dan membayangkan bahwa kata-kata akan memberi saya kebebasan untuk memahami apa yang membuat saya melakukannya. penjara. Ketika Anda terjebak dalam sel, kata-kata Itu benar-benar satu-satunya garis hidup Anda. “Saya berkomitmen untuk menggunakannya untuk menemukan semacam harapan,” kata Bates. “Jika saya menulis tentang penjara setiap hari selama sisa hidup Anda. hidup saya, hal yang benar-benar saya tulis adalah keinginan itu, pengejaran itu, keinginan itu, harapan itu.” dalam kebebasan. Langsung, Saya membangun perpustakaan di penjaraKarena saya percaya bahwa orang-orang yang menghabiskan waktu berhak mendapatkan akses ke buku-buku yang memberi kita martabat.”

Cecilia Conrad dari MacArthur Foundation mengatakan kelompok rekan tahun ini “membantu kami membayangkan kembali apa yang mungkin”.

“Mereka menunjukkan bahwa kreativitas tidak memiliki batas. Itu terjadi di semua bidang pekerjaan, antara yang relatif muda dan yang lebih berpengalaman, di Iowa dan Puerto Rico. “Sekali lagi, kami memiliki kesempatan untuk bersukacita karena kami menyadari potensi untuk menciptakan sesuatu. keindahan dan kekaguman, meningkatkan pemahaman kita tentang masyarakat, dan memprovokasi perubahan untuk memperbaiki kondisi. Kemanusiaan.”

READ  NCT 127 membagikan bagaimana 'The Poster' membawa suaranya ke level selanjutnya