POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Selandia Baru Maaf bertanya kepada India di Twitter

Selandia Baru telah meminta maaf karena menggunakan Twitter sebagai sumber tangki oksigen bagi seorang pekerja dalam kondisi kritis di Komisi Tinggi di New Delhi.

Akun resmi NZInIndia memulai pertukaran yang membingungkan di situs media sosial pada hari Minggu.

Dalam tweet yang telah dihapus, itu mengimbau sayap pemuda dari partai politik oposisi untuk membantu menemukan gas penyelamat hidup.

India saat ini menderita gelombang COVID-19 yang jelas, dengan Komisi Tinggi Selandia Baru diisolasi.

Banding Twitter mendorong politisi lokal Srinivas BV untuk menanggapi, membawa tangki oksigen ke pintu Komisi Tinggi – hanya untuk menemukan mereka ditutup.

“Tolong buka gerbangnya dan selamatkan jiwamu,” tulis Srinivas di Twitter.

Kemudian Komisaris Tinggi diperlihatkan menerima dua tank dalam klip video berikutnya yang diposting oleh Tuan Srinivas.

Pada Senin pagi, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan bahwa Komisi Tinggi telah menggunakan metode yang tidak tepat untuk mendapatkan gas yang menyelamatkan jiwa.

“Mereka seharusnya menggunakan saluran dan protokol normal,” katanya.

Ms Ardern membenarkan bahwa tweet itu dibuat atas nama karyawan lokal yang sakit.

Maklum, tweet tersebut adalah hasil dari keputusasaan, mengingat kondisinya yang semakin memburuk.

Komisi Tinggi menghapus tweet-nya dan menanggapi dengan blog baru, mengatakan, “Kami mencoba dari semua sumber untuk segera mengatur tabung oksigen, dan sayangnya permohonan kami disalahartikan, dan kami menyesalinya.”

Bulan lalu, Selandia Baru menangguhkan pelancong internasional dari India – termasuk warganya sendiri – karena tingkat infeksi yang tinggi.

Ia kemudian mengklasifikasikan kembali India sebagai negara “berisiko sangat tinggi”, membatasi wisatawan internasional hanya ke Kiwi dan keluarga dekat.

Selandia Baru juga menempatkan Pakistan, Brasil, dan Papua Nugini sebagai “sangat berbahaya”.

READ  Malaysia memberlakukan penguncian saat Asia Tenggara bergulat dengan eskalasi virus