POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sektor teknologi AS menekan modal ventura Tiongkok untuk melakukan divestasi

Sektor teknologi AS menekan modal ventura Tiongkok untuk melakukan divestasi

Buka Intisari Editor secara gratis

Perusahaan-perusahaan modal ventura AS memberikan tekanan pada perusahaan rintisan (startup) teknologi untuk memutuskan hubungan dengan investor asal Tiongkok, karena mereka mengharapkan kontrol yang lebih ketat terhadap kepemilikan asing dari Washington.

Salah satu contohnya adalah HeyGen, sebuah startup AI generatif yang didirikan di Shenzhen selama pandemi namun kemudian pindah ke Los Angeles, meminta investor Tiongkok – IDG Capital, Baidu Ventures, dan mantan anak perusahaan modal ventura Tiongkok Sequoia Capital, HongShan dan ZhenFund – untuk menjual sahamnya. kepada rekan-rekan AS, menurut beberapa orang yang mengetahui masalah ini.

Startup video AI, yang didirikan bersama oleh mantan insinyur perangkat lunak Snap Joshua Xu, menyelesaikan putaran pendanaan yang dipimpin oleh perusahaan Silicon Valley Benchmark pada bulan Maret, di mana investor tahap awal Tiongkok secara signifikan mengurangi kepemilikan mereka melalui penjualan ke perusahaan modal ventura AS. Kata orang-orang ini.

HongShan dan HeyGen menolak berkomentar. Benchmark, IDG Capital, Baidu Ventures dan ZhenFund tidak menanggapi permintaan komentar.

Sumber tersebut mengatakan bahwa para investor AS dan Xu ingin “membersihkan cap table”, yaitu daftar pendukung, ketika Washington mengintensifkan pengawasan terhadap kelompok teknologi Tiongkok dan investasi lintas batas.

Tahun lalu Washington mengumumkan larangan terhadap sejumlah investasi dana AS di sektor kecerdasan buatan Tiongkok, namun belum membatasi investasi minoritas Tiongkok di perusahaan-perusahaan teknologi AS.

Kepindahan HeyGen ke AS berarti mereka dapat mengakses chip AI mutakhir, yang tidak lagi dapat diekspor ke Tiongkok, dan menarik pelanggan dengan bayaran lebih tinggi dibandingkan di negara asalnya. Startup ini membuat avatar video khusus dan menghitung Salesforce, Nvidia, Volvo, dan Amazon sebagai klien, menurut situs webnya. Produk ini tidak tersedia di Tiongkok.

READ  Perusahaan teknologi Belanda seringkali kurang beragam dan inklusif dibandingkan yang diharapkan

November lalu, HeyGen mengumpulkan $5,6 juta dengan penilaian $75 juta dalam putaran pendanaan yang dipimpin oleh Conviction Partners yang berbasis di Pantai Barat, dengan pendiri perusahaan Sarah Gu mengambil kursi HongShan di dewan direksi HeyGen.

Dalam sebuah wawancara dengan Forbes, Cho mengatakan bahwa “situasi geopolitik telah berubah secara dramatis selama satu setengah tahun terakhir” dan bahwa Cho “sangat tegas dalam mengatakan bahwa kami akan sangat jelas mengenai basis investor kami, basis pengguna kami, pusat data. dan kurangnya pengaruh pemerintah.”

HeyGen adalah contoh pertama dari tren yang semakin umum, menurut beberapa orang dalam industri, karena investor Amerika khawatir akan peraturan yang lebih ketat yang menghalangi investasi Tiongkok di bidang teknologi.

“Saat ini tidak ada aturan yang melarang investor Tiongkok untuk mengambil saham minoritas di perusahaan-perusahaan AS. Namun di bidang teknologi dan perbankan, banyak pihak menerapkan kontrol yang lebih ketat daripada yang diwajibkan oleh aturan tersebut,” kata Benjamin Kostrzewa, mitra di firma hukum Hogan Lovells di Hong Kong menambahkan bahwa kepemilikan Tiongkok dapat menghambat kemampuan perusahaan untuk menjual kepada pemerintah AS.

Tren perusahaan modal ventura Tiongkok yang melakukan divestasi atau pengurangan kepemilikan pada teknologi AS terjadi pada saat mereka juga menghadapi kesulitan dalam berinvestasi di dalam negeri, dengan adanya kebangkrutan di sektor-sektor yang pernah berkembang pesat seperti penyimpanan energi dan teknologi baterai.

Lemahnya pasar IPO dan pertumbuhan ekonomi yang lesu juga membantu mendorong investor tahap awal untuk melirik pasar luar negeri untuk mendapatkan pertumbuhan.

Banyak perusahaan modal ventura besar Tiongkok memiliki jaringan yang luas di AS, tempat para mitra utama mungkin pernah belajar atau bekerja, menjadikannya lokasi yang ideal bagi mereka dan perusahaan portofolionya untuk melakukan diversifikasi di luar negara asal mereka.

READ  Bagaimana teknologi dapat berhasil dalam kondisi pasar saat ini?

Salah satu pendiri Hongshan, Neil Shen, berada di balik beberapa investasi Tiongkok yang paling sukses di bidang teknologi, termasuk Meituan, Alibaba, PDD Holdings, ByteDance, dan Shein.

Selama setahun terakhir, Shen telah berbicara tentang investasi pada “pendiri Tiongkok perantauan” yang dapat memanfaatkan kumpulan besar talenta teknik Tiongkok dan rantai pasokan kelas dunia untuk membangun perusahaan dalam skala internasional, menurut beberapa orang yang mengetahui pemikirannya. Shen mengumpulkan $9 miliar dari empat dana pada tahun 2022, yang sebagian besar belum disalurkan di Hongshan. Seseorang yang dekat dengan perusahaan mengatakan penjualan saham HeyGen adalah “keputusan investasi independen.”

Namun HeyGen menyoroti tantangan yang dihadapi HongShan dan perusahaan modal ventura Tiongkok lainnya, terutama di bidang kecerdasan buatan yang berkembang pesat, di mana talenta dan sumber daya terkonsentrasi di San Francisco Bay Area.

“Perusahaan yang paling menarik dalam bidang AI berasal dari AS, namun mereka semua menolak investasi Tiongkok,” kata salah satu pemodal ventura Tiongkok.