POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sengketa anti-Semitisme memaksa teater Royal Court untuk mengubah nama karakter | Teater Royal Court

Al Smith mungkin bukan penulis drama Inggris pertama yang bertanya “Apa Arti Sebuah Nama?” , tapi akhir pekan ini dia punya alasan untuk memikirkan kalimat terkenal Shakespeare.

Smith, penulis drama baru datang ke Teater Royal Court Minggu ini, dia memberi nama karakter utama Hershel Fink. Tapi publisitas untuk produksi memicu keluhan marah profil Yahudi. Sebagai tanggapan, tempat yang sekarang terkenal di Sloane Square London telah meminta maaf dan setuju untuk mengubah nama, mengakui bahwa itu adalah “bias tidak sadar” yang memberi miliarder Silicon Valley identitas bisnis ini.

Administrasi teater menambahkan dalam sebuah pernyataan resmi bahwa karakter dalam drama Smith, tanah jarang rapuhYang mantan bintang Dokter dari Aktor Arthur Darvill, bukan Yahudi dan tidak ada indikasi iman atau Yudaisme di acara itu.

Di antara mereka yang mempertanyakan rencana penggunaan nama Hershel Fink adalah Adam Linson, sutradara dan produser, dan David BadelPenulis dan komedian.

Pengadilan kerajaan mengklaim bahwa mereka tidak menyadari bahwa “Herschel Fink” adalah nama Yahudi. bangsa. Di satu sisi, sepertinya sangat pas untuk seorang miliarder yang menaklukkan dunia,” tulis Baddiel di Twitter. Pada bulan Februari, buku baru Baddiel, Yahudi tidak dihitung, berpendapat bahwa bias antisemit adalah satu-satunya yang sebagian besar masih tidak diatur dalam “perang budaya”.

Linson juga kritis di Twitter karena menganggap pengadilan kerajaan “karakter yang jelas berdasarkan Elon Musk” dan memberinya “nama yang jelas-jelas Yahudi”. “Dengan santai membuat miliarder Silicon Valley menjadi Yahudi melanggengkan stereotip anti-Semit dan akan merusak ideologis,” tambahnya.

Penulis Laura McGrady mempertanyakan klaim tempat itu bahwa ia tidak menyadari konotasi nama itu. “Jika saya pikir tidak ada yang memperhatikan masalah di sini … dan saya tidak. Saya tidak percaya sama sekali. Jadi, apakah saya harus percaya bahwa penulis menyebut karakter dari budaya atau asal tertentu tanpa mereka sadari? Itu sepertinya sampai ke saya.” “.

READ  Daytime Emmy Awards 2021: Daftar lengkap pemenang

Terletak di dataran garam di Amerika Selatan, tanah jarang rapuh Ini adalah artikel kampanye tentang kerusakan yang disebabkan oleh industri teknologi kuat. Karakter Fink asli adalah CEO sebuah perusahaan mobil listrik dan telah dibandingkan dengan karakter Elon Musk di wawancara dengan smith.

Pihak kerajaan mengatakan: “Kami berterima kasih kepada anggota komunitas Yahudi yang menghubungi istana untuk menyampaikan nama salah satu tokoh di tanah jarang rapuh anti-Semit.

Untuk lebih jelasnya, karakter tersebut bukan Yahudi dan tidak ada indikasi bahwa dia adalah orang Yahudi dalam drama tersebut. Kami mengakui bahwa ini adalah contoh bias bawah sadar dan akan melihat secara mendalam bagaimana hal ini dapat terjadi dalam beberapa hari mendatang. Kami dan penulis sangat menyesali kerusakan yang ditimbulkannya. Menanggapi apa yang telah kami pelajari, penulis telah mengubah nama sejak tadi malam.”

Smith, yang menulis untuk Kota Holby Dan East EndersSelain radio, ia menulis serial drama terbaru berdasarkan layanan ambulans, garis kehidupanDan Untuk BBC Radio 4. Dia mengatakan dia sengaja menargetkan berbagai target saat menulis tanah jarang rapuh, meliputi rasisme selain banyak tantangan yang dihadapi ekonomi global dan lingkungan.

Ironisnya, Baddiel memparafrasekan ambisi Smith di Twitter: “Saya menulis sebuah drama. Semuanya – terutama sekarang dan terutama tentang ras – didiskusikan tanpa henti. Kecuali untuk apa yang tampaknya menjadi satu ras.” Dia berkomentar, “Ini masih sangat membantu Yahudi tidak dihitung episode.”

Namun Beddel kemudian menyadari bahwa teater dan dramawan kemudian melakukan hal yang benar dalam menanggapi ketidakpuasan publik dan mengubah nama.