POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senam – Lantai emas Dolgopyat saat Israel mematahkan bebek

  • Whitlock Inggris memenangkan pertandingan untuk medali Olimpiade keenam
  • Pada hari kejutan, Dolgopyat memenangkan bumi dengan rambutnya
  • Dengan absennya Belles, Andrade dari Brasil memenangkan vault
  • Druel Belgia mengambil emas batangan yang tidak rata

TOKYO (Reuters) – Pebalap Inggris Max Whitlock mempertahankan gelar balap kudanya di Tokyo pada Minggu untuk merebut medali Olimpiade keenamnya, dengan Artem Dolgobat dari Israel, Rebecca Andrade dari Brasil dan Nina Derwill dari Belgia memenangkan emas pertama mereka.

Pada hari kejutan di Ariak Gymnastics Center, perdana menterinya memberi selamat kepada Dolgopiat, peraih medali perak dunia dua kali di lantai, setelah dipromosikan menjadi emas dengan rambut tipis untuk meraih gelar Olimpiade pertama negaranya sejak 2004 dan yang kedua kalinya judul.

Andrade memanfaatkan absennya Simone Biles dari Amerika untuk memenangkan lompatan, menjadi juara Olimpiade pertama dalam senam di Brasil.

Nina Druel mengulangi prestasi ini atas nama Belgia di palang yang tidak rata.

Dolgopyat mencetak skor 14,933, sama dengan pembalap Spanyol Riderly Zapata. Namun pebalap Israel itu memimpin di podium karena rutinitasnya di lapangan lebih sulit.

“Bagaimana kami menunggu untuk melihat bendera Israel dikibarkan,” kata Perdana Menteri Naftali Bennett di Twitter, yang kemudian menelepon pria berusia 24 tahun di daerah campuran.

“Itu sangat berarti bagi saya. Saya telah memimpikannya sejak saya berusia enam tahun. Saya sangat senang bisa melakukannya dan memberikan hadiah terbaik untuk negara saya,” kata Dolgopat.

Itu adalah bisnis seperti biasa di atas kuda pukulan, karena Whitlock mempertahankan gelar Rio 2016 di depan Lee Chih-kai dari Taiwan.

Orang pertama di mesin, Whitlock melemparkan tantangan dengan skor 15.583 tidak ada yang bisa mengalahkan Lee untuk memenangkan perak dan perunggu Jepang Kazuma Kaya.

READ  Mark Magcio berhenti kesal untuk menghentikan gelar kelas bulu lama Gary Russell Jr.

Ini adalah medali emas Olimpiade ketiga dan keenam untuk Inggris berusia 28 tahun.

“Saya belum pernah melakukan itu sebelumnya (saya pergi dulu),” kata Whitlock. “Jadi tekanannya ada… Bahayanya sangat besar sehingga saya harus mengambilnya… Bahkan ketika kaki saya menyentuh tanah, saya berpikir: ‘Ya Tuhan, saya tidak percaya saya baru saja melakukan itu.’”

Salam Biles

Andrade dari Brasil, peraih medali perak kejutan dalam kompetisi all-around, menyebabkan kejutan lain pada lompatan putri.

Ini mencetak total 15.083 pemenang sementara perak diambil oleh Amerika Michaela Skinner – yang melangkah ke mahkota rekan setimnya Olimpiade dan juara dunia Bills, yang mengundurkan diri karena masalah kesehatan mental.

“Saya bekerja keras untuk mendapatkan hasil yang baik, dan itu sangat sulit,” kata Andrade. “Saya sangat bangga berada di sini dan memenangkan medali lain untuk Brasil.

Kompetisi sekali lagi kehilangan daya tarik bintangnya saat American Biles menggores palang yang tidak rata dan final vault.

Biles, 24, belum terlihat dalam kompetisi sejak dia mundur dari acara beregu pada hari Selasa setelah hanya satu lompatan dan kemudian mengatakan dia memiliki masalah kesehatan mental dan krisis kepercayaan.

Tapi dia berada di Ariac Arena pada hari Minggu bersorak untuk Skinner dan Sonisa Lee, yang keduanya membawa pulang perunggu untuk Amerika Serikat di bar yang tidak rata.

“Itu sangat berarti… itu kehormatan besar,” kata Skinner. “Saya berusia 24 tahun, untuk bisa kembali ke permainan menggantikan Simon dan mendapat dukungannya.

“Dia mendorongku setiap hari. Sangat rendah hati.”

(Cover oleh Steve Keating di Tokyo). Diedit oleh John Stonestreet

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.